Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Oase Iman

Menggali Intisari Surat Al Maidah [2]

detik.com
Di antara para Aksi Damai 411 ada yang sengaja mengais rezeki dengan berjualan kaos Al Maidah 51 di tengah massa demonstran
Bagikan:

Sambungan artikel PERTAMA

 

Oleh: Abdullah al-Mustofa

 

Perintah: Tolong menolong dalam kebajikan dan ketaqwaan

  1. Al-Maaidah – Ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِن كُنتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُم مِّنْهُ ۚ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍ وَلَٰكِن يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.”

Perintah: Ketika akan melaksanakan shalat, wajib berwudhu bagi mereka yang berhadats kecil atau setelah bangun tidur, dan mandi besar jika berhadats besar. Jika sakit atau tidak cukup atau tidak ada air diperbolehkan tayammum.

  1. Al-Maaidah – Ayat 8:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ ۖ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَىٰ أَلَّا تَعْدِلُوا ۚ اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Perintah:

  1. Menegakkan kebenaran dan keadilan karena Allah.
  2. Bersaksi dengan adil ketika menjadi saksi.

Larangan: Rasa benci jangan mendorong berlaku tidak adil.

  1. Al-Maaidah – Ayat 11:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ هَمَّ قَوْمٌ أَن يَبْسُطُوا إِلَيْكُمْ أَيْدِيَهُمْ فَكَفَّ أَيْدِيَهُمْ عَنكُمْ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, ingatlah kamu akan ni’mat Allah  kepadamu, di waktu suatu kaum bermaksud hendak menggerakkan tangannya kepadamu, maka Allah menahan tangan mereka dari kamu. Dan bertakwalah kepada Allah, dan hanya kepada Allah sajalah orang-orang mu’min itu harus bertawakkal.”

Perintah: 

  1. Mengingat dan mensyukuri segala nikmat Allah. Di antara nikmat tersebut adalah pertolongan Allah yang menyelamatkan dari segala marabahaya, termasuk serangan musuh umat Islam yang mereka lakukan secara licik, diam-diam dan tiba-tiba di dalam situasi damai (tidak dalam peperangan) untuk melukai atau membunuh.
  2. Bertaqwa kepada Allah di setiap waktu dan keadaan.
  3. Bertawakkal kepada Allah, yakni menyerahkan segala urusan kepada-Nya.
  4. Al-Maaidah – Ayat 35:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.”

Perintah:

  1. Mengerjakan konsekwensi dari keimanan berupa ketaqwaan kepada Allah, dan berhati-hati terhadap hal yang mendatangkan kemurkaan-Nya.
  2. Mendekatkan diri kepada-Nya dengan taat kepada-Nya dan mengerjakan hal-hal yang diridai-Nya.
  3. Berjihad di jalan Allah.
  4. Al-Maaidah – Ayat 54:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ ۚ ذَٰلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.”

Peringatan dan ancaman:

Allah akan memusnahkan kaum yang murtad, atau berpaling tidak mau menolong agama Allah dan menegakkan syariat-Nya, lalu Allah akan mendatangkan kaum pengganti yang lebih baik: benar-benar beriman kepada Allah, dicintai Allah, mencintai Allah, lemah lembut sesama mukmin, bersikap keras kepada orang-orang kafir, selalu siap berjihad di jalan Allah. Mereka dalam memperjuangkan Al-Haq, dan memerangi kebatilan dikarenakan takut kepada Allah dan mengharap ridha Allah. Mereka tidak takut kepada manusia dan celaan manusia.

  1. Al-Maaidah – Ayat 57:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَكُمْ هُزُوًا وَلَعِبًا مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَالْكُفَّارَ أَوْلِيَاءَ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, di antara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu, dan orang-orang yang kafir. Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman.”  (bersambung)

Anggota Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) Kediri

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Dari Sejarah, Kita Yakin Rasulullah Benar!

Dari Sejarah, Kita Yakin Rasulullah Benar!

Gubernur dengan Kendaraan Keledai

Gubernur dengan Kendaraan Keledai

Ahirat dan Jalan Keabadian

Ahirat dan Jalan Keabadian

Alamat Ilmu

Alamat Ilmu

Para Sahabat Rasul Tetap Bersemangat Berperang Sampai Tua

Para Sahabat Rasul Tetap Bersemangat Berperang Sampai Tua

Baca Juga

Berita Lainnya