Selasa, 26 Oktober 2021 / 19 Rabiul Awwal 1443 H

Gaya Hidup Muslim

Memberi Makan Hewan Liar

Kucing liar mencoba meminum air dari pipa pembuangan saat muslim panas di Antalya, Turki, 12 Agustus 2011. (Foto Göksel Yapar)
Bagikan:

Perlu kita ingat bahwa Islam menganjurkan umatnya untuk melaksanakan tanggung jawab sosial terhadap hewan liar, seperti memberi makan kucing atau hewan lain

Hidayatullah.com | SERINGKALI ketika kita makan di tempat terbuka, kita bertemu dengan kucing liar tanpa pemilik. Terkadang hewan-hewan lucu akan mendekati kita untuk meminta makanan.

Ya, nasib kucing liar mungkin tidak seperti hewan yang dipelihara dan terjaga dalam hal makan dan minum. Sebagian dari kita harus rela berbagi sedikit rezeki untuk memberi makan hewan terlantar itu.

Namun, ada juga yang enggan melakukannya karena terkesan mendorong kucing untuk datang ke daerah tersebut.  Bagaimana pandangan Islam tentang hal tersebut?

Padahal, para ulama dan ulama fikih telah menyebutkan kewajiban memelihara hewan yang dipelihara. Masalah ini telah dibahas dalam bab tentang pemeliharaan istri, orang tua dan anak-anak.

Hal ini berdasarkan hadits dari Abdullah bin Umar bahwa Nabi ﷺ bersabda:

عن عبد الله بن عمر -رضي الله عنهما- أنَّ رسول الله -صلى الله عليه وسلم- قال: «عُذِّبت امرأة في هِرَّة سَجَنَتْها حتى ماتت، فدخلت فيها النار، لا هي أطعمتها ولا سَقتها، إذ حبستها، ولا هي تَركتْها تأكل مِن خَشَاشِ الأرض».

[صحيح.] – [متفق عليه.]

Dari Abdullah bin Umar -raḍiyallāhu ‘anhumā- meriwayatkan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda, “Ada seorang wanita disiksa karena seekor kucing yang dia kurung hingga mati kelaparan, lalu dengan sebab itu dia masuk Neraka. Dia tidak memberinya makan dan minum ketika mengurungnya, dan dia juga tidak melepaskannya supaya ia bisa memakan serangga tanah.” [Hadis sahih- Muttafaq ‘alaih]

Perlu kita ingat bahwa Islam juga menganjurkan umatnya untuk melaksanakan tanggung jawab sosial terhadap hewan liar termasuk kucing. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

عن أبي هريرة -رضي الله عنه- مرفوعاً: «بينما رجلٌ يمشي بطريقٍ اشتَدَّ عليه العَطَشُ، فوَجَدَ بِئْرًا فنزل فيها فَشَرِبَ، ثم خَرَجَ فإذا كَلْبٌ يَلْهَثُ يأكل الثَّرَى مِنَ العَطَشِ، فقال الرجلُ: لقد بَلَغَ هذا الكَلْبَ مِنَ العَطَشِ مِثْلَ الذِي كان قَدْ بَلَغَ مِنِّي، فنَزَلَ البِئْرَ، فَمَلَأَ خُفَّهُ ماءً ثم أَمْسَكَهُ بِفِيهِ حَتَّى رَقِيَ، فَسَقَى الكَلْبَ، فشَكَرَ اللهُ له، فَغَفَرَ لهُ» قالوا: يا رسول الله، إنَّ لَنَا في البَهَائِمِ أَجْرًا؟ فقال: «في كُلِّ كَبِدٍ رَطْبَةٍ أَجْرٌ». وفي رواية: «فشَكَرَ اللهُ له، فغَفَرَ له، فَأَدْخَلَهُ الجَنَّةَ». وفي رواية: «بَيْنَمَا كَلْبٌ يُطِيفُ بِرَكْيَةٍ قد كَادَ يَقْتُلُهُ العَطَشُ إذ رَأَتْهُ بَغِيٌّ مِنْ بَغَايَا بَنِي إِسْرَائِيلَ، فَنَزَعَتْ مُوقَهَا فَاسْتَقَتْ له بهِ فَسَقَتْهُ فَغُفِرَ لها بِهِ».

[صحيح.] – [الرواية الأولى: متفق عليها. الرواية الثانية: رواها البخاري. الرواية الثالثة: متفق عليها.]

Dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu ‘anhu-, “Suatu ketika, seorang pria berjalan di jalanan, ia merasakan haus yang hebat. Lalu ia menemukan sebuah sumur, kemudian ia turun ke dalamnya dan minum. Lalu ia keluar, ternyata ada seekor anjing yang menjulurkan lidahnya menjilat tanah karena kehausan. Pria itu berkata, ‘Anjing ini telah merasakan haus seperti yang kurasakan.’ Maka ia pun turun ke sumur, lalu memenuhi sepatunya dengan air, lalu menahannya dengan mulutnya hingga ia naik lalu memberi minum anjing itu. Maka Allah pun mensyukurinya (atas hal itu), lalu mengampuni dosanya.” (Para sahabat) bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kami mendapatkan pahala menolong hewan-hewan itu?” Beliau menjawab, “Dalam setiap lambung yang basah itu ada pahala.” Dalam riwayat lain: “…Maka Allah pun mensyukurinya (atas hal itu), lalu mengampuni dosanya, hingga memasukkannya ke dalam surga.” Dalam riwayat lain: “Ketika seekor anjing berkeliling di sumur yang belum mati, ia hampir mati karena kehausan, tiba-tiba ia dilihat oleh seorang pelacur Bani Israil, lalu ia melepas sepatunya, kemudian dengannya mengambilkan air untuknya, lalu ia pun memberinya minum, maka ia pun diampuni karenanya.”[HR: Bukhari – Muttafaq ‘alaih]

Menurut Imam al-Nawawi dalam Syarh Sahih Muslim: “Akan ada pahala yang besar dari tindakan memberi air kepada hewan. “Hadiah ini juga akan dihasilkan dari tindakan serupa, seperti memberi makan dan tindakan kebaikan lainnya kepada hewan, terlepas dari apakah hewan itu dipelihara atau tidak.”

Jelas bahwa tindakan memberi makan hewan liar adalah praktik yang terpuji. Allah SWT menjanjikan pahala yang baik bagi hamba-hamba-Nya yang baik hati terhadap binatang.

Mungkin setelah ini, kita bisa menyiapkan makanan kucing di dalam mobil atau tas. Saat  bertemu dengan hewan tanpa pemilik, kiba bisa memberinya makanan. Semoga usaha kita menambah pahala di akhirat.*/ Sumber Mufti Negara Bagian Penang

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Jadilah Muslim yang Berpendirian!

Jadilah Muslim yang Berpendirian!

Tiga Pilar Bangun Etos Kerja Muslim

Tiga Pilar Bangun Etos Kerja Muslim

Sterilkan Rumah Kita dari Penyakit Homoseksual

Sterilkan Rumah Kita dari Penyakit Homoseksual

Indahnya Berukhuwah dan Saling Menebar Salam

Indahnya Berukhuwah dan Saling Menebar Salam

Hidup Bersahaja Sebagai Pilihan Kehati-hatian!

Hidup Bersahaja Sebagai Pilihan Kehati-hatian!

Baca Juga

Berita Lainnya