Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Tekno

Toilet Cerdas! Dapat Deteksi Berbagai Penyakit Penggunanya saat Buang Air Besar

toilet cerdas
Bagikan:

Toilet cerdas yang tengah dikembangkan berbagai pihak ini pada akhirnya bisa melacak dan memberikan peringatan dini kesehatan pengguna

Hidayatullah.com—Apa yang Anda bayangkan dengan toilet? Ya salah satu tempat kotor, yang tidak layak untuk diceritakan. Tahukah Anda, peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Stanford telah mengembangkan teknologi yang dikenal dengan ‘smart toilet’ alias toilet cerdas.

Melalui alat canggih, para peneliti, memasang pemindai kamera yang dapat mengidentifikasi ‘sidik anal unik’ setiap individu secara berbeda.  Kamera yang ditempatkan di mangkuk toilet kemudian akan mencocokkan bangku dengan pengguna, yang pada gilirannya memungkinkan mereka untuk melihat data tinja.

Menurut laman Stanford Medicine News Centre, Toilet Gambhir, demikian nama yang diambil,  toilet menggunakan serangkaian teknologi penginderaan gerak. Mampu mendeteksi kesehatan, sampel urin dan penilaian tinja didasarkan pada karakteristik fisik.

Dengan teknologi canggih, toilet secara otomatis mengirimkan data yang diambil dari sampel apa pun ke sistem berbasis cloud. Di masa depan, kata Gambhir, sistem ini dapat diintegrasikan ke dalam sistem pencatatan penyedia layanan kesehatan mana pun untuk akses yang cepat dan mudah.

Selain itu, teknologi ini juga dapat menghitung laju aliran dan volume air kecil menggunakan computer vision sebagai uroflowmeter. Popularitas toilet pintar kini sedang naik daun dengan beberapa di antaranya mampu menyelamatkan nyawa orang.

Catatan Kesehatan

Perusahaan lain yang juga sedang mengembangkan toilet yang memantau kesehatan dengan mengambil sampel kotoran, aalah satunya adalah perusahaan Coprata. Perusahaan ini mengerjakan toilet yang menggunakan sensor dan kecerdasan buatan (AI).

“Memiliki teknologi yang melacak apa yang normal bagi seseorang dapat memberikan peringatan dini bahwa pemeriksaan diperlukan,” kata Sonia Grego, Co-Founder Coprata.

Toilet cerdas yang tengah dikembangkan berbagai pihak ini pada akhirnya bisa melacak dan memberikan peringatan dini kesehatan pengguna. Bahkan pula bisa menasehati makanan apa yang harus dihindari.

Untuk orang dengan kondisi tertentu, seperti penyakit radang usus, perangkat ini dapat memberikan pemantauan yang bermanfaat. Pada titik tertentu,  toilet pintar bisa memberikan saran gaya hidup – bisa memberi tahu Anda untuk makan lebih banyak serat atau nutrisi tertentu, misalnya, atau mencari tahu jenis makanan apa yang memicu episode lambung yang tidak nyaman.

“Ilmu nutrisi benar-benar bergerak ke arah nutrisi yang dipersonalisasi,” kata Sonia Grego. “Teknologi kami akan mendukung hal ini, karena Anda memiliki informasi tentang apa yang Anda makan, tetapi kami dapat mempermudah perolehan informasi tentang apa yang keluar,” katanya.

Hal ini karena toilet dilengkapi dengan teknologi yang dapat mendeteksi berbagai penanda penyakit dalam tinja dan urin. Termasuk beberapa jenis kanker, seperti kanker kolorektal atau urologi.

Sementara peneliti di Stanford School of Medicine telah mengerjakan teknologi yang dapat menganalisis tinja (termasuk saat buang air besar) dan melacak kecepatan dan warna urin, serta mengujinya. Sebuah artikel bulan ini di Wall Street Journal melaporkan bahwa para peneliti telah bermitra dengan Izen, produsen toilet Korea, dan berharap untuk memiliki prototipe pada akhir tahun.

Untuk membedakan antara pengguna toilet, Izen mengembangkan pemindai yang dapat mengenali karakteristik fisik siapa pun yang duduk di toilet – atau, menurut para peneliti, “fitur khas anoderm mereka” (kulit saluran anus) . Rupanya, “analprint” Anda, dan punya orang lain mirip sidik jari Anda, semua berbeda.

Hasil pengintipan dubur ini membuat kamera dan teknologi yang telah ditanam bisa mengerti apa yang sedang diderita pengguna toilet. Misalnya, bagi individu yang secara genetik cenderung untuk kondisi tertentu, seperti sindrom iritasi usus besar, kanker prostat atau gagal ginjal, alat ini bisa membaca.

“Konsep kami sudah ada sejak 15 tahun yang lalu,” kata Sam Gambhir, profesor dan ketua radiologi Fakultas Kedokteran Universitas Stanford. “Ketika saya membicarakannya, orang-orang akan tertawa karena sepertinya itu ide yang menarik, tetapi juga agak aneh.”

Dengan studi percontohan yang telah melibatkan 21 peserta yang sekarang selesai. Gambhir dan timnya telah mewujudkan visi mereka tentang toilet pintar yang berfokus pada kesehatan dan akhirnya menjadi kenyataan.

Tim mensurvei 300 calon pengguna toilet pintar ini. Sekitar 37% mengatakan mereka “agak nyaman”  dan 15% mengatakan mereka “sangat nyaman”. *

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Dirilis Pesantren Virtual, “Sistem Manajemen Madrasah dan Pesantren” Versi 2.00

Dirilis Pesantren Virtual, “Sistem Manajemen Madrasah dan Pesantren” Versi 2.00

Sidang Kelima Kasus Ahok, Netizen Serukan Trending Topic #BuiAhokSekarangJuga

Sidang Kelima Kasus Ahok, Netizen Serukan Trending Topic #BuiAhokSekarangJuga

KH Mu’tashim Billah: Aplikasi KESAN Bermanfaat Bagi Santri

KH Mu’tashim Billah: Aplikasi KESAN Bermanfaat Bagi Santri

bekerja jarak jauh

Penelitian: Mayoritas Karyawan Lebih Senang Bekerja Jarak Jauh

Indonesia Tetap jadi Pasar Ekonomi Internet Terbesar di Asia Tenggara

Indonesia Tetap jadi Pasar Ekonomi Internet Terbesar di Asia Tenggara

Baca Juga

Berita Lainnya