Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Hadits Harian

Doa Memohon Keteguhan dalam Setiap Urusan

Ilustrasi.
Bagikan:

Hidayatullah.com | DARI Syadad bin Aus radhiyallahu ‘anhu berkata, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda: “Jika manusia menyimpan emas dan perak, maka simpanlah doa-doa di bawah ini;

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي الْأَمْرِ وَالْعَزِيمَةَ عَلَى الرُّشْدِ وَأَسْأَلُكَ شُكْرَ نِعْمَتِكَ وَأَسْأَلُكَ حُسْنَ عِبَادَتِكَ وَأَسْأَلُكَ قَلْبًا سَلِيمًا وَأَسْأَلُكَ لِسَانًا صَادِقًا وَأَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا تَعْلَمُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا تَعْلَمُ وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا تَعْلَمُ إِنَّكَ أَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ

“Ya Allah, aku memohon kepada-Mu keteguhan dalam segala perkara, dan kemauan kuat untuk berbuat sesuatu yang benar, aku memohon kepada-Mu rasa syukur atas nikmat-Mu dan ibadah dengan baik kepada-Mu, aku memohon kepada-Mu hati yang bersih dan lisan yang jujur. Aku memohon kepada-Mu dari kebaikan yang Engkau mengetahuinya dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang Engkau mengetahuinya. Dan aku memohon ampunan-Mu atas (dosa-dosaku) yang Engkau mengetahuinya, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui yang ghaib’.” (Hadits Hasan. HR. Ahmad, at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibnu Hibban. Lafadh dari Ahmad)

****

Hadits di atas menunjukkan beberapa hal:

Pertama: doa di atas termasuk harta simpanan di akhirat kelak, dan ini lebih baik dari simpanan emas dan perak (riwayat Ahmad).

Kedua: Rasulullah ﷺ membaca doa ini di dalam shalatnya (Riwayat An-Nasai) .

Ketiga: Rasulullah ﷺ selalu mengajarkan doa ini kepada para sahabatnya (riwayat at-Tirmidzi).

Adapun keterangan dari isi doa di atas adalah sebagai berikut:

Pelajaran pertama: Teguh dalam Semua Perkara

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي الْأَمْرِ

“Ya Allah, aku memohon kepada-Mu keteguhan dalam segala urusan.”

Lafadh “al-Amr” pada hadist di atas menunjukkan keumuman, sehingga doa tersebut bisa diartikan memohon keteguhan dalam segala urusan dunia, agama dan akhirat.

Sedangkan keteguhan di sini diartikan dalam tiga makna, yaitu: (1) mendapatkan taufik dan hidayah dari Allah dalam setiap urusan, (2) bisa menjalankan urusan tersebut secara terus menerus dan istiqamah, (3) ditunjukkan pada yang benar dalam setiap urusan.

Dan yang paling penting adalah memohon keteguhan di dalam memegang agama dan taat terhadap ajaran-Nya selama hidup hingga akhir hayat, khususnya ketika menghadapi sakaratul maut. Allah berfirman,

يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ وَيُضِلُّ اللَّهُ الظَّالِمِينَ وَيَفْعَلُ اللَّهُ مَا يَشَاءُ

 “Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh di dunia dan Akhirat, dan Allah menyesatkan orang-orang yang zhalim dan Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS: Ibrahim: 27)

Yang dimaksud dengan “ucapan teguh di dunia” adalah ketika sakaratul maut, dan yang dimaksud “ucapan teguh di akhirat” adalah ketika berada di alam kubur, tepatnya ketika ditanya Malaikat Munkar dan Nakir.

