Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Jendela Keluarga

Uhibbuka Fillah, Ya Habibi

suami Ilustrasi
Uhibbuka fillah (aku mencintaimu karena Allah)
Bagikan:

BAGI setiap pasangan yang baru menikah -pada umumnya-, malam pertama adalah malam yang sangat indah. Waktu yang panjang terasa pendek; badan capek terasa rileks; jiwa nestapa terasa bahagia. Bunga cinta indah merekah; hati dan jiwa diliputi kebahagiaan yang membuncah.

Demikian juga Pandu yang sedang asyik menikmati malam pertamanya dengan Kumala Hati Mutiara (bukan nama sebenarnya), laiknya kumbang menikmati bunga merekah.

“Mas, bagaimana caranya agar bisa jatuh cinta setiap hari, sebagaimana malam pengantin kita?”

Pandu tak menyangka mendapatkan pertanyaan itu. Memang terdengar sederhana, namun sarat makna. Kebanyakan orang mungkin hanya berhenti pada kenikmatan cinta di bulan madu. Tapi, kalau mau dikejar lebih jauh: apakah cinta yang dibina hanya berbalut nafsu sesaat sehingga membuat cinta menjadi rentan ‘berkarat’, atau berbalut kesadaran relung hati yang membuat cinta bertumbuh setiap hari?

Maka sangat wajar jika Kumala menanyakannya. Yang ia harapkan bukan cinta sementara, dan biasa. Dara cantik itu menghendaki cinta hakiki, yang mampu bertahan menuju ridha ilahi.

Sejenak ia berfikir, berusaha mengumpulkan bahan-bahan keilmuan yang selama ini didapat, untuk menyediakan jawaban yang tepat.

“Sayang! Pertanyaanmu sungguh luar biasa. Cinta saja berabad-abad masih diperdebatkan maknanya, apalagi cara untuk mempertahankannya pasti lebih sukar. Meski begitu, aku akan mencoba –sekadar mampu- untuk menjawab pertanyaan sebagus itu.”

“Kamu tahu dik, bagaimana cinta Rasulullah Muhammad Shallallu ‘Alaihi Wassallam kepada Khadijah?” tanya Pandu. “Emmmm, ndak ngerti Mas. Setahuku sih nabi sangat setia dan tak pernah menduakannya selama hidup bersama.”

“Ya, memang cinta nabi kepadanya adalah cinta setia. Namun lebih dari itu, api cinta nabi pada Khadijah senantiasa membara sampai ia tiada.”

“Dik! Suatu saat Aisyah cemburu. Gara-gara nabi sering menyebut-nyebut nama Khadijah binti Khuwailid radhiallahu ‘anhaa dan amat peduli dengan kerabatnya. Ia berseloroh, ‘Apa tidak ada wanita lain selain wanita tua yang sudah meninggal dunia itu?’

Singkat cerita nabi tersinggung, sehingga menunjukkan kelebihan-kelebihan Khadijah.

“Ada beberapa alasan penting –sesuai dengan riwayat hadits- yang bisa dijabarkan di sini: mengapa cinta nabi terhadap Khadijah masih bersemayam di dalam hati Nabi.

Pertama, cinta nabi pada Khadijah adalah karunia ilahi

إِنِّي قَدْ رُزِقْتُ حُبَّهَا

“Sungguh Allah telah menganugrahkan kepadaku rasa cinta kepada Khadijah.” (HR Muslim no 2435).

Ya. Cinta yang berasal dari karunia ilahi adalah cinta suci. Ia mencintai bukan karena hawa nafsu sesaat, tapi karena bimbingan dan anugerah ilahi.”

Kedua, Nabi dikaruniai anak dengan Khadijah (HR. Bukhari).

Cinta sejati tak berhenti pada romantisme semu. Apalah arti cinta, jika tidak ditujukan untuk melahirkan generasi. Maka ada istilah ‘buah cinta’. Maka sangat wajar cinta nabi masih menyala, karena bersama Khadijah mendapat buah cinta.

Ketiga, cinta nabi pada Khadijah adalah cinta misi atau cinta berdasar nilai hakiki

Ketika Aisyah mengatakan bahwa nabi telah dikaruniai ganti cinta yang lebih baik, beliau menjawab:

مَا أَبْدَلَنِي اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ خَيْرًا مِنْهَا قَدْ آمَنَتْ بِي إِذْ كَفَرَ بِي النَّاسُ وَصَدَّقَتْنِي إِذْ كَذَّبَنِي النَّاسُ وَوَاسَتْنِي بِمَالِهَا إِذْ حَرَمَنِي النَّاسُ وَرَزَقَنِي اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَلَدَهَا إِذْ حَرَمَنِي أَوْلَادَ النِّسَاءِ

“Allah tidak mengganti yang lebih baik darinya. Ia beriman di saat orang-orang kafir. Membenarkanku, di saat yang lain mendustakanku. Menolongku dengan hartanya, di saat orang lain mencampakkanku.” (HR: Ahmad).

