Jum'at, 24 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Tekno

279 Juta Data Penduduk Indonesia Diduga Bocor dan Dijual di Forum Online

ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com– Sebanyak 279 juta data penduduk Indonesia diduga bocor dan dijual di forum online. Kabar bocornya data penduduk tersebut berdasarkan cuitan akun Twitter @ndagels dan @nuicemedia yang diunggah Kamis, (20/5/2021) dilansir dari Liputan6.

Dalam cuitannya, akun tersebut mengatakan data 279 juta penduduk Indonesia bocor dan dijual, termasuk data orang yang telah meninggal dunia. Namun, sejauh ini belum diketahui data bocor ini berasal dari instansi mana. Namun, sejumlah dugaan menyebutkan data yang bocor tersebut dari BPJS Kesehatan.

Dalam screenshot penjualan data yang dicuitkan, data penduduk Indonesia yang bocor meliputi nomor identitas kependudukan (NIK), nomor telepon, alamat, alamat email, Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan data pribadi lainnya. Kendati demikian, dari data yang bocor, disebutkan tidak ada password di dalamnya.

Berdasarkan informasi, pemilik data menjual kumpulan data ini dengan harga 0,15 bitcoin atau setara Rp 87 juta. Untuk membuktikan kebenaran data dari 279 juta penduduk yang dijual online, si pengunggah data memberikan sampel berisi 1 juta data penduduk Indonesia.

Sampel tersebut diunggah ke laman berbagi file bayfiles, anonfiles, dan mega.nz. Menurut beberapa warganet yang berkomentar di cuitan tersebut, sampel 1 juta data bocor tersebut cukup valid, di dalamnya memuat akun Facebook, Instagram, hingga AskFM.

Pakar Keamanan Siber Alfons Tanujaya membenarkan kabar tersebut. “Kelihatannya benar, kemungkinan data yang berhubungan dengan BPJS bocor,” katanya.

Kendati demikian, Alfons mengatakan perlunya penyelidikan lebih lanjut. “Tetapi kalau yang bocor sesuai klaim 270 juta, ya kemungkinan dapat datanya dari pusat,” katanya.

Informasi dari Alfons ini senada dengan yang dikatakan salah satu warganet di Twitter yang menyebut data bocor merupakan milik BPJS Kesehatan karena di dalamnya ada informasi NOKA dan filed nama untuk calon bayi.*

 

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mesin ATM Pertama Genap berusia 50 tahun

Mesin ATM Pertama Genap berusia 50 tahun

Aplikasi Masjeed Mungkinkan Terbangunnya Jaringan Masjid Seluruh Indonesia

Aplikasi Masjeed Mungkinkan Terbangunnya Jaringan Masjid Seluruh Indonesia

Bahaya Mengintai karena Membagikan Boarding Pass ke Medsos

Bahaya Mengintai karena Membagikan Boarding Pass ke Medsos

Prancis Operasikan Kereta Tanpa Masinis Tahun 2024

Prancis Operasikan Kereta Tanpa Masinis Tahun 2024

LPMQ Perbaharui Aplikasi Quran Kemenag, Dilengkapi Fitur-fitur Baru ini

LPMQ Perbaharui Aplikasi Quran Kemenag, Dilengkapi Fitur-fitur Baru ini

Baca Juga

Berita Lainnya