Kamis, 9 Desember 2021 / 4 Jumadil Awwal 1443 H

Oase Iman

Khutbah Jumat: Dusta, Jenis dan Dampaknya

Bagikan:

Oleh: Ali Akbar bin Muhammad bin Aqil

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ. أما بعد فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Berdusta merupakan salah satu penyakit lisan yang sangat tidak baik bagi diri sendiri maupun orang lain. Berdusta yang dalam bahasa Arab disebut ُالكَذِب (al-Kadzib) diartikan sebagai menyampaikan kabar yang tidak sesuai dengan kenyataan yang ada atau meniadakan suatu kenyataan yang semestinya ada. Salah satu ciri munafik yang pernah Nabi Muhammad ﷺ sampaikan kepada kita adalah “Bila berbicara ia berdusta.”

Satu kebohongan akan menyeret kepada kebohongan berikutnya guna menutupi kebohongan yang pertama. Hal demikian terus berlanjut hingga disadari atau tidak, kebohongan menjadi kebiasaan yang tidak pernah lepas dari kehidupannya. Kejujuran adalah pintu masuk ke dalam surga, sedangkan kedustaaan merupakan pintu masuk ke dalam api neraka. Rasulullah ﷺ bersabda :

عَلَيْكُمْ بِالصـًدْقِ فَإِنًهُ بَابٌ مِنْ أَبْوَابِ الجَنًةِ، وَإِيَّاكُمْ وَالكَذِبَ فَإِنًهُ بَابٌ مِنْ أَبْوَابِ النَّارِ

“Jujurlah kalian, karena jujur merupakan salah satu pintu surga dan berhati-hatilah kalian terhadap kedustaan, karena dusta merupakan salah satu pintu Neraka.” (HR: Al-Khatib).

Berdusta memiliki beberapa bentuk. Tidak terbatas pada ucapan saja. Dusta dalam ucapan hanya satu dari sekian bentuk. Mari kita ketahui apa saja bentuk dusta dan akibat yang ditimbulkannya.

Dusta dalam berbicara. Berdusta dalam ucapan merupakan sifat yang buruk seperti mengaku beriman tapi kepribadiannya tidak menunjukkan jatidiri sebagai orang beriman. Allah SWT berfirman :

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَا هُمْ بِمُؤْمِنِينَ

Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian,” pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman.” (QS: Al-Baqarah : 08).

Sehubungan dengan hal ini, Imam Ghazali pernah berkata : “Siapa yang mengaku tentang empat hal tanpa empat hal lainnya maka ia adalah seorang pendusta:

Satu, mengaku cinta Surga tapi tidak beramal kebaikan, ia pendusta

Dua, mengaku cinta Nabi Muhammad ﷺ tapi tidak mencintai para ulama dan kaum miskin, ia pendusta

Tiga, mengaku takut pada api neraka tapi tidak meninggalkan maksiat, ia pendusta dan

Empat, mengaku cinta Allah SWT tapi mengeluhkan ujian yang menimpa dirinya, ia pendusta.”

Jama’ah Shalat Jum’at

Dusta dalam janji. Janji harus ditepati, tidak boleh dilanggar. Janji kepada Allah SWT maupun janji kepada sesama, keduanya harus kita penuhi. Janji yang telah diucapkan dalam kaitan memegang suatu amanah berupa jabatan, misalnya, memiliki konsekuensi. Dia harus mempersiapkan pertanggungjawabannya di hadapan Allah SWT. Allah SWT berfirman :

وَلَا تَقْرَبُوا مَالَ الْيَتِيمِ إِلَّا بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ حَتَّىٰ يَبْلُغَ أَشُدَّهُ ۚ وَأَوْفُوا بِالْعَهْدِ ۖ إِنَّ الْعَهْدَ كَانَ مَسْئُولًا

“Dan janganlah kamu mendekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih baik (bermanfaat) sampai ia dewasa dan penuhilah janji; sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggungan jawabnya.” (QS: Al-Israa’ : 34).

