Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Jendela Keluarga

Biarkan Anak Kita Tumbuh dan Berkembang!

Bagikan:

KITA sering dipaksa mengurut dada, melihat femonena kehidupan ini. Beberapa saat yang lalu, dalam siara berita di telivisi, seorang anak babak belur dihajar ayahnya. Seorang anak disiksa ibunya sendiri. Padahal penyebabnya hanyalah sepele, sang anak tidak membawakan makanan yang dipesan si ayah.

Beberapa hari kemudian, kita juga dibuat melinangkan air mata, menyaksikan anak bonyok sampai penglihatannya terganggu karena dianiaya ibu tirinya.

Di Papua, seorang bocah berusia 4 tahun meninggal karena dianiaya ayah angkatnya. Anak piatu yang semestinya mendapat belaian kasih sayang, malah merenggang nyawa di tangan ayah angkatnya.

Masih terngiang dalam ingatan kita puluhan tahun lalu, kasus Arie Hanggara yang meninggal karena dianiaya ibu tiri dan ayah kandungnya. Hati kita dibuat miris mengingatnya.

Sebagaimana kekerasan yang menimpa para wanita, maka kasus kekerasan pada anak yang muncul itu, hanyalah sebagian kecil dari banyak kasus yang belum terungkap.

Rumah yang semestinya menjadi tempat paling aman bagi anak, justru bagai neraka. Dengan dalih mendidik dan mendisiplinkan anak, tanpa disadari orangtua telah melakukan kekerasan pada anak sendiri.

idak sedikit, anak menjadi sasaran pelampiasan kekesalan atau masalah yang membelit orangtuanya. Baik secara fisik maupun psikis. Itu berupa kata-kata kasar, cemooh ataupun ungkapan yang mengintimidasi anak. Atau orangtua tidak bisa menerima kondisi anak yang punya kelemahan fisik ataupun psikis.

Apapun alasannya, kekerasan tidak hanya membekas pada fisik anak saja. Tapi juga psikis. Menurut para ahli psikologi, luka psikislah yang justru sulit untuk disembuhkan.

Kekerasan yang menimpa anak, menyebabkan terganggunya perkembangan kepribadian dan perilaku anak. Misalnya, seperti rasa trauma, konsep diri yang negatif, kesulitan menyesuaikan diri dan kecenderungan berperilaku balas dendam.

Adalah benar, teguran Rasulullah yang di tujukan kepada seseorang yang merenggut bayi dengan kasar karena mengompol di pangkuan beliau. Perbuatan kasar yang dilakukan orangtuanya, bakal membekas pada jiwa anak, sehingga anak akan mempunyai jiwa yang kasar.

Anak Kita adalah Amanah

Anak adalah karunia-Nya yang terlahir fitrah. Kitalah yang akan menjadikannya Muslim, Yahudi atau Nasrani. Kita pulalah yang membentuknya menjadi apa kelak, melalui pendidikan.

Jika anak banyak dicela, ia akan terbiasa menyalahkan. Jika anak banyak di musuhi, ia akan terbiasa menentang. Jika anak dihantui ketakutan, ia akan terbiasa merasa cemas. Jika anak banyak dikasihani, ia akan terbiasa meratapi nasibnya. Jika anak dikelilingi olok-olok, ia akan terbiasa menjadi pemalu.

Nukilan sebagian ungkapan Dorothy Law Nolte dalam Children Learn What They Live With di atas, perlu kita renungkan dalam upaya mendidik dan memperlakukan anak. Bisa dipastikan, perlakuan keras pada anak akan membuat anak tersiksa dan menjauhi kita.

Adalah Mu’awiyah marah kepada anaknya Yazid, lalu mengasingkannya. Ahnaf penasihatnya berkata, ”Ya Amirul Mukminin, anak-anak kita adalah buah hati dan tulang punggung kita. Kita ini bagaikan langit yang teduh bagi mereka dan bagaikan bumi yang rata. Dengan keberadaan mereka, kita dapat memperoleh kejayaan.

Kalau mereka marah, hiburlah dengan sabar. Kalau mereka meminta, berilah. Jika tidak meminta sesuatu, tawarilah. Jangan engkau perlakukan mereka dengan kasar dan kejam, sehingga mereka tidak betah bersanding denganmu, bahkan mendo’akan kematianmu.”

Sejak mendengar nasihat bijak itu, Mu’awiyah memperbaiki sikapnya terhadap anak-anaknya.

