Senin, 20 September 2021 / 12 Safar 1443 H

Oase Iman

Husnudzon dan Hikmah Berbaik Sangka

Bagikan:

Hidayatullah.com | Husnudzon atau lebih dipahami dengan arti berbaik sangka adalah amalan yang sudah mendarah daging dalam diri seorang muslim. Ketika kita mulai berpikir negatif, kita akan segera meminta maaf dan mengingatkan diri sendiri agar selalu husnudzon.

Lawan su’udzon adalah husnudzon. Para ahli psikologi mendefinisikan prasangka (su’udzon) sebagai suatu sikap negatif terhadap kelompok atau  anggota kelompok tertentu tanpa dasar alas an yang benar.

Namun, apa sebenarnya makna husnudzon dan sejauh mana kita didorong untuk tetap berbaik sangka?

Husnudzon dikutip dari ungkapan Husn al-Dhan Billah (berpandangan positif pada Allah SWT) merupakan kelanjutan dari pilar dasar yang membentuk iman seorang Muslim.  Ketika kita mengalami bencana, kita harus selalu bercermin pada diri sendiri dan percaya bahwa ada hikmah di balik bencana tersebut. Itulah amalan husnudzon yang sangat dituntut dalam Islam.

Menurut Saidina Umar bin Al-Khattab r.a: “Janganlah kamu membuat suatu sangkaan tentang suatu perkataan yang keluar dari sesama mukmin kecuali kebaikan, selama kamu masih punya cara untuk meletakkannya di tempat yang baik.”

Jenis husnudzon

Husnudzon terbagi menjadi tiga, yaitu husnudzon kepada Allah SWT, husnudzon kepada diri sendiri dan husnudzon kepada orang lain. Husnudzon terhadap Allah SWT berarti bersikap baik kepada Sang Pencipta Yang Maha Esa. Sebagai hamba, kita harus yakin dengan segala ketetapan-Nya.

Padahal, dalam setiap ujian yang diberikan, pasti ada hikmah di baliknya. Ingatlah bahwa Allah SWT tidak akan pernah menguji hambanya melebihi kemampuannya.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi ﷺ bersabda, Allah Ta’ala berfirman,

أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى

“Aku sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku,” (Muttafaqun ‘alaih).

Husnudzon terhadap diri sendiri berarti berprasangka baik terhadap diri sendiri.  Misalnya, mereka yang merasa husnudzon terhadap diri sendiri akan berusaha sebaik mungkin, tetap positif dan tidak mudah menyalahkan takdir ketika terjadi kecelakaan.

Ketiga, husnudzon terhadap orang lain berarti tidak mudah berprasangka buruk terhadap orang lain, apalagi jika mereka tidak berbuat jahat kepada kita.  Sikap ini dapat mencegah kita dari rasa iri satu sama lain.

Curiga tetap Penting!

Namun, kecurigaan buruk ini tidak berarti kita harus menuduh. Tapi, kita harus mengambil tindakan pencegahan agar tidak ditimpa musibah. Misalnya, jika kita melihat orang yang mencurigakan di halaman, sebaiknya kita curiga dan lebih berhati-hati sebelum nasi menjadi bubur.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيثِ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا تَحَسَّسُوا وَلَا تَنَافَسُوا وَلَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا

Artinya : Rasulullah ﷺ bersabda, “Jauhilah dari kalian prasangka buruk, karena prasangka buruk adalah sedusta-dusta pembicaraan. Janganlah kalian saling memata-matai, saling mencari aib orang lain, saling berlomba-lomba mencari kemewahan dunia, saling dengki, saling memusuhi, dan saling memutuskan. Jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (HR: Bukhari)

Bagaimana dengan berprasangka buruk terhadap mereka yang melakukan hal-hal yang dilarang oleh agama? Misalnya, kita berprasangka buruk terhadap mereka yang suka mencuri, penjahat atau khawatir keamanan diri kita?

Yang benar adalah, sebagai manusia, kita tidak boleh curiga terhadap sesuatu yang buruk sama sekali. Bahkan, ada kalanya kita dituntut untuk berprasangka buruk, apalagi jika menyangkut keselamatan diri.

