Selasa, 26 Oktober 2021 / 19 Rabiul Awwal 1443 H

Gaya Hidup Muslim

12 Fadhilah Amal Kebaikan yang Sering Kita Abaikan

Bagikan:

Hidayatullah.com | SEBAGAI  hamba Allah SWT sebenarnya cukup mengetahui bahwa beberapa hal yang bisa  kita lakukan memiliki banyak kelebihan dan fadhilah (keutamaan). Sayangnya, kita seringkali tidak dilakukan karena berbagai alasan.

Di bawah ini beberapa jenis hal dan perbuatan yang sangat baik bagi kita di dunia dan di akhirat tetapi jarang dilakukan dalam kehidupan sehari-hari.

Pertama. Darajat pahala shalat berjamaah lebih tinggi dibanding shalat sendirian. Perbedaan derajat shalat jamaah mencapai 27 kali lebih tinggi dibanding shalat sendiri.

Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin ‘Umar, bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda,

صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً

“Shalat jamaah lebih utama daripada shalat sendirian sebanyak 27 derajat.” (HR: Bukhari)

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ كَقِيَامِ نِصْفِ لَيْلَةٍ، وَمَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ وَالْفَجْرَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ كَقِيَامِ لَيْلَةٍ

“Barangsiapa yang melaksanakan shalat isya berjamaah, maka seperti shalat setengah malam. Barangsiapa yang shalat isya dan subuh berjamaah, maka seperti shalat sepanjang malam.” (HR: Abu Dawud).

Kedua. Mengucapkan “Subhaanallaahi wa bihamdihi” 100 kali sehari akan menghapus dosa kita, meskipun dosa kita sebanyak buih di lautan. Tapi sayang, berapa hari kita lewati tanpa kita mengatakannya sama sekali.

Dari Abu Hurairah, dari Nabi ﷺ beliau bersabda,

كَلِمَتَانِ خَفِيفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ ، ثَقِيلَتَانِ فِى الْمِيزَانِ ، حَبِيبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

“Dua kalimat yang ringan di lisan, namun berat ditimbangan, dan disukai Ar Rahman yaitu Subhanallah wa bi hamdih, subhanallahil ‘azhim.” (Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya. Maha Suci Allah Yang Maha Agung).” (HR: Bukhari dan Muslim)

Rasulullah ﷺ bersabda,

وَمَنْ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ فِي يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ خَطَايَاهُ وَلَوْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ

“Barang siapa membaca subhanallahi wabihamdihi (Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya) seratus kali dalam sehari, maka dosanya akan dihapus, meskipun sebanyak buih lautan.” (HR. Muslim).

Riwayat lain menyebutkan:

من قال: سبحان الله وبحمده في يوم مائة مرة حطت خطاياه وإن كانت مثل زبد البحر.

“Dan, barang siapa yang membaca subhanallah wabihamdihi setiap hari sebanyak 100 kali, maka baginya akan dihapuskan segala dosa walaupun dosanya itu laksana buih di lautan.” (Muttafaq alaih).

Ketiga. Kita tahu bahwa pahala dua rakaat Dhuha setara dengan pahala 360 sedekah, tetapi sayangnya, kita abai melakukannya.

Dari  Abu  Dzar  radhiallahu  anhu,  dari  Nabi  ﷺ bersabda,

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْىٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى

“Pada pagi hari diharuskan bagi seluruh persendian di antara kalian untuk bersedekah. Setiap bacaan tasbih (subhanallah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahmid (alhamdulillah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahlil (laa ilaha illallah) bisa sebagai sedekah, dan setiap bacaan takbir (Allahu akbar) juga bisa sebagai sedekah. Begitu pula amar ma’ruf (mengajak kepada ketaatan) dan nahi mungkar (melarang dari kemungkaran) adalah sedekah. Ini semua bisa dicukupi (diganti) dengan melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 2 raka’at.” (HR. Muslim no.  720).

Empat. Kita mengetahui bahwa orang yang berpuasa sunnah karena Allah hanya satu hari, maka wajahnya akan dijauhkan dari api neraka selama 70 musim atau sejauh 70 tahun perjalanan.  Dan doa orang berpuasa selalu dikabulkan.