Maka salah satu solusi paling tepat, untuk menghindari kekerasan pada anak adalah memperkuat fungsi keluarga. Ayah sebagai pemimpin keluarga dan ibu sebagai pengasuh dan pengelola keluarga. Dan sebagai orangtua, sepantasnya kita memenuhi hak-hak anak.

Orangtua, selain memberikan makanan bergizi untuk pertumbuhan kecerdasan dan fisik anak, juga memenuhi kebutuhan non fisik anak. Berupa kasih sayang, perhatian, pendidikan dan pembinanan yang bersifat religius secara terus menerus dalam kehidupan sehari-hari.

Pada suatu kesempatan, para sahabat Rasulullah mengajukan pertanyaan, ”Ya Rasulullah, kami telah mengetahui hak orangtua, kemudian apakah hak kami padanya?” Jawab Rasulullah, ”Hendaklah orangtua memberikan nama yang bagus dan mendidik dengan baik,”(Riwayat Baihaqi).

Pada riwayat lain, Rasulullah bersabda, “Tidak ada pemberian orangtua yang paling berharga kepada anaknya dari pada pendidikan akhlak mulia,”(Riwayat Bukhari).

Keluarga Kokoh

Islam begitu memperhatikan institusi keluarga. Keluarga yang kokoh mampu membentengi seluruh anggota keluarga dari semua hal yang bisa membahayakan anggotanya, fisik maupun psikis. Baik yang datangnya dari luar maupun dalam keluarga itu.

Rasulullah banyak mencontohkan bagaimana hidup berkeluarga yang baik. Rasulullah adalah pribadi yang penyayang, apalagi terhadap anak-anak. Banyak riwayat yang melukiskan betapa sayangnya beliau terhadap anak-anak.

Selain pendidikan dan pengasuhan, keutuhan keluargapun sangat berpengaruh terhadap anak-anak. Sehingga Allah menegaskan, perbuatan halal yang dibenci Allah adalah perceraian.

Karena itu, jika terjadi sesuatu maka fungsi keluarga perlu diperkuat sehingga keluarga kembali menjadi kokoh. Generasi yang terlahir dari keluarga-keluarga seperti ini, menjadi generasi yang kuat dan mempunyai militansi yang tinggi.

Mengingat begitu esensinya keluarga dalam mengubah peradaban, maka musuh-musuh Islam berusaha sekuat tenaga membuat keluarga-keluarga Muslim hancur, keluar dari agamanya.

Dengan bersembunyi di belakang para feminis dan aktivis kesetaraan gender, mereka berusaha menggolkan berbagai UU yang mendukung kebebasan perempuan dan anak. Tentunya dengan tujuan meliberalkan keluarga dan menjauhkan dari tuntunan syariat Islam.

Contohnya, aktivis perempuan yang mengajukan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD-KHI). Di dalam draf tersebut, disebutkan bahwa pernikahan bukan ibadah, perempuan boleh menikahkan dirinya sendiri, poligmi haram, boleh nikah beda agama, boleh kawin kontrak, ijab kabul bukan rukun nikah dan anak kecil bebas memilih agamanya sendiri.

Yang memprihatinkan, draf itu justru keluar dari Departemen Agama. Tapi alhamdulillah, Menteri Agama Maftuh Basyuni membatalkan langsung CLD-KHI dan melarang penyebarluasannya pada masyarakat.

Bagaimana jadinya kalau anak di suruh memilih agamanya sendiri, sedang Islam secara tegas memerintahkan agar kita mencegah diri, anak dan istri dari api neraka. Karena itu, sebagai orangtua kita harus selalu menjaga amanah yang telah dititipkan Allah SWT pada kita. Bukankah di yaumil akhir nanti kita akan dimintai pertanggung jawaban tentang anak-anak yang berada dalam naungan kita?.*/Sri Lestari

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Inilah Hak-hak Anak yang Wajib Dipahami Calon Suami

Inilah Hak-hak Anak yang Wajib Dipahami Calon Suami

Jangan Rusak Jiwa Anak Kita!

Jangan Rusak Jiwa Anak Kita!

Jangan Takut Punya Banyak Anak!

Jangan Takut Punya Banyak Anak!

Ibu Rumah Tangga, Solusi Efektif Bendung Kenakalan Remaja

Ibu Rumah Tangga, Solusi Efektif Bendung Kenakalan Remaja

Anak Salah vs Anak Sholeh

Anak Salah vs Anak Sholeh

Baca Juga

Berita Lainnya