Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Ikhtilaful Ummah

Persoalan Bid’ah dan Ahlul Bid’ah dalam Perspektif Ahlusunnah Wal Jama’ah (1)

bid’ah menurut ahlussunah wal jamaah
Bagikan:

Artikel ini akan mengkaji klaim bahwa setiap amalan dan materi yang tidak memiliki dalil khusus dari Al-Qur’an dan Sunnah adalah bid’ah

Oleh: Dr Khalif Muammar

Hidayatullah.com | UMAT ​​Islam di Indonesia sering mendengar cemah soal bid’ah. Tidak sedikit sebagian orang mudah menyebut dan menganggap bid’ah  muslim yang menganut mazhab fiqh mu’tabar.

Artikel ini akan mengkaji klaim bahwa setiap amalan dan materi yang tidak memiliki dalil khusus dari Al-Qur’an dan Sunnah adalah bid’ah. Artikel juga akan menjelaskan posisi dan kedudukan bid’ah di kalangan ulama ‘mu’tabar Ahlus Sunnah wa al-Jama’ah dan siapa saja ahlul bid’ah yang harus ditangani.

Definisi Bid’ah

Bid’ah dari segi Bahasa merupakan hal baru yang diadakan tanpa pernah dilakukan sebelumnya. Para ulama sepakat bahwa dalam urusan agama manusia tidak dapat menciptakan, membuat sesuatu berdasarkan hawa nafsu, tetapi harus berdasarkan tuntunan Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Namun bukan berarti dalam agama tidak ada keluwesan. Seolah-olah Islam mendorong sikap stagnan dan kaku, tidak ada kreativitas dan inovasi dalam hal-hal yang diperbolehkan oleh Islam itu sendiri.

Umumnya hadis yang dijadikan dasar dalam masalah bid’ah adalah hadis shahih yang diriwayatkan oleh Muslim, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

فإنَّ خَيْرَ الحَديثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرُ الهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ، وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلُّ بدْعَةٍ ضَلَالَةٌ

“Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Kitab Allah, dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah perkara yang bharu, dan setiap bid’ah adalah kesesatan.

Memahami hadis ini diperlukan untuk fiqh dan ushul al-Fiqh, kita tidak bisa hanya melihat maknanya secara literal tetapi harus memahaminya dengan ilmu. Imam an-Nawawi (676H) dalam membacakan hadis ini mengatakan bahwa kata kullu adalah umum yang khusus, yang ia maksud adalah sebagian besar hal-hal bid’ah (Sharh Sahih Muslim: 16:226).

Pandangannya tersebut didukung oleh ayat Al-Qur’an surah al-Ahqaf: 25 yang menyatakan bahwa Allah SWT membinasakan kaum Ad, yang artinya orang-orang kafir karena jelas bahwa orang-orang mukmin dibebaskan dari kebinasaan tersebut. Pandangan Imam Nawawi didasarkan pada ilmu Ushul al-Fiqh, karena beliay adalah seorang mujtahid di Madzhab Syafi’i yang memangnya mahir dalam Ushul al-Fiqh.

Dalam Ushul al-Fiqh ditegaskan bahwa tidak ada kata yang bersifat umum melainkan khusus dalam pengertiannya.

Kedua, hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim berbunyi:

من أحدث في أمرنا هذا ما ليس منه فهو رد

“Siapa yang menciptakan sesuatu yang bahru dalam perkara agama kami apa yang bukan daripadanya maka ia tertolak.”

Hadis kedua menjelaskan hadis pertama, karena hadis kedua lebih merinci makna bid’ah dalam hadis pertama. Dengan demikian yang dimaksud dengan bid’ah adalah hal yang baru dalam agama yang bukan berasal dari agama dan tidak memiliki dasar dalam agama.

