Ahad, 24 Januari 2021 / 10 Jumadil Akhir 1442 H

Tekno

Facebook Membahayakan Hidup Muslim

Bagikan:

Hidayatullah.com– Facebook  telah menjadi salah satu situs paling berbahaya bagi minoritas Muslim di seluruh dunia. Demikian kesimpulan yang dibagikan para penyelidik dan pengacara dari Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), Pengadilan Kejahatan Internasional, berbagai penyelidikan independen dan sekarang hampir 30-an anggota Partai Demokrat Kongres Amerika Serikat.

Pada Selasa, 30-an anggota Kongres AS, semuanya dari Demokrat, menandatangani surat bersama kepada Facebook, meminta raksasa media sosial itu untuk mengambil langkah kongkrit “memberantas kefanatikan anti-Muslim” di platformnya. Anggota Kongres serta mengkritik perusahaan itu karena gagal melakukan apapun terkait itu hingga sekarang.

Facebook  tidak dapat merayakan keberhasilan platformnya sambil mengabaikan perannya dalam meningkatkan konten berbahaya, mematikan yang menarget umat Muslim,” kata anggota Kongres AS Debbie Dingell (D-MI) dalam pernyataannya.

Baca: Laporan: Facebook ‘Dengan sengaja’ Gagal Mengatasi Masalah Anti-Muslim Meskipun Terdapat Potensi Genosida

Surat yang ditandatangani oleh anggota penting Kongres, termasuk Ilhan Omar, Alexandria Ocasio-Cortez, Rashida Tlaib, Pramila Jayapal, dan Barbara Lee. Mereka tidak hanya mengecam Facebook karena tidak berbuat banyak untuk menghentikan dan menghapus konten anti-Muslim dari halamannya, tetapi juga menyalahkannya karena mengizinkan kelompok ekstremis sayap kanan yang kejam untuk mengatur acara yang menghasut kekerasan terhadap Muslim.

“Dalam banyak kasus ini, halam, acara, dan konten lainnya dilaporkan ke Facebook  tetapi menghadapi waktu respons yang tertunda atau diabaikan,” kata surat itu.  “Lambatnya reaksi platform ini terhadap laporan menekankan pola kelalaian dalam menanggapi atau menghapus konten yang menghasut kekerasan terhadap komunitas rentan dan telah memungkinkan konten anti-Muslim menyebar luas di Facebook  dengan cara yang berbahaya,” tambahnya.

Desakan kepada Facebook oleh para anggota senior dan terkemuka Partai Demokrat yang dikendalikan Dewan Perwakilan tidak boleh diremehkan. Perusahaan ini terdaftar di AS, berkantor pusat di California, sehingga jauh lebih sulit bagi perusahaan untuk mengabaikan desakan serupa yang dibuat oleh entitas dan badan non-AS di masa lalu, terutama mengingat Kongres telah menunjukkan kemauan dan keinginan untuk menyeret para eksekutifnya ke hadapan komite kongres.

Baca:  Facebook Memblokir Politisi Partai yang Berkuasa di India atas Pidato Kebencian Anti-Muslim

Dengan kata lain, akan jauh lebih sulit bagi Facebook  untuk dengan menolak dan mengabaikan tuntutan kongres, sama halnya dengan menolak dan menyangkal tuntutan yang dibuat di tempat lain. Salah satu permintaan tersebut dibuat oleh Gambia di Pengadilan Distrik AS yang meminta perusahaan tersebut untuk mengungkapkan “semua dokumen dan komunikasi yang diproduksi, dirancang, diposting atau dipublikasikan di halaman Facebook ” oleh pejabat militer dan pasukan keamanan Myanmar, untuk mengevaluasi peran yang mereka mainkan dalam pembunuhan massal dan melikuidasi ratusan desa Muslim Rohingya selama bulan-bulan penutupan 2016.

Pelapor Khusus PBB menyalahkan Facebook  karena menyebarkan kebencian terhadap Rohingya dan menghasut “pertikaian, perselisihan dan konflik,” yang mengakibatkan kemungkinan genosida. Kepala kebijakan keamanan siber Facebook, Nathaniel Gleicher, mengakui bahwa perusahaan telah menemukan “upaya yang jelas dan disengaja untuk menyebarkan propaganda secara diam-diam yang terkait langsung dengan militer Myanmar.”