Terkait dengan dusta kedua ini, disebutkan dalam sebuah riwayat, dari Abdullah bin ‘Aamir bahwa ia berkata :  “Ibuku pernah memanggilku pada suatu hari, sementara Rasulullah ﷺ sedang duduk di rumah kami.” Lalu Ibuku berkata : ‘Kemarilah, aku akan memberimu sesuatu.’ Rasulullah ﷺ bertanya kepadanya : “Apa yang hendak Engkau berikan?” Ia berkata : “Aku akan memberinya kurma.” Maka Rasulullah ﷺ bersabda : “Jika kamu tidak memberikan sesuatu kepadanya, niscaya akan dicatat bagimu sebagai suatu kedustaan.“ (HR: Abu Dawud).

Kaum Muslimin yang Berbahagia

Ada pula dusta dalam persaksian. Hal ketiga ini tidak ubahnya seperti bersaksi palsu. Ia sembunyikan fakta yang sesungguhnya. Lalu, ia sampaikan kesaksian yang tidak seiris dengan kenyataan yang ia lihat dan ketahui. Ia tutup-tutupi fakta yang sebenarnya.

Dampak dari tindakan jahat ini sungguh sangat merugikan orang lain. Gara-gara dusta dalam persaksian, orang yang mestinya tidak bersalah dinyatakan bersalah, sementara orang yang bersalah dinyatakan benar. Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلَىٰ أَنْفُسِكُمْ أَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِنْ يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلَىٰ بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوَىٰ أَنْ تَعْدِلُوا ۚ وَإِنْ تَلْوُوا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

“Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapak dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutarbalikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjakan.” (QS: An-Nisaa’ : 135)

Keempat, dusta dalam tuduhan. Nyaris sama dengan jenis dusta ketiga, dusta dalam tuduhan ini berarti menyampaikan tuduhan tanpa didasari oleh bukti dan saksi pendukung, hanya berdasarkan suka dan tidak suka kepada yang bersangkutan atau karena ada masalah pribadi. Menyampaikan tuduhan kepada orang yang tidak layak disalahkan merupakan hal yang sangat tercela. Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS:Al-Hujurat : 06)

Karena itu, tuduhan yang bersifat fitnah tidak boleh sama sekali kita percayai, karena jelas akan menimbulkan keburukan pada orang yang difitnah. Penting sekali bagi kita untuk meneliti secara mendalam setiap informasi tentang keburukan orang lain, tidak begitu saja kita telan mentah-mentah.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Sebagai penutup khutbah Jum’at pada siang ini, kita simak kutipan dari Sayidina Umar bin Khattab RA yang berbunyi :

عَلَيْكَ بِالصِّدْقِ وَإِنْ قَتَلَكَ، وَلَأَنْ يَضَعَنِي الصِّدْقُ أَحَبُّ اِلَيَّ مِنْ أَنْ يَرْفَعَنِيَ الكَذِبُ

“Jujurlah walaupun karenanya engkau terbunuh. Jika karena jujur saya menjadi hina, itu lebih saya sukai daripada saya menjadi terhormat karena kebohongan.” Kita memohon bersama kepada Allah SWT agar menjadikan lisan kita tidak berkata-kata kecuali yang benar, jujur, jauh dari dusta dan kebohongan dalam segala jenisnya.

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى

وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِين وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَأَعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ.

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Muslim Indonesia Bersatu di Atas Keberagaman [1]

Muslim Indonesia Bersatu di Atas Keberagaman [1]

Ciri Hati yang Telah Mendapat Celupan al-Quran

Ciri Hati yang Telah Mendapat Celupan al-Quran

Beginilah Islam Membela Para Muslimah

Beginilah Islam Membela Para Muslimah

Ramadhan, Cinta dan Jihad

Ramadhan, Cinta dan Jihad

Menjadi Manusia Pilihan

Menjadi Manusia Pilihan

Baca Juga

Berita Lainnya