Kejahatan perlu dicegah sedini mungkin. Jika memungkinkan, jangkau dan berikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan jika itu dapat mencegah kejahatan seperti itu terjadi.

Dampak Prasangka Buruk  

Terlalu larut berlebih pada prasangka buruk akan membuat kalian larut pada rasa cemas, gelisah dan hidup dalam suasana yang kurang tenang. Karena selalu memelihara emosi negatif dalam diri, hal ini akan membuat aura diri menjadi negatif dan berdampak kesehatan orang lain.

Misalnya, warga Muslim di Amerika Serikat (AS) –khususnya yang berkulit hitam– selalu menjadi korban diskriminasi, kekerasan akibat prasanka buruk. Prasangka rasial, menurut istilah psikologi, juga terjadi pada warga keturunan  Arab.

William Edward Burghardt Du Bois, pendukung gerakan Afrika Bersatu (Pan-Africa),seorang ahli sosiologi, ahli sejarah, penulis sekaligus editor berkebangsaan Amerika Serikat pernah meneliti kaum negro AS dan pengaruh psikologi dan kesehatan mereka akibat tindakan rasisme dari lingkungan sekitarnya.

Penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa diskriminasi akibat ras, menghasilkan kesehatan yang buruk. Misalnya peradangan dan tidur yang lebih buruk; bayi lahir lebih kecil dan tingkat kematian bayi lebih tinggi; risiko kanker, depresi, dan penggunaan zat yang lebih besar.

Anggota kelompok minoritas yang sering mengalami diskriminasi ras dan sikap prasangka buruk (su’udzon) mengakibatkan stres kronis, dan hasil kesehatan lebih buruk bagi orang lain. Misalnya, di tengah peningkatan tajam sentimen anti-Arab setelah serangan 11 September, wanita dengan nama Arab—tetapi bukan wanita nama lain—memiliki peningkatan risiko kelahiran prematur dan bayi berat lahir rendah.

Penelitian juga menemukan,  pasien kulit hitam memiliki peningkatan tekanan darah lebih besar daripada pasien kulit putih. Mereka yang mengalami lebih banyak diskriminasi memiliki kenaikan terbesar dari semuanya.

Karenanya Islam menganjurkan berperasangka berprasangka baik (husnudzon), bukan berburuk sangka. (su’udzon) . Al-Quran mengatakan;

يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوا اجۡتَنِبُوۡا كَثِيۡرًا مِّنَ الظَّنِّ اِنَّ بَعۡضَ الظَّنِّ اِثۡمٌ‌ۖ وَّلَا تَجَسَّسُوۡا وَلَا يَغۡتَبْ بَّعۡضُكُمۡ بَعۡضًا‌ ؕ اَ يُحِبُّ اَحَدُكُمۡ اَنۡ يَّاۡكُلَ لَحۡمَ اَخِيۡهِ مَيۡتًا فَكَرِهۡتُمُوۡهُ‌ ؕ وَاتَّقُوا اللّٰهَ‌ ؕ اِنَّ اللّٰهَ تَوَّابٌ رَّحِيۡمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka buruk (kecurigaan), karena sebagian dari prasangka buruk itu dosa. Dan janganlah sebagian kalian mencari-cari keburukan orang dan menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kalian merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS: Al Hujurat :12)

Sebisa mungkin, berbuat baiklah kepada semua orang karena itu adalah amalan yang terpuji dan bermanfaat bagi semua pihak.  Dan selalu berprasangka baik kepada pencipta kita.

Jika kita diberkahi dengan rezeki yang melimpah, jangan lupa untuk mensyukuri nikmat-Nya. Jika kita sedang ditimpa musibah, kita sabar. Kita harus husnudzon disertai keikhlasan dan mentaati segala aturan Allah SWT.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Banyak Sujud, Banyak Solusi

Banyak Sujud, Banyak Solusi

Senyum Menghancurkan Kedengkian

Senyum Menghancurkan Kedengkian

Salah Memaknai Puasa Ramadhan

Salah Memaknai Puasa Ramadhan

Keutamaan Puasa di Bulan Muharram

Keutamaan Puasa di Bulan Muharram

Kesabaran Urwah bin Zubair Menerima Takdir Allah

Kesabaran Urwah bin Zubair Menerima Takdir Allah

Baca Juga

Berita Lainnya