Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Oase Iman

Umur Kita Hanya 1,5 Jam? [2]

Ilustrasi.
Bagikan:

Sambungan artikel PERTAMA

Demikian juga hanya satu setengah jam saja kita harus menahan nafsu dan mengganti dengan sunnah-Nya. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفْسِىٓ ۚ إِنَّ ٱلنَّفْسَ لَأَمَّارَةٌۢ بِٱلسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّىٓ ۚ إِنَّ رَبِّى غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿٥٣﴾

‘Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku.

Karena waktu amat singkat, maka berjuanglah untuk mencari bekal perjalanan panjang nanti. Sebagaimana yg diperintahkan Allah Subhanahu Wata’ala:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرٌۢ بِمَا تَعْمَلُونَ ﴿١٨﴾

‘Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.’ (QS: Al-Hasyr:18).

مَن كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ ٱلْءَاخِرَةِ نَزِدْ لَهُۥ فِى حَرْثِهِۦ ۖ وَمَن كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ ٱلدُّنْيَا نُؤْتِهِۦ مِنْهَا وَمَا لَهُۥ فِى ٱلْءَاخِرَةِ مِن نَّصِيبٍ ﴿٢٠﴾

‘Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barangsiapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat.’ (QS: Ash-Shuura:20),

Dalam surat lain Allah berfirman;

وَٱبْتَغِ فِيمَآ ءَاتَىٰكَ ٱللَّهُ ٱلدَّارَ ٱلْءَاخِرَةَ ۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ ٱلدُّنْيَا ۖ وَأَحْسِن كَمَآ أَحْسَنَ ٱللَّهُ إِلَيْكَ ۖ وَلَا تَبْغِ ٱلْفَسَادَ فِى ٱلْأَرْضِ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلْمُفْسِدِينَ ﴿٧٧﴾

‘Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.’ (Q.S.Al-Qashas:77).*/H.A. Faiz Basori Alwi

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Berpikir Positif dan Cara Islami Menyikapi Kegagalan [2]

Berpikir Positif dan Cara Islami Menyikapi Kegagalan [2]

“Dan Tuhanmu, Agungkanlah!”

“Dan Tuhanmu, Agungkanlah!”

Peradaban Mulia Lahir dari Tatanan yang Sempurna

Peradaban Mulia Lahir dari Tatanan yang Sempurna

Akhlak Umar dalam Toleransi Beragama

Akhlak Umar dalam Toleransi Beragama

Hati adalah Raja,  Tempat Kita Mengenal Allah

Hati adalah Raja,  Tempat Kita Mengenal Allah

Baca Juga

Berita Lainnya