Di sini jelas posisi cinta nabi pada Khadijah. Bagi beliau Khadijah bukan semata materi, tapi nilai hakiki. Khadijah selama hidupnya mampu menjadi mitra terbaik dalam berdakwah. Sebagai istri ia bukan saja mampu menjadi pelipur lara bagi suaminya, namun ia juga mengorbankan segenap miliknya demi perjuangan dakwah. Maka tak mengherankan jika sepanjang zaman, ia selalu berkesan.

Dari kisah nabi tadi, ada beberapa hal penting yang harus dilakukan agar cinta menjadi langgeng atau dengan kata lain, agar jatuh cinta setiap hari.

Pertama, dasari cinta karena, dan berdasarkan Allah ta`ala. Cinta karena Allah adalah cinta yang tulus mengharap ridhaNya. Cinta berdasarkan Allah adalah cinta berbingkai rambu-rambu yang telah ditetapkan Allah.

Cinta Rasul dengan Khadijah langgeng, karena dibangun berdasarkan cinta tulus pada Sang Maha Agung.

Kedua, memiliki visi dan misi yang jelas

Nikah dalam Islam memiliki visi dan misi yang jelas. Nikah bukan sekadar luapan hawa nafsu, tapi adalah sunnatullah yang harus dituju.

Tujuannya jelas, di antaranya: untuk melestarikan keturunan, melaksana titah Tuhan. Dengan Khadijah Rasulullah dianugerahi keturunan, maka wajar jika cinta keduanya konstan.

Ketiga, diuji dalam kehidupan nyata

Cinta karena Allah yang dibarengi dengan visi-misi yang baik, pada akhirnya perlu pengujian. Sebagaimana Khadijah yang mampu lulus ujian cinta, dengan pengorbanan luar biasa. Ia sebagai ibu yang baik bagi anak-anaknya; penentram jiwa suaminya; penyokong dan pendukung terbaik suami di kala suka maupun duka. Semua itu –sekali lagi- perlu diuji. Sebagaimana emas ditempa dalam bara api, untuk memperoleh kualitas tinggi.

Intinya, jika kita ingin jatuh cinta setiap hari, maka cinta kita harus melampau materi (bukan karena: tampan/cantik, harta, keturunan meskipun ketiganya memangg penting) karena ia akan lenyap bersama waktu, tapi cinta berdasar nilai hakiki akan menjadi abadi hingga di akhirat nanti.

Khadijah selalu dikenang, karena ia adalah pejuang, penyayang, penyokong, tahan menghadapi ujian yang menghadang. Maka jangan heran jika cinta Rasul padanya selalu bertumbuh setiap hari.

Ingat kata-kata Rasul mengenai dirinya: “Aku telah dianugerahi Allah cintanya (Khadijah).”

Karena itulah, Rasulullah mampu memelihara anugerah cinta dengan sebaik-baiknya, ujar Pandu kepada sang istri.

“Mas dengan jawabanmu yang begitu berkesan dan menawan, rasanya cinta ini bertambah kuat berkelindan. Ya Allah, terima kasih telah menganugerahiku suami shalih. Uhibbuka fillah (aku mencintaimu karena Allah),” ujar Kumala.

“Uhibbuki aidhan fillah (aku mencintaimu juga karena Allah),” ujar Pandu mesrah membalasnya.

Dalam balutan cinta suci, kedua pasangan ini berkomitmen menjaga cintanya tumbuh setiap hari. Tentunya, dengan usaha prima dan pertolongan Sang Maha Pencinta. Wallahu a`lam bi al-Shawāb.*/Budi Mahmud Setiawan

 

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Dicari! Lelaki Sekaligus Suami yang Sholeh

Dicari! Lelaki Sekaligus Suami yang Sholeh

Kisah Cinta Para Ulama (3)

Kisah Cinta Para Ulama (3)

Bagaimana Jika Anak Anda Lambat Bicara?

Bagaimana Jika Anak Anda Lambat Bicara?

Apa Alasan Anda untuk Menunda atau Segera Menikah? (2)

Apa Alasan Anda untuk Menunda atau Segera Menikah? (2)

Meneduhkan Hati

Meneduhkan Hati

Baca Juga

Berita Lainnya