Menuju Generasi yang Mengutamakan Ilmu, bukan Gadget

Psikolog anak, Seto Mulyadi mengungkapkan bahwa tindak kekerasan terhadap anak disebabkan oleh sistem pendidikan baik di rumah atau di sekolah

Menuju Generasi yang Mengutamakan Ilmu, bukan Gadget
ilustrasi

Terkait

Oleh: Yuni Astuti

KASUS kekerasan dan penganiayaan terhadap anak semakin sering terjadi. MS siswa kelas satu SD diberitakan tewas karena dikeroyok oleh tiga kawan sekelasnya, di Makassar. Iameninggal, dua hari setelah mengeluh sakit di perut dan punggungnya.
Sakitnya diduga lantaran hantaman benda keras pada lambung dan ginjalnya. Dalam pemeriksaannya, ada darah yang menggumpal di lambungnya. Orangtua korban belum tahu persis apa motif pengeroyokan yang sampai menewaskan anak sulung dari pasangan Nurdaniah (28) dan Sabrang (35) ini. (m.okezone.com/3 April 2014)

Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait menjelaskan, meningkatnya kasus kekerasan terhadap anak ini disebabkan oleh banyak faktor.

Faktor disfungsi keluarga di mana anak menjadi korban,  kekerasan dalam rumah tangga, atas nama kedislipinan, pertengkaran orangtua dan lain-lain.

Psikolog anak, Seto Mulyadi mengungkapkan bahwa tindak kekerasan terhadap anak disebabkan oleh sistem pendidikan. Pendidikan di sekolah maupun di rumah masih saja menggunakan cara-cara kekerasan, mulai dari menjewer anak, memukul dan sebagainya. Data kekerasan yang masuk ke Komnas PA juga terus meningkat tiap tahunnya. Tahun 2011 yakni 2460 kasus, tahun 2012 menjadi 2620 kasus dan di tahun 2013 terjadi pelaporan 3339 kasus. Tiga bulan di tahun 2014 ini saja sudah ada 223 kasus. (m.okezone.com/3 April 2014)

Tentu ini menjadi keprihatinan kita semua, sebab data-data yang ada tersebut bias jadi hanya ada di permukaan, selebihnya ada banyak kasus lainnya yang tak terdata. Mulai dari kekerasan seksual, fisik maupun penelantaran. Padahal, anak adalah tunas bangsa yang akan menjadi pemimpin di masa depan.

Peran Penting Orang Dewasa

Orangtua adalah orang terdekat anak, yang dipercaya dan diharapkan perlindungannya atas diri mereka. Namun adakalanya anak-anak bersikap di luar yang diharapkan orangtua. Perilaku nakal, tidak patuh dan sebagainya dijadikan alasan bagi orangtua untuk menghukum anak dalam bentuk fisik.

Menjewer, mencubit, memukul ringan maupun keras, dengan tangan kosong maupun dengan senjata (ikat pinggang, rotan) itu sudah cukup menjadi pelajaran kekerasan anak untuk kemudian bias saja dipraktikkan terhadap anak lain. Bisa juga si anak memendam dendam pada orangtua, untuk kemudian bias dilampiaskan berupa sikap keras juga di masa depan terhadap orangtuanya.

Terkait dengan kenakalan anak, ada hubungan tidak langsung dengan orang dewasa lainnya di lingkungan anak. Anak belajar dari televisi, media cetak, internet dan lain-lain sedangkan di sana banyak informasi yang tidak seharusnya dikonsumsi anak-anak. Jika ada anak yang ketahuan merokok, orang dewasa sepakat bahwa itu tidak baik. Anak yang senang melihat gambar porno juga melaknat perbuatan sang anak tersebut.

Padahal, kalau saja para orang dewasa mau berpikir dan merenung sejenak, apa yang menyebabkan anak-anak itu melakukan perbuatan tidak baik tersebut. Bukankah yang gemar merokok walaupun di tempat umum juga orang dewasa? Yang suka mengadakan acara dangdut dengan aurat biduan yang seronok juga orang dewasa?