Dari Abu Sa’id radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah ﷺ bersabda,

مَنْ صَامَ يَوْمًا فِى سَبِيلِ اللَّهِ بَعَّدَ اللَّهُ وَجْهَهُ عَنِ النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا

“Barangsiapa melakukan puasa satu hari di jalan Allah (dalam melakukan ketaatan pada Allah), maka Allah akan menjauhkannya dari neraka sejauh perjalanan 70 tahun.” (HR. Bukhari no. 2840)

Lima. Kita tahu siapa menjenguk orang sakit akan diikuti oleh 70 ribu malaikat yang memohon ampunan baginya. Sayangnya, kita jarang mengunjungi satu orang sakit minggu ini.

Rasulullah ﷺ bersabda;

إِذَا عَادَ الرَّجُلُ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ مَشَى فِيْ خِرَافَةِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَجْلِسَ فَإِذَا جَلَسَ غَمَرَتْهُ الرَّحْمَةُ، فَإِنْ كَانَ غُدْوَةً صَلَّى عَلَيْهِ سَبْعُوْنَ أَلْفَ مَلَكٍ حَتَّى يُمْسِيَ، وَإِنْ كَانَ مَسَاءً صَلَّى عَلَيْهِ سَبْعُوْنَ أَلْفَ مَلَكٍ حَتَّى يُصْبِحَ

“Jika seseorang menjenguk saudaranya yang muslim (yang sakit), maka (seakan-akan) dia berjalan sambil memetik buah-buahan Surga sehingga dia duduk, apabila sudah duduk maka diturunkan kepadanya rahmat dengan deras. Apabila menjenguknya di pagi hari maka tujuh puluh ribu malaikat mendo’akannya agar mendapat rahmat hingga waktu sore tiba. Apabila menjenguknya di sore hari, maka tujuh puluh ribu malaikat mendo’akannya agar diberi rahmat hingga waktu pagi tiba.” (HR: at-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad).

Enam. Kita tahu siapa yang membantu membangun masjid karena Allah, walaupun hanya sebesar sarang burung, akan dibangunkan sebuah rumah di Surga.

Dari Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah ﷺ bersabda,

مَنْ بَنَى مَسْجِدًا لِلَّهِ كَمَفْحَصِ قَطَاةٍ أَوْ أَصْغَرَ بَنَى اللَّهُ لَهُ بَيْتًا فِى الْجَنَّةِ

“Siapa yang membangun masjid karena Allah walaupun hanya selubang tempat burung bertelur atau lebih kecil, maka Allah bangunkan baginya (rumah) seperti itu pula di Surga.” (HR: Ibnu Majah)

Tujuh. Kita tahu bahwa siapa yang membantu seorang janda dan anak yatim, maka pahalanya seperti jihad di jalan Allah, atau seperti orang yang berpuasa sepanjang hari tanpa berbuka, atau orang yang shalat semalaman tanpa tidur.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu,  bahwa Rasulullah ﷺ bersabda,

السَّاعِى عَلَى الأَرْمَلَةِ وَالْمِسْكِينِ كَالْمُجَاهِدِ فِى سَبِيلِ اللَّهِ – وَأَحْسِبُهُ قَالَ ، يَشُكُّ الْقَعْنَبِىُّ – كَالْقَائِمِ لاَ يَفْتُرُ ، وَكَالصَّائِمِ لاَ يُفْطِرُ

“Orang yang berusaha menghidupi para janda dan orang-orang miskin laksana orang yang berjuang di jalan Allah. Al-Qa’nabi–yaitu gurunya Imam Bukhari dan Muslim–berkata, aku sangka itu seperti orang yang shalat malam yang tidak pernah merasakan lelah, dan yang berpuasa yang tidak pernah berhenti berpuasa.” (HR: Bukhari, dan Muslim).

Dari Ummu Said binti Murrah Al-Fihri, dari ayahnya, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

أَنَا وَكاَفِلُ الْيَتِيْمِ فِي الْجَنَّةِ كَهَاتَيْنِ، أَوْ كَهَذِهِ مِنْ هَذِهِ -شَكَّ سُفْيَانُ فِي الْوُسْطَى أَوِ الَّتِيْ يَلِيْ الإِبْهَامُ

“Kedudukanku dan orang yang mengasuh anak yatim di surga seperti kedua jari ini atau bagaikan ini dan ini.” [Salah seorang perawi Sufyan ragu apakah nabi merapatkan jari tengah dengan jari telunjuk atau jari telunjuk dengan ibu jari].” (HR: Bukhari)

 Delapan. Kita tahu, bahwa seseorang yang membaca satu huruf dari Al-Qur’an, baginya sepuluh kebaikan dan satu kebaikan akan dilipat gandakan sepuluh kali. Namun sayangnya, kita jaran menyempatkan membaca Al-Qur’an.