Facebook  juga disalahkan karena mengkhianati Muslim atas perintah negara-negara kaya dan berkuasa, termasuk India. Penyelidikan Wall Street Journal baru-baru ini menemukan bahwa perusahaan tersebut menolak untuk menghukum politisi sayap kanan India karena menganjurkan kekerasan terhadap Muslim karena “menghukum pelanggaran oleh politisi dari partai Modi akan merusak prospek bisnis perusahaan di negara tersebut,” menurut karyawan Facebook  yang dikutip oleh surat kabar AS.

Yang jelas adalah bahwa Facebook  memberlakukan standar komunitasnya terhadap pengguna tertentu tetapi tidak kepad ayang lain, seperti yang terungkap dalam investigasi ProPublica tahun 2017 yang menemukan bahwa perusahaan tersebut menerima keluhan atas meme yang menyertakan foto militan ISIS yang diduga telah meninggal dan kata-kata “satu-satunya Muslim yang baik adalah ia yang mati,” tetapi kemudian menjawab pelapor bahwa hal itu tidak melanggar “standar komunitas tertentu”, meskipun itu “menyinggung Anda dan orang lain.”

Investigasi tahun 2019 oleh The Guardian mengungkapkan bahwa Facebook  memberi tahu pengguna bahwa posting anti-Muslim yang didistribusikan melalui jaringan klandestin halaman sayap kanan memenuhi “standar komunitas”, meskipun terungkap bahwa mereka digunakan sebagai “bagian dari skema koordinat yang mengambil keuntungan dari kebencian dan disinformasi.”

Baca:  PBB: Facebook Menyimpan Bukti Kunci Pembantaian Muslim Rohingya oleh Militer Myanma

Karena alasan inilah hampir tiga puluhan anggota Kongres AS merasa muak, menuduh Facebook  tidak memiliki “keinginan untuk secara efektif menangani kebencian dan kekerasan terhadap Muslim” dan “memprioritaskan penghapusan konten anti-Muslim di platform” dengan segera menerapkan beberapa hal di bawah ini:

  1. Membentuk kelompok kerja yang terdiri dari staf senior yang berfokus pada masalah kefanatikan anti-Muslim dan bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan pekerjaan di dalam perusahaan untuk menangani kelompok-kelompok pembenci, kiasan, konten fanatik, dan pelatihan anti-diskriminasi.
  2. Memberlakukan pelarangan konten kebencian dan kebijakan kelompok pembenci dengan cara yang memastikan milisi dan supremasi kulit putih tidak dapat menggunakan acara dan halaman grup Anda untuk meneror komunitas yang ditargetkan.
  3. Berkomitmen untuk meninjau pihak ketiga yang independen atas peran perusahaan dalam memungkinkan kekerasan anti-Muslim, genosida, dan penahanan.
  4. Berusaha keras dan berkomitmen untuk mendeteksi dan menghapus konten anti-Muslim 100 persen proaktif dan semua bentuk kebencian bahkan sebelum terlihat.
  5. Berkomitmen pada pelatihan anti diskriminasi rutin untuk seluruh staf Anda di seluruh dunia.
  6. Melatih staf utama tentang masalah hak-hak sipil dan kata-kata umum, frasa, kiasan atau visual yang digunakan oleh aktor-aktor kebencian untuk merendahkan dan menjelekkan Muslim.

Ini adalah waktu yang tepat bagi Facebook  untuk mendengarkan dan menerapkan langkah-langkah konkret ini, jika tidak maka akan ada darah orang-orang yang terbunuh dalam genosida berikutnya, pogrom anti-Muslim atau serangan teroris di masjid di tangannya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kini Hadir Robot Pencari Korban Bencana Karya Mahasiswa UNS

Kini Hadir Robot Pencari Korban Bencana Karya Mahasiswa UNS

Menkominfo Jelaskan 4 Cara Tangkis Serangan Virus Malware Ransomware Petya

Menkominfo Jelaskan 4 Cara Tangkis Serangan Virus Malware Ransomware Petya

Jelang Sidang Perdana Ahok, Netizen: #BasukiHarusDibui1312

Jelang Sidang Perdana Ahok, Netizen: #BasukiHarusDibui1312

Fadli Zon Minta Indonesia – Turki Kerja Sama Bikin Drone

Fadli Zon Minta Indonesia – Turki Kerja Sama Bikin Drone

Data Facebook Bocor, Pakar IT Dorong Umat Islam Buat Platform Sendiri

Data Facebook Bocor, Pakar IT Dorong Umat Islam Buat Platform Sendiri

Baca Juga

Berita Lainnya