Bukankah orang dewasa sendiri yang memamerkan lekuk tubuhnya di depan umum, bahkan di panggung kampanye parpol sekalipun dan anak-anak melihatnya juga?

Jika anak-anak dilarang melakukan aneka kenakalan tersebut, lantas mengapa para orang dewasa dibiarkan merokok, mengonsumsi miras, menggunakan jasa PSK, mencuri bahkan korupsi dan segala macam kenakalan “orang dewasa” lainnya.
Apakah jika kekerasan/kenakalan dilakukan oleh orang dewasa itu tidak mengapa, akan tetapi bila dilakukan oleh anak-anak itu sebuah kenakalan?

Kemudian, jika ada laporan tentang kasus penganiayaan anak oleh teman-temannya, mantan pacarnya atau siapapun itu, barulah kita tercengang dan shock seakan-akan semua hal itu terjadi secara tiba-tiba tanpa sebab. Bahkan, meskipun sebabnya sudah jelas, akar masalahnya dibiarkan saja tanpa ada solusi tuntas untuk memutuskan matarantainya. Contohnya kasus pemerkosaan oleh anak SD, penyebabnya karena si anak sering menonton tayangan porno di televisi (sinetron, iklan dan acara goyang dangdut) tetapi apa yang dilakukan oleh para orang dewasa? Membiarkannya saja seolah itu bukanlah suatu masalah besar.

Islam Memuliakan Anak

Anak adalah amanah dari Allah Subhanahu Wata’ala yang harus dijaga dan dilindungi, sebab itulah mendidiknya supaya menjadi pribadi yang shalih/shalihah adalah tugas para orangtua dan masyarakat pada umumnya.

Islam memerintahkan anak dan orangtua berhubungan denganbaik. Ada banyak kepada orangtuanya (anjuran mendoakan mereka, larangan berkata “ah” terhadap orangtua, dan sebagainya). Islam juga mengatur adab orang tua terhadap anak. Ada larangan berbohong kepada anak-anak, meskipun kebohongan itu sekadar untuk mendiamkan sang anak dari tangisnya. Termasuk berbohong juga bila orangtua menjanjikan sesuatu kepada anak tetapi tidak ditepatinya.

Islam membolehkan orangtua memukul anak akan tetapi ada syaratnya, yakni, anak baru boleh dipukul saat usianya sepuluh tahun jika anak enggan melaksakan sholat. Pukulannya juga tidak di wajah atau tempat-tempat yang berbahaya. Tidak boleh memukul dengan keras serta tidak menyakitkan. Selebihnya adalah mengajarkan mereka sholat secara terus-menerus tanpa bosan. Maka di sinilah pentingnya mendidik anak sholat sejak dini, tentu saja dimulai dari teladan orangtua.

Setidaknya, anak membutuhkan keteladanan, pembiasaan dan nasihat yang baik dari orangtuanya. Masyarakat juga ikut berperan dalam mengontrol perilaku anak. Terlebih lagi Negara yang sangat besar perannya dalam menjaga akhlak anak-anak bangsa. Misalnya, menghentikan tayangan pornoaksi dan memberangus media pornografi. Selain itu, menutup pabrik miras dan rokok serta memusnahkan semua tempat lokalisasi agar tidak muncul lagi fenomena “cabe-cabean” yang mengkhawatirkan.

Jika kita semua turut ambil peran dalam mendidik anak, kita akan biasa menjadikan mereka anak-anak generasi emas yang akan memimpin dunia di masa depan. Generasi yang mengutamakan ilmu, bukan gadget dan gaya hidup. Anak-anak yang sholih yang punya rasa malu pada Allah swt di manapun berada, sehingga akan malu juga untuk bermaksiat. Inilah tanggungjawab kita bersama.*

Penulis adalah ibu rumah tangga, tinggal di Serang

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik:

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !