Sabtu, 22 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Hadits Harian

Merasa Cukup

Bagikan:

Dari Abu Hurairah, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda;

لَيْسَ الْغِنَى عَنْ كَثْرَةِ الْعَرَضِ ، وَلَكِنَّ الْغِنَى غِنَى النَّفْسِ

“Kaya bukanlah diukur dengan banyaknya kemewahan dunia. Namun kaya (ghina’) adalah hati yang selalu merasa cukup.” (HR. Bukhari no. 6446 dan Muslim no. 1051)

Baca:  Merasa Cukup dan Qana’ah

Dalam riwayat Ibnu Hibban, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberi nasehat berharga kepada sahabat Abu Dzar. Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu berkata;

قَالَ لِي رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَا أَبَا ذَرّ أَتَرَى كَثْرَة الْمَال هُوَ الْغِنَى ؟ قُلْت : نَعَمْ . قَالَ : وَتَرَى قِلَّة الْمَال هُوَ الْفَقْر ؟ قُلْت : نَعَمْ يَا رَسُول اللَّه . قَالَ : إِنَّمَا الْغِنَى غِنَى الْقَلْب ، وَالْفَقْر فَقْر الْقَلْب

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata padaku, “Wahai Abu Dzar, apakah engkau memandang bahwa banyaknya harta itulah yang disebut kaya (ghoni)?” “Betul,” jawab Abu Dzar. Beliau bertanya lagi, “Apakah engkau memandang bahwa sedikitnya harta itu berarti fakir?” “Betul,” Abu Dzar menjawab dengan jawaban serupa. Lantas beliau pun bersabda, “Sesungguhnya yang namanya kaya (ghoni) adalah kayanya hati (hati yang selalu merasa cukup). Sedangkan fakir adalah fakirnya hati (hati yang selalu merasa tidak puas).” (HR. Ibnu Hibban).*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Larangan Allah Berbuat Dzalim

Larangan Allah Berbuat Dzalim

Pahala Adzan dan Saf Pertama

Pahala Adzan dan Saf Pertama

Mandi di Hari Jumat

Mandi di Hari Jumat

Merendahkan Orang Mukmin

Merendahkan Orang Mukmin

Bersama yang Disukai

Bersama yang Disukai

Baca Juga

Berita Lainnya