Dari Syadad bin Aus radhiyallahu ‘anhu berkata, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda: “Jika manusia menyimpan emas dan perak, maka simpanlah doa-doa di bawah ini,

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي الْأَمْرِ وَالْعَزِيمَةَ عَلَى الرُّشْدِ وَأَسْأَلُكَ شُكْرَ نِعْمَتِكَ وَأَسْأَلُكَ حُسْنَ عِبَادَتِكَ وَأَسْأَلُكَ قَلْبًا سَلِيمًا وَأَسْأَلُكَ لِسَانًا صَادِقًا وَأَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا تَعْلَمُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا تَعْلَمُ وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا تَعْلَمُ إِنَّكَ أَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ

‘Ya Allah, aku memohon kepada-Mu keteguhan dalam segala perkara, dan kemauan kuat untuk berbuat sesuatu yang benar, aku memohon kepada-Mu rasa syukur atas nikmat-Mu dan ibadah dengan baik kepada-Mu, aku memohon kepada-Mu hati yang bersih dan lisan yang jujur. Aku memohon kepada-Mu dari kebaikan yang Engkau mengetahuinya dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang Engkau mengetahuinya. Dan aku memohon ampunan-Mu atas (dosa-dosaku) yang Engkau mengetahuinya, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui yang ghaib’.” (Hadits Hasan. HR. Ahmad, at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibnu Hibban. Lafadh dari Ahmad)

Pelajaran kedua: Kemauan Kuat

وَالْعَزِيمَةَ عَلَى الرُّشْدِ

“Aku memohon kepada-Mu kemauan kuat untuk berbuat sesuatu yang benar.”

Doa ini mirip dengan doa yang diucapkan oleh Ashabul Kahfi, ketika mereka masuk dalam gua untuk menyelamatkan aqidah mereka. Allah berfirman,

إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

“Ketika pemuda-pemuda itu berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa, ‘Ya Rabb kami, berikanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu dan sediakan untuk kami petunjuk yang benar dalam segala urusan kami’.” (QS: al-Kahfi: 10)

Lafadz (al-‘Azimah) artinya kemauan kuat dan tekad bulat untuk mengerjakan sesuatu. Allah berfirman,

فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

“Maka jika engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkalah kepada Allah.  Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang bertawakkal.” (QS: Ali Imran: 159).

Lafadz (ar-Rusydu) mempunyai tiga arti:

Pertama; (ar-Rusydu) artinya baik, benar dan beres.

Sebagian orang mengetahui sesuatu yang baik dan benar, tetapi tidak mampu mengerjakannya. Oleh karenanya, kita meminta pertolongan Allah untuk bisa melaksanakan kebaikan tersebut. Hal ini mirip dengan firman Allah,

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

“Hanya kepada-Mu lah kami menyembah dan hanya kepada-Mu lah kami memohon pertolongan.” (QS: al-Fatihah: 5)

Kedua; (ar-Rusydu) juga berarti ketaatan kepada Allah dan Rasul.

Allah berfirman,

وَلَكِنَّ اللَّهَ حَبَّبَ إِلَيْكُمُ الْإِيمَانَ وَزَيَّنَهُ فِي قُلُوبِكُمْ وَكَرَّهَ إِلَيْكُمُ الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ أُولَئِكَ هُمُ الرَّاشِدُونَ

“Tetapi Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus.” (QS:al-Hujurat: 7)

Ketiga; (ar-Rusydu) berarti juga lawan dari sesat dan lengah.

Sebagaimana firman Allah,

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ قَدْ تَبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِنْ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لَا انْفِصَامَ لَهَا وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barang siapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS: al-Baqarah: 256).*

Dr. Ahmad Zain An-Najah, MA, Pusat Kajian Fiqih Indonesia (PUSKAFI)

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Allah Menutup Diri dari Penguasa yang Abaikan Urusan Kaum Muslim

Allah Menutup Diri dari Penguasa yang Abaikan Urusan Kaum Muslim

Burung Saja Diberi Rizki

Burung Saja Diberi Rizki

Syetan Dibelenggu, Pintu Surga Dibuka

Syetan Dibelenggu, Pintu Surga Dibuka

Tegakkan Kebenaran dan Lakukan Kebaikan!

Tegakkan Kebenaran dan Lakukan Kebaikan!

5000 Malaikat Turun Berdoa untuk Para Penolong

5000 Malaikat Turun Berdoa untuk Para Penolong

Baca Juga

Berita Lainnya