Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Oase Iman

Kalimat yang Mendatangkan Keselamatan Umat Manusia

ilustrasi
Bagikan:

Oleh: Abdul Muhsin Polem

PERNAHKAH Anda mendengar, “kalimat pembawa keselamatan”? Ia adalah kalimat pembeda orang Muslim dan orang kafir. Kalimat ini hanya diyakini orang-oranng Muslim saja.

Mungkin di antara kita bertanya, kalimat seperti apa yang dapat mendatangkan keselamatan? Ia adalah, “La ila hailallaah wa Anna Muhammad darasulullah (Tiada Tuhann yang berhak disembah selain Allah dan Muhammad Utusan Allah)”

Umat Muslim, tentunya ingin tahu apa yang menyebabkan dirinya yakin akan keistimewaan kalimat ini.

Dari kalimat tersebut, tentu dapat dipahami bahwa yang menyebabkan umat Muslim yakin akan keistimewaan  kalimat ini  adalah iman.

Sebagaimana petunjuk yang terdapat di dalam al-Quran Surah al Anfal ayat 2;

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَاناً وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

“Sesungguhnya orang- orang yang beriman itu apabila disebut nama Allah gemetarlah hatinya, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatnya, bertambahlah iman mereka dan kepada tuhanlah mereka bertawakal.”

Apa Itu kalimat La Ila Hailallah Muhammadarasulullah?

La Ilaha Ilallah Muahammadarasulullah dengan bahasa sederhana adalah di antara kategori Kalimat Thayyibah (Kalimat yang Baik), karena di dalamnya mengandung ucapan pengakuan keesaan Allah dan Rasulnyaserta bermakna keyakinan dalam mengagungkan kebesaran Allah.

Ada banyak ragam Kalimat Thayyibah antara lain: Basmallah, Ta’awudz, Takbir, Tasbih, Tahlil, Tarji’ dan lain-lain.

Kalimat La Ila Hailallah Muhammadarasulullah merupakan syarat sah-nya orang yang berkeinginan memeluk agama Islam dan menjadi penyelamat bagi mereka yang mengikrarkannya.

Sebagaimana hadits Rasulullah yang diriwayatkan oleh Ahmad, “Barangsiapa yang menerima dariku satu kalimat yang pernah aku sampaikan kepada pamanku (Abu Thalib, saat menjelang wafatnya ), sedangkan ia menolaknya maka kalimat itu (Akan menjadi sebab) keselamatan baginya.”

Di dalam hadits yang diriwayatkan oleh Muslim juga dicantumkan akan keistimewaan kalimat thayyibah tersebut.

“Dari ibnu Syimasah al Mahri, ia menceritakan: kami menjenguk Amr bin Ash r.a ketika ia dalam sakratul maut, dan ia menangis lama sekali sambil memalingkan wajahnya kearah dinding. Lalu puteranya menghiburnya dengan berkata, ‘Bukankah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam telah memberimu kabar gembira? Kemudian ia menghadap kami dan berkata, ‘sesungguhnya perkara yang paling utam yang kita siapkan (untuk diri kita sendiri) adalah bersaksi bahwasanya Laa ilaaha illallah wa anna Muhammadar Rasulullah (tiada yang berhak disembah selain Allah dan sesunggunya muhammada adalah utusan Allah). Sesungguhnya Aku telah melalui tiga zaman (Semasa hidup beliau). Dan sesungguhnya aku mengetahui bahwa tidak ada orang yang paling benci terhadap Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam dan tidak ada yang lebih aku inginkan selain bertemu beliau sehingga aku dapat membunuhnya. Sandainya aku mati dalam keadaan demikian niscaya aku termasuk dalam golongan ahli neraka. Kitika Allah memasukkan Isalam kedalam hatiku , aku segera mendatangi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam dan berkata, ‘Ulurkan tangan kananmu supaya saya dapat berbai’at kepadamu. Maka beliau mengulurkan tagan kanannya. Amr bin Ash melanjutkan, tetapi ketika itu aku menarik balik tangan ku.’ Beliau kembali bertanya, ‘Ada apa denganmu , wahai Amr?’ Aku berkata, ‘Aku ingin mengajukan persyaratan. ’Beliau bertanya, persyaratan apa yang kamu inginkan?’ Aku menjawab, ‘(Syaratnya yaitu) supaya dosa-dosa ku diampuni.’ Beliau bersabda, ‘Tidakkah engkau tahu bahwa Islam menghapus dosa dosa yang terjadi sebelumnya, dan hijrah juga menghapus dosa dosa yang terjadi sebelumnya. Maka setelah itu tidak ada yang aku cintai selain Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam. Oleh karena itu saya tidak sanggup mengangkat muka untuk menatapnya karena kecintaanku kepada beliau, dan jika aku diminta untuk menggambarkan bentuk rupanya, aku tidak dapat melakukannya karena aku tidak pernah menatapnya. Sekiranya aku mati dalam keadaan demikian, aku berharap akan termasuk dalam golongan ahli surga. Kemudian kami kembali melakukaan urusan masing masing, sedang aku tidak mengetahui bagaimana keadaanku saat itu. Oleh karena itu apabila aku mati, janganlah jenazahku diiringi oleh wanita-wanita peratap dan pembawa api. Apabila kalian selesai menguburkan jenazahku, maka taburkanlah tanah diatas kuburanku, kemudian berdirilah beberapa saat desekeliling kuburanku selama masa disembelihnya seekor unta dan dibagikan daginggnya, sehingga aku merasa terhibur oleh kalian, sementara itu aku memikirkan jawaban apa yang mesti aku berikan kepada utusan-utusan Rabbku (malikat-malaikat yang bertanya didalam kubur) .”

