Rabu, 20 Januari 2021 / 6 Jumadil Akhir 1442 H

Jendela Keluarga

Tips Membesarkan Anak-anak Bilingual

Ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com | MENYAKSIKAN anak-anak Anda dapat beralih dari satu bahasa ke bahasa lainnya dengan mudah adalah salah satu dari daftar keinginan banyak orang tua – dan memang seharusnya demikian.

Keterampilan bilingual atau dua bahasa menawarkan banyak manfaat kognitif dan sosial. Meskipun membesarkan anak yang benar-benar bilingual adalah pengalaman yang sangat berharga, ini juga bisa sangat melelahkan.

Banyak yang menganggap anak kecil adalah spon bahasa yang secara otomatis menyerap apa pun yang sedang diucapkan di sekitar mereka. Saya dapat memberitahu Anda dari pengalaman pribadi, ini tidak selalu terjadi. Tentu, mereka akan mengambil kata di sini atau di sana, tetapi kefasihan membutuhkan upaya sadar.

Sebagai seorang ekspatriat yang tinggal di Turki yang berjuang untuk mengajar anak-anak saya bahasa Inggris di tengah lautan bahasa Turki, saya mengerti betapa beratnya memperjuangkan bahasa Anda bahkan di rumah Anda sendiri. Upaya ini juga dibarengi dengan kecemasan dan pertanyaan tentang apakah anak Anda, yang begitu terpengaruh oleh bahasa lain, akan dapat belajar. Jawabannya adalah: Ya, mereka benar-benar bisa.

Ada banyak alasan bagi sebuah keluarga untuk membesarkan anak-anak yang dengan dua bahasa. Ini paling sering terjadi ketika orang tua adalah pengguna/penutur asli dalam dua bahasa yang berbeda, misalnya, anak-anak saya memiliki ibu Amerika dan ayah Turki, atau ketika sebuah keluarga pindah ke komunitas yang berbicara sesuatu yang berbeda. Kedua skenario ini sering kali paling beruntung dalam hal pembelajaran.

Semakin banyak seorang anak berinteraksi dengan pengguna/penutur asli, semakin mudah bagi mereka untuk mempelajari bahasanya. Dan jika orang tua fasih, Anda sudah memiliki pakar bahasa full-time di dalamnya.

Kefasihan membutuhkan latihan

Mempelajari bahasa pada usia berapa pun membutuhkan pengulangan dan latihan. Baik Anda mulai mengajar anak Anda dua bahasa sejak lahir atau setelahnya, mereka akan membutuhkan eksposur/paparan yang konsisten untuk belajar.

Banyak keluarga menempuh jalur “satu orang tua, satu bahasa”, yang merupakan metode yang saya dan suami saya pilih. Saya membuat aturan ketat bahwa anak-anak hanya akan berbicara bahasa Inggris – tidak ada bahasa Turki – dengan saya, dan dari saat-saat pertama mereka hingga saat ini, saya hanya berbicara bahasa Inggris dengan mereka.

Selama bertahun-tahun, aturan tersebut telah menjadi kebiasaan, dan mereka lebih nyaman berbicara bahasa Inggris dengan saya daripada bahasa Turki. Saya juga selalu menonton film dan acara TV dalam bahasa Inggris jika memungkinkan, dan kami membaca buku berbahasa Inggris hampir setiap malam sebelum tidur.

Tentu saja, ini bukan satu-satunya metode. Orang tua yang berbicara bahasa yang sama di rumah saat anak dihadapkan pada bahasa dominan komunitas atau keluarga yang mencampurkan keduanya masih dapat berhasil membesarkan bilingual. Kuncinya adalah mempertahankan eksposur yang stabil untuk meningkatkan kefasihan.

Apakah mereka tidak bingung?

Anak-anak bilingual mampu berpindah-pindah bahasa dengan nyaman. Sejak usia dini, mereka dapat membedakan keduanya dan beralih sesuai dengan siapa mereka berbicara. Itu, tentu saja, tidak berarti bilingual tidak akan bercampur dan cocok. Jika ini terjadi, tetap tenang.

Ini tidak berarti bahwa satu bahasa mengambil alih bahasa lain atau mereka tidak dapat memisahkan keduanya. Bisa jadi anak hanya mengetahui kata dalam satu bahasa.

Jika demikian, luangkan waktu sejenak untuk mengingatkan mereka tentang istilah untuk masa depan. Bisa juga kata dalam satu bahasa lebih mudah diucapkan atau memiliki makna yang lebih dalam daripada kata yang sama dalam bahasa kedua.