عَنْ عَبْد اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ رضى الله عنه يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لاَ أَقُولُ الم حرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلاَمٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ ».

“Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah ࿟ bersabda: “Siapa yang membaca satu huruf dari Al-Quran maka baginya satu kebaikan dengan bacaan tersebut, satu kebaikan dilipatkan menjadi 10 kebaikan semisalnya dan aku tidak mengatakan الم satu huruf akan tetapi Alif satu huruf, Laam satu huruf dan Miim satu huruf.” (HR: Tirmidzi)

Sembilan. Kita tahu bahwa haji yang mabrur, tidak ada balasan baginya kecuali Surga, dan dosa-dosanya akan diampuni sampai dia kembali suci seperti ketika dia dilahirkan oleh ibunya.

الْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ

Artinya, “Tidak ada balasan (yang layak) bagi jamaah haji mabrur selain Surga.” (HR: Bukhari).

Sepuluh. Kita tahu orang mukmin yang paling mulia adalah orang yang paling banyak berdoa di malam hari, dan bahwa Rasulullah ﷺ dan para sahabatnya tidak pernah meremehkan shalat malam di tengah segala kesibukan dan jihad mereka.

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ: مَنْ يَدْعُونِي، فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ، مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَه

“Tuhan kita yang Maha Agung dan Maha Tinggi turun setiap malam ke langit dunia ketika telah tersisa sepertiga malam terakhir. Ia berfirman: Siapakah yang berdoa kepadaku, maka aku akan mengabulkannya, Siapa yang meminta kepadaku, maka aku akan memberikannya. Siapa yang memohon ampun kepadaku maka akan Aku ampuni.” (HR. Bukhari-Muslim)

Sebelas. Kita tahu bahwa Hari Pembalasan pasti akan terjadi, tanpa keraguan, dan pada hari itu Tuhan akan membangkitkan semua yang ada di alam kubur. Sayang, kita tidak mempersiapkan hari itu.

هُنَالِكَ تَبۡلُوۡا كُلُّ نَفۡسٍ مَّاۤ اَسۡلَفَتۡ‌ وَرُدُّوۡۤا اِلَى اللّٰهِ مَوۡلٰٮهُمُ الۡحَـقِّ‌ وَضَلَّ عَنۡهُمۡ مَّا كَانُوۡا يَفۡتَرُوۡنَ

 “Di tempat itu (padang Mahsyar), setiap jiwa merasakan pembalasan dari apa yang telah dikerjakannya (dahulu) dan mereka dikembalikan kepada Allah, pelindung mereka yang sebenarnya, dan lenyaplah dari mereka apa (pelindung palsu) yang mereka ada-adakan.” (QS: Yunus : 30)

Allah Ta’ala berfirman:

وَتَرَى كُلَّ أُمَّةٍ جَاثِيَةً كُلُّ أُمَّةٍ تُدْعَى إِلَى كِتَابِهَا الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ مَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ (28)

“Dan (pada hari itu) kamu lihat tiap-tiap umat berlutut. Tiap-tiap umat dipanggil untuk (melihat) buku catatan amalnya. Pada hari itu kamu diberi balasan terhadap apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. Al-Jaatsiyaat: 28).

Dua Belas. Kita sering melihat orang mati sebelum kita. Tapi sayang, kita selalu terhanyut oleh lelucon dan permainan dunia seolah-olah kita dijamin hidup selamanya.*/IM Azlan

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Lisanpun Bisa Berbisa

Lisanpun Bisa Berbisa

Dirikan Shalat, Makmurkan Masjid: Rumus Muslim yang Selamat!

Dirikan Shalat, Makmurkan Masjid: Rumus Muslim yang Selamat!

Meniru Perilaku “Cinta” Nabi Ibrahim

Meniru Perilaku “Cinta” Nabi Ibrahim

Tips Agar Ilmu Terus Terjaga

Tips Agar Ilmu Terus Terjaga

3 Hal Penyebab Melemahnya Iman

3 Hal Penyebab Melemahnya Iman

Baca Juga

Berita Lainnya