Mengenali Pintu Masuk Setan

Orang yang sudah tamak (loba) maka hal itu akan membuat (hati) nya buta dan tuli

Mengenali Pintu Masuk Setan
[Ilustrasi]

Terkait

SEMENJAK permusuhan iblis dengan Adam di surga, Allah sudah mewartakan dalam al-Qur`an bahwa dia bersama segenap keturunannya adalah musuh yang nyata bagi manusia.

Karenanya dalam surah al-Baqarah ayat 208, Allah melarang langkah-langkah atau jejak-jejak setan diikuti, mengingat sejatinya setan adalah musuh nyata bagi manusia. Bagaimana manusia mengetahui langkah-langkah iblis dan setan, sementara mereka ghaib bagi manusia?

Di antara caranya adalah dengan mengetahui pintu-pintu masuk setan ke dalam hati manusia. Terkait hal ini, Hujjatul-Islam Imam Ghazali (Pakar Tashawuf) memaparkannya dengan cukup gamblang yang terilhami dari nash dan pengalaman spiritualnya.

Pertama, amarah. Marah menurut Imam Ghazali adalah kepusingan dan kemabukan akal. Ketika pasukan akal melemah, maka akan mudah diserang oleh pasukan setan. Manusia yang sedang dikuasai amarah, maka akan dipermainkan setan sebagaimana anak-anak mempermainkan bola.

Suatu ketika ada seorang wali berkata kepada iblis, “Perlihatkan kepadaku bagaimana engkau mengalahkan manusia!” Iblis menjawab, “Kuambil dia pada waktu marah dan senang.” Di sini tersibaklah rahasia mengapa Nabi pernah memberi nasihat agar jangan marah kepada salah satu sahabatnya yang diulang sebanyak tiga kali. Sebab, jika manusia sudah marah, maka itu pintu masuk setan yang akan mempermainkannya.

Kedua, syahwat. Pintu ini adalah di antara jalan masuk setan yang cukup gampang dalam memasuki hati manusia. Suatu hari, iblis memberi nasihat kepada Nabi Musa di antaranya, “Jauhilah duduk-duduk dengan perempuan yang bukan mahram, sebab akulah yang menjadi suruhan perempuan itu kepadamu dan suruhanmu kepada perempuan tadi. Aku senantiasa berbuat demikian sampai engkau dapat saya fitnah dengan wanita itu dan saya memfitnah wanita itu dengan engkau.”

Rasulullah ﷺ pernah memberi wejangan kepada umatnya bahwa barangsiapa yang bisa menjaga mulut dan apa yang di bawah perut (kemaluan), maka dia dijamin surga. Jaminan yang luar biasa ini diberikan kepada orang-orang yang mampu menjaga diri dari syahwat; baik itu yang berkaitan dengan menjaga lisan atau menjaga kemaluan. Dalam hal ini banyak yang tergelincir akibat bujuk rayu setan yang susah dihindarkan.

Ketiga, dengki. Pintu ini menurut Imam Al-Ghazali sebagai gerbang setan yang penting. Bukankah iblis diusir dari surga gara-gara dia dengki kepada Adam? Selain itu terkait sifat tercela ini Rasulullah juga pernah mengingatkan agar manusia hati-hati dari sifat dengki. Sebab, kedengkian bisa memakan kebaikan manusia laiknya api yang membakar kayu. Kisah antara Qabil dan Habil juga bisa dijadikan contoh. Kedengkian kepada saudara membuat Qabil tega membunuhnya.

Keempat, loba (tamak). Orang yang sudah tamak (loba) maka hal itu akan membuat (hati) nya buta dan tuli. Ada kata-kata menarik, “Kecintaanmu terhadap sesuatu itu membuat buta dan tuli.” Kisah Nabi Adam beserta Hawa bisa dijadikan pelajaran.

Ketika di Surga, semua yang ada di dalamnya boleh dinikmati oleh keduanya. Hanya satu pohon yang dilarang untuk didekati, apalagi dimakan. Namun, justru iblis memasuki hati Adam dengan pintu loba (tamak) sehingga akhirnya Adam dan Hawa terbujuk dan memakan pohon larangan itu. Akibatnya, ketamakan itu membuatnya dikeluarkan dari surga.

Kelima, makan kenyang. Kenyang –walaupun dari makanan yang halal– menurut analisis dan pengalaman spiritual Imam Ghazali bisa menguat syahwat. Sementara syahwat –sebagaimana paparan tadi—adalah pintu masuk setan.

Pernah iblis bercerita kepada Nabi Yahya, “Dengan syahwat ini engkau kekenyangan lantas aku beratkan engkau mengerjakan shalat dan zikir.” Kemudian Nabi Yahya berkomitmen untuk tidak memenuhi perutnya (mengenyangkan diri) selamanya.

Sebenarnya masih banyak pintu lain seperti: tergesa-gesa, kikir, takut miskin, fanatisme buta, buruk sangka terhadap orang Islam dan lain sebagainya. Jika sejak dini pintu masuk itu diwaspadai, maka godaan dan bujuk-rayu setan bisa ditanggulangi dan diatasi.

Bagaimana mungkin manusia mengikuti setan padahal saat di hari akhir setan sendiri berujar:

وَقَالَ ٱلشَّيۡطَٰنُ لَمَّا قُضِيَ ٱلۡأَمۡرُ إِنَّ ٱللَّهَ وَعَدَكُمۡ وَعۡدَ ٱلۡحَقِّ وَوَعَدتُّكُمۡ فَأَخۡلَفۡتُكُمۡۖ وَمَا كَانَ لِيَ عَلَيۡكُم مِّن سُلۡطَٰنٍ إِلَّآ أَن دَعَوۡتُكُمۡ فَٱسۡتَجَبۡتُمۡ لِيۖ فَلَا تَلُومُونِي وَلُومُوٓاْ أَنفُسَكُمۖ مَّآ أَنَا۠ بِمُصۡرِخِكُمۡ وَمَآ أَنتُم بِمُصۡرِخِيَّ إِنِّي كَفَرۡتُ بِمَآ أَشۡرَكۡتُمُونِ مِن قَبۡلُۗ إِنَّ ٱلظَّٰلِمِينَ لَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمٞ ٢٢

“Dan berkatalah setan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.” (QS. Ibrahim [14]: 22) Maka waspadalah terhadap pintu masuk setan./*Mahmud Budi Setiawan

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !