Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Tekno

Pembuat Aplikasi Sholat Diduga Jual Data untuk Memata-mati Kegiatan Harian Umat Islam

Bagikan:

Hidayatullah.com–Aplikasi sholat populer lainnya diduga menjual data lokasi pengguna ke perusahaan teknologi yang memiliki hubungan dengan militer AS, lapor Middle East Eye (MEE). Sebuah aplikasi sholat dijual perusaan Prancis ke militer untuk melacak kegiatan harian kaum Muslim.

Situs web teknologi Vice’s Motherboard melaporkan pada hari Senin (11/01/2021) bahwa Salaat First menjual data lokasi pengguna ke Predicio, sebuah perusahaan Prancis yang sebelumnya merupakan bagian dari rantai pasokan data kompleks yang melibatkan kontraktor pemerintah AS yang bekerja dengan FBI, ICE, dan Bea Cukai dan Border Protection.

Motherboard melaporkan bahwa ia memperoleh kumpulan data besar dari pergerakan pengguna aplikasi yang mentah dan akurat dari seorang sumber.  Dikatakan sumber itu “prihatin” bahwa informasi sensitif semacam itu berpotensi melacak Muslim menjalani kehidupan sehari-hari mereka dan dapat disalahgunakan oleh mereka yang membeli dan memanfaatkan data tersebut.

“Dilacak sepanjang hari memberikan banyak informasi, dan seharusnya hal itu tidak digunakan untuk melawan Anda, terutama jika Anda tidak menyadarinya,” kata sumber itu.

Menurut situs teknologi, Salaat First ditemukan telah menjual data pengguna di Android – di mana aplikasinya telah diunduh lebih dari 10 juta kali.  Hicham Boushaba, pengembang aplikasi, tidak menanggapi permintaan wawancara Middle East Eye tetapi mengatakan kepada Motherboard bahwa pengumpulan data hanya dimulai jika aplikasi diunduh di Inggris, Jerman, Prancis, atau Italia.

Baca: Laporan: Militer AS Membeli Data Lokasi yang Diambil dari Aplikasi Populer ‘Muslim Pro’

Boushaba mengonfirmasi bahwa aplikasi tersebut mengirimkan data lokasi pengguna ke Predicio, tetapi mengatakan dia “memutuskan untuk mengakhiri perjanjian” pada 6 Desember menyusul skandal yang melibatkan aplikasi ibadah Muslim populer, Muslim Pro.

Motherboard melaporkan bahwa sementara kebijakan privasi Salaat First di situsnya menyebutkan Predicio – menurut versi kebijakan yang diarsipkan dari Agustus 2020 – aplikasi itu sendiri tidak berisi salinan atau tautan ke kebijakan privasi, melanggar kebijakan Google Play Store.

Seorang juru bicara Google memberi tahu Motherboard bahwa “Play Store melarang penjualan data pribadi atau sensitif yang dikumpulkan melalui aplikasi Play. “Kami menyelidiki semua klaim yang terkait dengan aplikasi yang melanggar kebijakan kami, dan jika kami mengkonfirmasi adanya pelanggaran, kami mengambil tindakan,” katanya.

Predicio secara singkat menghapus situs webnya setelah laporan hari Senin dan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “tidak mendukung kasus penggunaan pemerintah, komersial, atau pribadi yang bertujuan untuk menggunakan data intelijen bisnis untuk mengidentifikasi etnis, agama, atau kelompok politik untuk pelacakan manusia atau identifikasi orang dalam bentuk apa pun”.

Pengawasan terhadap Muslim

Salaat First adalah yang terbaru dari rangkaian aplikasi yang ditujukan untuk Muslim yang telah ditemukan telah menjual data mereka ke perusahaan yang memiliki hubungan dengan pemerintah AS.  Pada bulan November, Muslim Pro, yang memiliki hampir 100 juta unduhan di seluruh dunia, diungkapkan oleh Motherboard telah menjual datanya ke perusahaan data X-Mode, yang kemudian menjual informasi tersebut kepada militer AS.

Baca: Khatam Qur’an Setiap Hari Berjamaah dengan Aplikasi E-Murojaah

Berita itu memicu kecaman internasional dan menghidupkan kembali perdebatan tentang program pengawasan massal pemerintah AS terhadap Muslim setelah “perang melawan teror”. Council on American-Islamic Relations (CAIR), organisasi hak-hak sipil Muslim terbesar di AS, menyerukan penyelidikan kongres terhadap kemungkinan pengawasan Muslim Amerika dan memperingatkan anggota kelompok agama untuk berhenti menggunakan aplikasi tersebut.

Kami meminta Kongres untuk melakukan penyelidikan publik menyeluruh tentang penggunaan data pribadi pemerintah untuk menargetkan komunitas Muslim di sini dan di luar negeri, termasuk apakah data ini digunakan untuk secara ilegal memata-matai target Muslim Amerika,” kata direktur eksekutif nasional CAIR Nihad Awad di November.

Pada hari Senin, Senator AS Ron Wyden, yang kantornya telah melakukan penyelidikan terhadap industri pialang data, mengatakan kepada Motherboard bahwa Google dan Apple “perlu melarang semua pialang data yang curang dan menipu ini dari toko aplikasi mereka”.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Gara-gara Video Game Fortnite, Balita Muslim Berusia 4 Tahun Dilaporkan ke Program Anti-Ekstrimisme

Gara-gara Video Game Fortnite, Balita Muslim Berusia 4 Tahun Dilaporkan ke Program Anti-Ekstrimisme

Anda Peminat Search Engine Analyst? Google Menantang Anda!

Anda Peminat Search Engine Analyst? Google Menantang Anda!

Mesin ATM Pertama Genap berusia 50 tahun

Mesin ATM Pertama Genap berusia 50 tahun

Tagar #StopBlokirMediaIslam Jadi Trending Topic, Netizen Kecam Pemblokiran

Tagar #StopBlokirMediaIslam Jadi Trending Topic, Netizen Kecam Pemblokiran

Kejahatan Seksual Melonjak, Australia Perhatikan Eksrta Aktivitas Anak secara Online

Kejahatan Seksual Melonjak, Australia Perhatikan Eksrta Aktivitas Anak secara Online

Baca Juga

Berita Lainnya