Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Tekno

Gara-gara Video Game Fortnite, Balita Muslim Berusia 4 Tahun Dilaporkan ke Program Anti-Ekstrimisme

game fornite
Bagikan:

Hidayatullah.com — Seorang balita laki-laki dilaporkan ke program strategi anti-ekstrimisme Prevent pemerintah Inggris setelah bercerita tentang video game populer Fortnite di klub pasca-sekolahnya. Balita, berasal dari West Midlands dan merupakan Muslim, dilaporkan kedepartemen pencegahan pada September 2019 setelah dia mengatakan ayahnya memiliki “senjata dan bom di gudang”.

Namun, transkrip percakapan dengan pekerja klub mengungkapkan bahwa referensi ke persenjataan terkait dengan Fortnite. Ibu anak tersebut percaya bahwa jika putranya berkulit putih dan bukan seorang Muslim, dia tidak akan dianggap berisiko mengalami radikalisasi.

Dilansir The Guardian pada Ahad (31/01/2021) dalam wawancara (anonim) pertama dari orang tua di bawah enam tahun yang dirujuk ke Prevent, dia menggambarkan kekesalannya saat polisi muncul di rumah keluarga pada pukul 10.30 malam. “Ini bisa menjadi sangat salah. Saya khawatir polisi bersenjata mungkin datang ke rumah saya dan, Anda tahu, menangkap orang tua, dengan melibatkan layanan sosial. ”

Kasus ini menambah keresahan atas program tersebut, yang telah dicap anti-Muslim dan disebut diskriminatif dan memecah belah. Minggu lalu, strategi anti-ekstremisme dikritik lagi setelah penunjukan William Shawcross, mantan kepala Komisi Amal, untuk memimpin peninjauan program Prevent yang bermasalah yang diumumkan dua tahun lalu.

Dia telah membuat sejumlah komentar kontroversial tentang Islam. Hampir 10 tahun yang lalu, ketika dia menjadi direktur lembaga pemikir neokonservatif di Henry Jackson Society, dia berkata: “Eropa dan Islam adalah salah satu masalah terbesar dan paling menakutkan di masa depan kita.”

Baca: Video Games Rusak Kemampuan Baca bagi Anak

Sementara itu, angka yang diperoleh berdasarkan undang-undang kebebasan informasi oleh Pengamat mengungkapkan bahwa anak berusia empat tahun itu adalah satu dari 624 anak di bawah enam tahun yang dirujuk ke Prevent antara 2016 dan 2019. Selama periode yang sama, 1.405 anak berusia antara enam dan sembilan tahun juga dirujuk ke program tersebut.

Skala rujukan terkait dengan kewajiban badan publik, termasuk pembibitan dan sekolah, untuk melaporkan kekhawatiran tentang radikalisasi, yang dengan sendirinya telah memicu kekhawatiran bahwa program tersebut telah menjadi terlalu mengganggu.

Kasus ini akan menimbulkan pertanyaan baru tentang mengapa peninjauan pemerintah belum sepenuhnya dimulai.

Mengikuti rujukan bocah empat tahun itu, segera diketahui bahwa dia telah berada di rumah ayahnya pada malam sebelumnya, tempat sepupunya bermain Fortnite, yang memiliki lebih dari 350 juta pemain terdaftar dan melibatkan karakter yang mengumpulkan senjata dan bom.

Setelah membuat komentar Fortnite, dia memberi tahu seorang pekerja di klub perawatan tentang sepupunya yang bermain game.

“Kantor mengirimi saya semua informasi, termasuk transkrip percakapan itu. Jelas dia menyebut Fortnite,” kata ibunya. “Dia hanyalah seorang anak kecil dengan imajinasi. Para guru harus tahu dalam situasi ini bahwa [anak-anak] memiliki imajinasi. Mereka tahu persis seperti apa anak-anak itu, dan seperti apa anak laki-laki. Saya pikir jika dia adalah anak laki-laki kulit putih, mereka tidak akan benar-benar ekstrim merujuk dia ke program Prevent,” tambahnya.

Baca: Situs Resmi Islamic Solidarity Games Dihack

Angka terbaru Departemen Dalam Negeri mengungkapkan bahwa sejumlah rujukan terbesar terkait ekstremisme sayap kanan. Petugas polisi yang muncul di rumah bocah itu tampak, menurut ibunya, gelisah tetapi menjelaskan bahwa dia harus “mengikuti proses Prevent”.

Dia menambahkan: “Tapi dia benar-benar berada di tempat yang sama dengan saya. Anda tahu: ‘Mengapa mereka melakukan ini?’. Dia mengatakan jika mereka memiliki masalah besar, mereka tidak akan mengirimnya sendiri. ”

Rujukan yang dianggap menimbulkan risiko nyata diteruskan ke program Channel, yang melibatkan polisi kontra-terorisme. Antara 2017 dan 2019, hanya 42 orang di bawah usia enam tahun yang dirujuk ke Prevent dipindahkan ke Channel.

“Prevent memberikan citra buruk Islam. Bagi orang yang tidak begitu tahu tentang Islam dan Muslim, mereka hanya percaya apa yang mereka dengar di media, semuanya sangat negatif,” kata sang ibu.

Seorang juru bicara Dewan Muslim Inggris (MCB) mengatakan kasus terbaru menunjukkan kasus ini perlu menjadi perhatian. “Angka-angka terbaru dan contoh bocah Muslim berusia empat tahun ini menegaskan kembali pandangan kami bahwa Prevent adalah kebijakan yang cacat, menghadirkan isu-isu fundamental yang harus dihadapi dengan peninjauan yang kuat dan benar-benar independen,” kata MCB.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

LPMQ Perbaharui Aplikasi Quran Kemenag, Dilengkapi Fitur-fitur Baru ini

LPMQ Perbaharui Aplikasi Quran Kemenag, Dilengkapi Fitur-fitur Baru ini

Perempuan Selangor Gunakan Safecity  Atasi Pelecehan Seks

Perempuan Selangor Gunakan Safecity Atasi Pelecehan Seks

Pahami Sejarahmu: Google  Sudah jadi Kontraktor Intelijen  Sejak Awal

Pahami Sejarahmu: Google Sudah jadi Kontraktor Intelijen Sejak Awal

Aplikasi Masjeed Mungkinkan Terbangunnya Jaringan Masjid Seluruh Indonesia

Aplikasi Masjeed Mungkinkan Terbangunnya Jaringan Masjid Seluruh Indonesia

Sebagian Orang Indonesia Paling Lama 7 Menit Tanpa Telepon

Sebagian Orang Indonesia Paling Lama 7 Menit Tanpa Telepon

Baca Juga

Berita Lainnya