Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Oase Iman

Khutbah Jumat: Beramal Jangan Ditunda-tunda

Bagikan:

اْلحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ شَهِيْدًا أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَّاللَّهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللَّهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: يَآأَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا اتَّقُوْا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ،يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

Hadirin Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

Besyukur kita kepada Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat yang banyak. Jika dihitung nikmat tersebut, maka kita akan sanggup menghitungnya.

Allah SWT berfirman

وَاِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَا ۗاِنَّ اللّٰهَ لَغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(QS: an-Nahl: 18).

Tidak lupa juga untuk senantiasa bershalawat serta salam kepada junjungan kita Nabi Muhammad ﷺ yang membawa peradaban Islam dan membebaskan umat dari zaman kejahiliyahan.

Hadirin Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

 Salah satu diantara banyak nikmat yang Allah berikan dan dapat kita rasakan saat ini adalah nikmat umur yang panjang. Artinya dengan umur tersebut Allah SWT masih memberi kesempatan kepada kita untuk meningkatkan amaliah, baik secara khualitas maupun kuantitas.

Maka, dengan kesempatan tersebu mari kita pacu diri untuk berlomba membuat amal kebaikan ((فـَاسـْتَـبِـقُـواالـرَاتِ dengan tujuan mendapat keridhoan dan ampunan Allah SWT. Allah SWT berfirman:

۞ وَسَارِعُوْٓا اِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْاَرْضُۙ اُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِيْنَۙ

dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.” (QS: Ali Imran :133).

Hadirin Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

Ayat diatas juga mengingat kita untuk bersegera dalam beramal dan jangan ditunda-tunda. kita tak akan pernah tahu apa yang menimpa diri kita dikemudian hari. Bisa saja hari kini kita sehat, kemuduan sorehnya berubah menjadi sakit.

Bisa saja hari kita hidup kemudian sore hari kita mati. Atau hari ini kita beriman kemudian sorenya berubah menjadi kafir. Sebelum hal ini menimpa kita, Rasulullah jauh hari telah mengingatkan tentang hal tersebut. Seperti yang disabdahkannya ;

بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِى كَافِرًا أَوْ يُمْسِى مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا

Bersegeralah melakukan amalan sholih sebelum datang fitnah (musibah) seperti potongan malam yang gelap. Yaitu seseorang pada waktu pagi dalam keadaan beriman dan di sore hari dalam keadaan kafir. Ada pula yang sore hari dalam keadaan beriman dan di pagi hari dalam keadaan kafir. Ia menjual agamanya karena sedikit dari keuntungan dunia.” (HR:Muslim).

 Hadirin Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

Hadis diatas sudah cukup bagi kita menjadi dasar motivasi untuk bersegera beramal sebelum datang masa kita tidak mampu beramal, seperti sakit yang membuat tubuh tidak mampu lagi beramal, atau kematian yang mendadak yang banyak terjadi saat ini. Syekh Abdul Aziz bin Baz, beliau  mengatakan ; “seorang mukmin hendaklah menyegerakan dirinya untuk beramal dan berhati-hati apabila dia diuji dengan kematian yang menyegerakan atau kematian mendadak. Dia juga diuji dengan penyakit yang melumpuhkan kekuatan atau diuji dengan ketuaan yang lemah atau dengan hal yang lain.”

Para ulama telah mengingatkan kita, bahwa zaman ini adalah zaman yang penuh dengan fitnah,sehingga membuatkan manusia sibuk dengan urusan dunia yang melalaikan. Jika ini yang terjadi pada diri kita saat ini, maka penyesalanlah yang kita dapat dikemudian hari. seperti yang Allah firmankan :

وَلَوْ تَرٰىٓ اِذِ الْمُجْرِمُوْنَ نَاكِسُوْا رُءُوْسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْۗ رَبَّنَآ اَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا اِنَّا مُوْقِنُوْنَ

“Dan, jika Sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “Ya Tuhan Kami, Kami telah melihat dan mendengar, Maka kembalikanlah Kami (ke dunia), Kami akan mengerjakan amal shaleh, Sesungguhnya Kami adalah orang-orang yang yakin.”(QS:Sajdah:12).

Hadirin Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

Oleh karenanya, selagi Allah memberi kita umur dan sebelum ajal datang menjemput, mari kita memotivasi diri umur beramal dan jangan ditunda-tunda.

بَارَكَ اللَّهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلأَيَاتِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتُهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَقُلْ رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ

Khutbah Kedua:

اْلحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَّاللَّهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللَّهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: يَآأَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا اتَّقُوْا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

 Hadirin Jama’ah Jumat rahimakulullah

Dalam kitab Riyadhus Shalihin, sebuah hadis Hasan yang diriwayatkan oleh Imam Ath-Tirimizi dari Abu Hurairah, Rasulullah ﷺ juga terlah mengingatkan kita :

بَادِرُوا بِالْأَعْمَالِ سَبْعًا هَلْ تَنْتَظِرُونَ إِلَّا فَقْرًا مُنْسِيًا أَوْ غِنًى مُطْغِيًا أَوْ مَرَضًا مُفْسِدًا أَوْ هَرَمًا مُفَنِّدًا أَوْ مَوْتًا مُجْهِزًا أَوْ الدَّجَّالَ فَشَرُّ غَائِبٍ يُنْتَظَرُ أَوْ السَّاعَةَ فَالسَّاعَةُ دْهَى وَأَمَرُّ

Segeralah melakukan amal soleh (sebelum datang) tujuh perkara. Apakah yang kamu perlu tunggu melainkan kefakiran yang akan melupakan kamu (daripada beramal), atau kekayaan yang akan menimbulkan rasa angkuh yang melampui batas, atau penyakit yang merosak (sehingga sukar untuk beramal soleh), atau masa tua yang menimbulkan kenyanyukan dan keuzuran, atau kematian yang cepat (secara tiba-tiba), atau adanya Dajjal sebagai makhluk jahat yang paling ditunggu-tunggu, atau datang hari kiamat dan hari kiamat itu lebih berat dan lebih sukar.

اْلحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِميْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ فَيَاقَاضِيَ الْحَاجَاتِ.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْئَلُكَ عِلْمًا نَفِعًا وَرِزْقًا وَاسِعًا وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Oleh: Deri Adlis, SHI, Mubaligh dan Sekretaris PDPM Kepulauan Anambas/www.hidayatullah.com

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Merajut Benang Ukhuwah

Merajut Benang Ukhuwah

Mereguk dan Menikmati Ala Kadar Kehidupan Dunia

Mereguk dan Menikmati Ala Kadar Kehidupan Dunia

Inilah Penyakit-penyatik Hati yang Menjangkiti Para Pendebat

Inilah Penyakit-penyatik Hati yang Menjangkiti Para Pendebat

Ketika Usiaku Bertambah

Ketika Usiaku Bertambah

Haramkah Mempelajari Bahasa Asing?

Haramkah Mempelajari Bahasa Asing?

Baca Juga

Berita Lainnya