Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Oase Iman

Hakikat Waktu dalam Dakwah

PPH Surabaya
Para dai muda lulusan Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman al Hakim (STAI) Hidayatullah Surabaya ini berdebar menanti kota tempat penugasan dakwah
Bagikan:

Hidayatullah.com | AL-wajibat aktsaru minal awqat (kewajiban lebih banyak dari waktu yang tersedia). Ini adalah fakta yang tidak terbantahkan. Terutama karena seseorang selalu mengkorelasikan kata “kewajiban” dalam bingkai dakwah.

Seorang dai (juru dakwah) kadang merasa berputus asa ketika berdakwah, karena merasa sudah mengerahkan segala potensi, argumentasi dan dalil, namun tidak mendapatkan sambutan dari mad’u (objek dakwah).

Nabi Nuh AS yang sudah berusaha mati-matian mengingatkan kaumnya agar kembali kepada Allah. Ratusan tahun (950 tahun lebih) berdakwah siang dan malam, hanya sekitar 80 orang yang mengikuti seruan dakwahnya.

Perasaan putus asa itu muncul akibat hilangnya salah satu unsur penting dalam proses dakwah, yaitu waktu. Hal yang mesti dipahami oleh seorang dai adalah bahwa usia dakwah itu lebih panjang dari usia seorang dai itu sendiri. Hasil dakwah menjadi hak prerogatif Allah yang hanya diberikan kepada manusia yang dikehendaki-Nya, seorang dai hanya berkewajiban terus berdakwah hinggal ajal menjemputnya.

إِنَّكَ لَا تَهْدِى مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ يَهْدِى مَن يَشَآءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِٱلْمُهْتَدِينَ

“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.” (QS al-Qashshash [28]: 56).

Seorang dai berinteraksi dengan pribadi buruk di bawah keburukan pemikiran dan moral. Hal ini bisa menjadi penghalang bagi dai untuk berkomunikasi dengan objek dakwah. Atau, dai berada di satu alam dan madu di alam yang lain, di antara keduanya terjadi kesenjangan nilai. Karena itu, terjadinya respon cepat yang tidak proporsional dan wajar, bertentangan tabiat segala sesuatu.

Sesungguhnya kata-kata (materi dakwah) yang diucapkan (disampaikan) oleh sang dai tidak akan sia-sia, pasti merasuk ke dalam pikiran sang madu dan akalnya, kelak akan memilih dan menjadi akumulasi pengalaman yang baik.

Sesungguhnya pengaruh kata-kata yang diucapkan beberapa tahun yang lalu akan membuahkan sikap dan membuatnya kembali mengenang pengalamannya. Apa yang diucapkan oleh dai akan didapati (dirasakan) setelah beberapa tahun kemudian.

Pemilihan waktu dalam dakwah adalah hal yang penting, ada waktu seseorang menyendiri, dan tidak siap menerima pemikiran. Dakwah akan berpengaruh dalam suasana dan kondisi yang kondusif, pada sang dai dan madu. Karenanya, seorang dai hendaknya memilih waktu yang tepat dengan kendala dan hambatan yang minim.

Dari Abdullah bin Mas’ud, dia berkata:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ أَبِى وَائِلٍ عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَتَخَوَّلُنَا بِالْمَوْعِظَةِ فِى الأَيَّامِ ، كَرَاهَةَ السَّآمَةِ عَلَيْنَا

“Adalah Nabi ﷺ mengatur pemberian nasehat pada hari tertentu, khawatir akan membuat kami bosan.” (HR Bukhari).

Seorang dai tidak bijak jika terlalu lama mengajarkan kepada madu, sehingga membuatnya gelisah dan bosan. Memberi materi dalam waktu yang tidak terlalu lama, membuat madu rindu ingin menyempurnakan pelajaran dan menginginkan tambahan.

Sikap emosional terhadap sang madu dapat berdampak buruk, apakah mad’u menolak atau menerima, keduanya berbahaya jika terjadi sebelum waktunya. Madu akan bersikap menerima atau menolak lebih dominan karena paksaan, bukan pilihan.

Ketika madu menyatakan menolak, sesungguhnya ia tergesa-gesa mengambil sikap, sebelum menerima gambaran dakwah secara utuh. Penolakannya adalah sikap terhadap dakwah, dan tidak mudah merubah sikapnya, sebab biasanya seseorang akan kokoh dengan pendiriannya. Hal ini disebabkan oleh sang dai yang terburu-buru untuk memetik buah dakwah sebelum tiba masa panennya.

Sebaliknya, sang madu yang terlalu cepat menerima, tidak lama setelah itu akan mendapati dirinya tidak mampu memikul beban dan kewajiban yang tidak pernah diperhitungkan sebelumnya. Padahal, jika bisa menunggu sebentar, tidak akan terburu-buru mengambil sikap itu, sehingga menjadi jelas mana sikap yang normal dan prematur, munculnya sifat dusta dan munafik karena faktor tergesa-gesa.

Seandainya dibuka terlebih dahulu kesempatan berfikir dan merenung, pasti ia akan mengambil sikap mendasar dan orisinil. Jalan terbaik adalah jangan emosional dalam mengeluarkan pernyataan. Tetapi, minta kepada madu agar tidak terlalu cepat mengambil sikap, seraya terus terang kepadanya tentang tantangan dan konsekuensi menerima dakwah secara positif dan realistis.

Sesungguhnya waktu merupakan unsur yang dapat meringankan intensitas seorang dai dan mengantisipasi sikap putus asa yang kadang menimpa, dan membuka pintu cita-cita. Karena itu, seorang dai dituntut memahami waktu dalam dakwah.

Semoga Allah memberikan kesabaran dan keteguhan kepada para dai agar dapat istikamah dalam menunaikan amanah dakwah dan mendapat hasil dakwah yang terbaik. Amin.*/ Imam Nur Suharno, pengurus Korps Muballigh Husnul Khotimah Kuningan, Jawa Barat  

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Jadilah Manusia yang Beruntung

Jadilah Manusia yang Beruntung

Mementingkan Allah

Mementingkan Allah

Pemimpin Penipu, Pemimpin Penganiaya (2)

Pemimpin Penipu, Pemimpin Penganiaya (2)

Dua Fase Kurikum Pendidikan ala Nabi

Dua Fase Kurikum Pendidikan ala Nabi

Bertaubat dan Beristighfarlah, Turunlah Rahmat di Celah Musibah  [1]

Bertaubat dan Beristighfarlah, Turunlah Rahmat di Celah Musibah [1]

Baca Juga

Berita Lainnya