Ibnu Hajar al-Asqalani (852H) ketika menjelaskan hadis Nabi ﷺ ini mengatakan, bahwa jika sesuatu perkara bahru itu tergolong dalam perkara yang baik maka ia adalah baik, jika perkara itu tergolong dalam perkara yang buruk maka buruklah ia. Ibn Hajar menukil kata-kata Sayyidina Umar radiyallahu ‘anhu, “Ini adalah bid’ah yang terbaik”, merujuk kepada solat tarawih berjama’ah yang dilakukan berjama’ah di zamannya. Maka yang dimaksudkan adalah bid’ah dari segi bahasa. Sedangkan dari segi syara’ ia bukanlah bid’ah. (dalam Fathul-Bari’, 4:253).

Jadi yang dimaksud dalam hadis kullu bid’atin dalalah, adalah mengacu pada bid’ah dari segi syara’. Para ulama Ahlus Sunnah wa al-Jama’ah sepakat bahwa sesuatu dapat dianggap bid’ah jika melanggar sunnah. Adapun jika sesuatu itu tidak salah, atau bahkan sesuai dengan kehendak syara’, maka tidak boleh dianggap bid’ah.

Oleh karena itu, para ulama ‘muktabar Ahli al-Sunnah wa al-Jama’ah sepakat  dianggap bid’ah jika melanggar sunnah. Adapun jika sesuatu itu tidak salah, atau bahkan sesuai dengan kehendak syara’, maka tidak boleh dianggap bid’ah.

Oleh karena itu, para ulama ‘muktabar Ahli al-Sunnah wa al-Jama’ah sepakat bahwa ada bid’ah yang baik dan bid’ah yang tercela. Meskipun kata yang digunakan dalam hadits di atas adalah kullu, yaitu masing-masing.

Tetapi kata masing-masing tidaklah mutlak, tetapi spesifik, yaitu khusus, yaitu terbatas pada setiap hal baru yang tidak memiliki dasar dalam agama. Oleh karena itu, hadits tidak harus dipahami secara harfiah, literal, rigid, dan kaku. Namun harus dipahami dengan mengambil ruh yang diinginkan Rasulullah ﷺ.

Sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Imam al-Syafi’i (204H) mengatakan bahwa bid’ah dibagi menjadi dua bid’ah terpuji (mahmudah) dan bid’ah tercela (madhmumah), lalu apa sesuai dengan al-Sunnah itu terpuji dan apa yang bertentangan dengan Sunnah maka itu tercela. (dalam Fath al-Bari 4:257) juga dikemukakan oleh al-Bayhaqi dalam Manaqib al-Syafi’i (1:469).

Seorang ulama terkenal Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah, ‘Izzuddin bin Abd alSalam, (660H) dalam kitab Qawa’id al-Ahkam (2: 172), menegaskan bahwa bid’ah terbagi menjadi lima: bid’ah yang wajib, haram, mandub (yang disunat), makruh (yang tidak disukai) dan mubah (yang dibolehkan).

Dengan pembagian bid’ah ke dalam berbagai jenis tersebut, ‘Izzuddin bin Abdul al-Salam ingin membuka pikiran kita bahwa tidak semua hal baru dalam agama adalah bid’ah sesat, ada pula yang wajib seperti pengumpulan Al-Qur’an di masa Sayyidina Abu Bakar, haram seperti memperbanyak shalat lima waktu, mandub seperti menunaikan shalat tarawih, makruh seperti mempercantik sajadah dengan berbagai warna dan bentuk, mubah seperti menggunakan sajadah saat shalat. Pembagian bid’ah menjadi lima jenis juga dilakukan oleh Imam al-Nawawi rahimahullah (dalam Sharh Sahih Muslim, 6:154). Meski tidak semua ulama setuju dengan pembagian ini, namun pada intinya mereka sepakat bahwa tidak semua hal baru dalam agama bisa dianggap bid’ah.