Begitu istimewanya kalimat ini, cobalah Anda bayangkan apa yang akan terjadi apabila Anda bukanlah termasuk orang-orang yang mengikrarkan dan meyakini kalimat  (Thayyibah) ini?

Sudah barang tentu Anda akan terhindar dari keselamatan baik, keselamatan di alam fana, lebih-lebih lagi keselamatan di yaumil akhir kelak.

Maka sebagai Muslim tentulah timbul pertanyaan sebenarnya makna apa yang  terkandung  dalam kalimat  ini (Thayyibah)? dan bagaimana pula kalimat ini dapat menyelamatkan manusia? 

Tentu, kalimat “Laa ilaaha illallah wa anna Muhammad darasulullah” memiliki makna yang sangat luas. Maka boleh jadi asbab terciptanya alam semesta ini baik itu di langit maupun dibumi, yang fana dan yang ghaib, adalah karena adanya kalimat (thayyibah) ini.

Apakah kalimat ini hanya bermanfaat bagi mereka yang beriman saja? Benar, kalimat ini hanyalah diperuntukkan kepada mereka yang yakin dan  mengikrarkannya. Bahkan orang yang berdosa sekalipun apabila ia meyakini dan mengikrarkannya maka keselamatanlah yang akan diperolehnya.

Ini pun sejalan dengan apa yang dimaktubkan  oleh utusan Allah Subhanahu Wata’ala. Yang diriwayatkan oleh Bukhari.

“Dari Abu Dzar bersabda Rasull Tidaklah seorang hamba Allah  yang mengucapkan Laa Ilaaha Illallah waanna Muhammadar Rasulullah kemudian ia mati dengan kalimat itu melainkan ia pasti masuk surga.” Saya bertanya, “Walaupun ia berzinah dan mencuri?” Beliu menjawab, walaupun ia berzinah dan mencuri.” Saya bertanya lagi, “Walaupun ia berzinah dan mencuri?” Beliau menegaskan, “Walaupun ia berzinah dan mencuri, meskipun Abu Dzar tidak menghendaki (Tetap hal itu akan terjadi).”

Adapun maksud, “Meskipun Abu Dzar tidak menghendaki” yakni Abu Dzar merasa heran, bagaimana bisa orang yang berbuat dosa besar (dalam hal ini berzinah dan mencuri) mendapatkan  jaminan surga? Bahkan menurut tuntuan keadilan selayaknya dia mendapat siksa atas dosa-dosanya. Demi mentiadakan keheranan Abu Dzar  maka Nabi Shallallahu ‘alaihi Wassallam menegaskan “Walaupun Abu Dzar tidak setuju, orang semacam itu tetap akan dijamin masuk surga.”

Melalui hadits ini, menjadi ‘terang benderang’ bagi kita, bahwa kalimat Laa ilaaha illalaah wa anna Muhammadar Rasulullah (Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah) memberikan keselamatan dunia dan akhirat bagi mereka yang mengimaninya dan mengikrarkannya dengan sungguh-sungguh.*

Penulis mahasiswa IAIN SU, peminat masalah agama

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mari Memuliakan Bulan Mulia

Mari Memuliakan Bulan Mulia

Inilah Dua Program Membina Umat

Inilah Dua Program Membina Umat

Tegaknya Peradaban Mulia

Tegaknya Peradaban Mulia

Ayat-ayat Waktu Subuh

Ayat-ayat Waktu Subuh

Kerusakan Akidah, Lebih Dasyat Dari Banjir

Kerusakan Akidah, Lebih Dasyat Dari Banjir

Baca Juga

Berita Lainnya