Dengan kata lain, ini bisa lebih mudah digunakan. Mereka hanyalah manusia. Anak-anak saya sering melakukan ini saat berbicara bahasa Inggris, mengganti kata-kata Turki yang lebih pendek untuk padanan bahasa Inggris mereka dalam kalimat.

Ahli bahasa menyebut kebiasaan ini sebagai “pencampuran kode” dan mengakui bahwa itu sebenarnya aspek yang sangat normal dari menjadi bilingual. Beberapa bahkan mengklaim itu tanda kemahiran.

Namun, saya mencoba membatasi hal ini di rumah. Saya telah menemukan itu dapat mengganggu kefasihan mereka ketika berbicara dengan seseorang yang tidak mengerti kedua bahasa, membuat mereka meraba-raba untuk menemukan kata yang tepat, menjadi bingung dan merasa frustrasi.

Jangan dipaksa

Setelah anak Anda dapat berbicara kedua bahasa tersebut, itu tidak berarti mereka merasa nyaman melakukannya jika diminta berbahasa lain oleh lawan bicaranya. Saya tidak tahu berapa kali teman atau keluarga di Turki dan AS meminta saya untuk mengatakan sesuatu dalam bahasa “kedua” mereka.

“Ayo, katakan saja dalam bahasa Turki!” Meskipun beberapa anak mungkin tidak keberatan, anak saya, misalnya, kurang suka diperlakukan di posisi itu dan memilih diam.

Faktanya, mereka hanya akan berbicara dalam bahasa yang diketahui oleh lawan bicaranya. Sebenarnya bagus karena, tidak seperti di rumah, dalam kasus ini, mereka sangat berhati-hati untuk tidak mencampur keduanya. Anak laki-laki saya yang berusia 9 tahun bahkan sering menyebut saya sebagai “Mom” dan ayahnya “Dad” sebagai pengganti “Anne” dan “Baba” (panggilan dia untuk kami) ketika dia berbicara dengan orang Amerika atau penutur bahasa Inggris lainnya.

Karena penasaran, saya bertanya kepada putri saya yang berusia 12 tahun mengapa dia tidak berbahasa Inggris dengan orang Turki, meskipun banyak orang yang kami kenal juga bilingual. Dia hanya berkata: “Mengapa saya harus berbicara bahasa Inggris ketika saya dapat berbicara bahasa Turki dengan orang-orang Turki?” dan Sulit untuk membantah logika itu.

Bukan favorit

Para bilingual atau dwibahasa seringkali secara tidak sadar memutuskan satu bahasa lebih “penting” daripada bahasa lainnya. Pilihan biasanya didasarkan pada apa yang diucapkan oleh mayoritas di tempat Anda tinggal.

Karena mereka lebih sering menggunakannya, wajar jika mereka lebih mahir dalam bahasa dominan. Tapi jangan cemas jika yang disukai bukan milik Anda. Ini pilihan praktis, bukan pilihan pribadi.

Ingatlah, jika bahasa kedua bukanlah bahasa yang mayoritas digunakan di daerah Anda, semakin awal Anda mengenalkannya, semakin baik. Mencoba mengajarnya nanti, misalnya, bahasa Inggris di Turki, dapat meninggalkan Anda dengan seorang anak yang hanya berpikir itu tidak sepadan dengan usaha ketika begitu sedikit di sekitar mereka yang menggunakannya.

Menariknya, anak-anak saya berbicara bahasa Turki saat mengobrol – atau berkelahi, seperti yang sering terjadi. Karena mereka lebih suka berbicara dalam bahasa ibu orang lain, jelas mereka melihat satu sama lain sebagai penutur asli Turki yang juga bisa berbicara bahasa Inggris.

Untuk saat ini, mereka telah memilih bahasa Turki sebagai bahasa dominan mereka dan, sejujurnya, sebagai representasi dari bahasa yang kurang populer, saya setuju dengan itu. Saya telah melakukan tugas saya untuk mengajari mereka bahasa Inggris. Merupakan hak mereka untuk memilih apa yang mereka sukai untuk dibicarakan.*/Mindy Yartasi, artikel diterjamahkan dari  laman www.dailysabah.com

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hari-hari Mendatang Anak Kita

Hari-hari Mendatang Anak Kita

Wahai Para Istri, Bersegeralah untuk Suamimu

Wahai Para Istri, Bersegeralah untuk Suamimu

Bahagia dan Mulia dengan Kembali ke Rumah

Bahagia dan Mulia dengan Kembali ke Rumah

Wanita di Persimpangan Jalan [1]

Wanita di Persimpangan Jalan [1]

Bagaimana Jika Anak Anda Lambat Bicara?

Bagaimana Jika Anak Anda Lambat Bicara?

Baca Juga

Berita Lainnya