Imam al-Ghazali (505H) dalam Ihya ‘Ulum al-Din mengatakan bahwa: “Tidak boleh ditinggalkan karena sesuatu yang baru, berapa banyak hal baru yang baik, sebagaimana dikatakan dalam melakukan shalat berjamaah saat tarawih itu adalah hal baru yang dibuat oleh ‘Umar radiya’Llahu’ anhu dan itu adalah bid’ah hasanah. Sesungguhnya bid’ah yang tercela itu bertentangan dengan sunnah…”

Ibnu Rajab al-Hanbali (795H) dari Mazhab Hanbali menegaskan bahwa untuk bid’ah yang bisa dikategorikan bid’ah dolalah (sesat) harus sesuatu yang tidak ada asalnya dalam agama. Beliau berkata: “Barangsiapa mengada-adakan sesuatu yang baru dan mengaitkannya dengan suatu agama dan tidak ada sesuatu pun yang dapat ditarik kesimpulan dari asalnya dari agama itu, maka itu adalah bid’ah dan agama itu keluar darinya” (dalam Jami ‘al-Ulum wa al-Hikam, 291).

Artinya, selama suatu amalan itu memiliki asal-usul, yaitu asas dan prinsip umum yang didukung oleh Al-Qur’an dan As-Sunnah, maka bukan merupakan bid’ah/sesat yang dimaksud oleh Nabi dalam hadits di atas.

Pandangan Imam al-Syatibi (790H) seorang ulama ‘Usul Fiqh dari Mazhab Maliki, dalam bukunya al-I’tisam menyatakan bahwa bid’ah adalah jalan yang dibuat-buat dalam agama, yang menyaingi syariat, yang dibuat berlebihan dalam beribadah kepada Allah SWT (dalam al-I’tisam, 26). طريقة في الدين مخترعة تضاهي الشرعية يقصد بالسلوك عليها المبالغة في التعبد لله سبحانه.

Dari uraian tersebut jelaslah bahwa yang dimaksud dengan bid’ah adalah masalah agama, bukan masalah duniawi. Kedua harus dibuat-buat, yaitu tidak ada dasar agamanya, ketiga harus dibuat agar dapat bersaing dengan syariat Nabi Muhammad ﷺ.

As Syatibi tidak setuju dengan pembagian bid’ah menjadi 5 jenis, tetapi beliau setuju bahwa ada persyaratan ketat untuk sesuatu yang baru dalam agama untuk dikategorikan sebagai bid’ah. Pandangan As-Syatibi ini sejalan dengan pandangan Imam al-Ghazali rahimahullah (505H) dalam Ihya ‘Ulumuddin yang mengatakan bahwa: “tidak boleh ditinggalkan karena sesuatu yang baru, berapa banyak hal baru yang baik, sebagaimana dikatakan dalam melaksanakan shalat berjama’ah saat tarawih bahwa itu adalah hal baru yang dilakukan oleh ‘Umar radiya’Llahu’ anhu dan itu adalah bid’ah hasanah.

Sesungguhnya bid’ah yang tercela adalah bid’ah yang bertentangan dengan sunnah yang telah ada atau berusaha mengubahnya (dalam Adab Tilawat al-Qur’an, 1:454).  Ini bermakna sesuatu perkara baharu yang dilakukan oleh seseorang Muslim jika memiliki asasnya al-Qur’an dan al-Sunnah dan dibuat bukan untuk menyanggah atau menyaingi syari’ah Nabi Muhammad, bahkan untuk melaksanakan syari’ah dengan baik, maka ia bukanlah bid’ah yang dicela oleh Rasulullah ﷺ

Baca kelanjutan artikel ini di Persoalan Bid’ah dan Ahlul Bid’ah dalam Perspektif Ahlusunnah Wal Jama’ah (2)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kisah Para Muhaddits Madzhab Hanafy dan “Ahlul Hadits”

Kisah Para Muhaddits Madzhab Hanafy dan “Ahlul Hadits”

“Hadits Shahih Madzhabku”, Ditujukan kepada Mujtahid

“Hadits Shahih Madzhabku”, Ditujukan kepada Mujtahid

Nasehat Ibnu Taimiyah tentang Ukhuwwah

Nasehat Ibnu Taimiyah tentang Ukhuwwah

Ikhtilaf Itu Melapangkan!

Ikhtilaf Itu Melapangkan!

Sufi Menurut Penilaian Imam Asy Syafi’i

Sufi Menurut Penilaian Imam Asy Syafi’i

Baca Juga

Berita Lainnya