Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Tekno

Facebook Gunakan Veteran Kelompok Intel Zionis untuk Memata-matai Pengguna

Bagikan:

Hidayatullah.com–Dari Amerika Serikat hingga Australia, raksasa media sosial Facebook dikecam dan digugat karena penggunaannya untuk memata-matai pengguna untuk menggagalkan persaingan, lapor TRT World.  Raksasa media sosial Facebook telah mengerahkan perusahaan ‘Israel’ Onavo untuk memata-matai pengguna dengan tujuan menghancurkan persaingan dan mengumpulkan data pengguna.

Menurut surat kabar Yahudi Haaretz, skandal tersebut, yang telah menarik gugatan di AS, melibatkan veteran kelompok intel siber ‘Israel’, Unit 820, yang mendirikan Onavo pada 2010. Facebook membeli Onavo pada 2013.

Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) menantang raksasa media sosial itu dengan mengajukan gugatan terhadap Onavo dan mengklaim bahwa perusahaan ‘Israel’ adalah kunci upaya Facebook untuk menggagalkan pesaingnya.  FTC menyebut Onavo sebagai “perusahaan pengawasan pengguna”, mengklaim bahwa Facebook menggunakan perusahaan tersebut untuk mengumpulkan informasi tentang media sosial saingan dengan tujuan untuk menentukan mana yang menimbulkan ancaman bagi bisnis mereka dalam jangka panjang dan untuk melemahkan mereka sebelum mereka menjadi terlalu berpengaruh .

Setelah insiden tersebut, kekhawatiran memuncak dan pertanyaan muncul tentang keamanan online dan cara pengumpulan data yang tidak diatur.  Pada tahun 2008, Apple menghapus aplikasi Onavo Protect dari toko aplikasi online-nya yang dimaksudkan untuk menyediakan “koneksi aman” bagi orang-orang saat menggunakan Facebook.

Apple menemukan pelanggaran Onavo atas kebijakan privasinya dengan mengumpulkan informasi tentang pengguna iPhone dan penggunaan online mereka atas aplikasi yang bukan milik Facebook. Juga pada 2018, parlemen Inggris mengungkapkan dokumen internal tentang Facebook yang menunjukkan bahwa perusahaan sedang memantau pengguna untuk mempelajari cara menangani calon pesaingnya.

200 halaman dokumen yang diungkap oleh parlemen Inggris termasuk percakapan email antara tahun 2012 dan 2015 di mana para pejabat Facebook mendiskusikan bagaimana menjaga kemampuan Onavo untuk mengumpulkan informasi tentang pengguna aplikasi yang tidak curiga.  Laporan surat kabar  Haaretz juga mengungkapkan bahwa pemilik Onavo adalah veteran intel Pasukan Pertahanan Israel, Unit 8200.

Menurut Financial Times, Unit 8200 adalah “inkubator berteknologi tinggi yang melatih beberapa orang muda terpintar ‘Israel’, yang secara efektif mengecualikan minoritas Arab. Hanya  20 persen populasi warga Arab asli di ‘Israel’, begitu sedikit dari mereka melakukan dinas militer, sementara hal ini wajib bagi orang Yahudi.

Unit 8200 adalah agen mata-mata teknologi tinggi legendaris militer Zionis yang dianggap oleh analis intelijen yang diklaim cukup tangguh di dunia. Uni ini setara dengan Badan Keamanan Nasional Amerika dan unit militer tunggal terbesar di Angkatan Pertahanan ‘Israel’.

Laporan di Financial Times mengatakan bahwa kemampuan unit ini bisa  “mengintip warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan ‘Israel’ di Tepi Barat atau blokade laut dan udara di Jalur Gaza.”  Dalam laporannya, surat kabar tersebut mengutip sumber-sumber ‘Israel’ yang mengatakan bahwa anggota Unit 8200 menggunakan “taktik mata-mata yang memaksa” pada orang-orang Palestina yang tidak bersalah, untuk mengumpulkan informasi seksual, keuangan, atau informasi lainnya yang memalukan.

Selain itu, baru-baru ini, beberapa laporan lain muncul yang menunjukkan bahwa Australia juga menggugat Facebook karena penggunaan Onavo pada 2016 dan 2017 untuk memata-matai pengguna untuk urusan komersial.  “Melalui Onavo Protect, Facebook mengumpulkan dan menggunakan data aktivitas pribadi yang sangat rinci dan berharga dari ribuan konsumen Australia untuk tujuan komersialnya sendiri, yang kami yakini sangat bertentangan dengan janji perlindungan, kerahasiaan, dan privasi yang menjadi inti promosi Facebook dari aplikasi ini,” kata ketua Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) Rod Sims dikutip  surat kabar TechCrunch.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pembuat Aplikasi Sholat Diduga Jual Data untuk Memata-mati Kegiatan Harian Umat Islam

Pembuat Aplikasi Sholat Diduga Jual Data untuk Memata-mati Kegiatan Harian Umat Islam

Netizen: Wahai Rakyatku & Saudara, #BerSATUPilihNo1, atau #Pilih3JakartaDamai

Netizen: Wahai Rakyatku & Saudara, #BerSATUPilihNo1, atau #Pilih3JakartaDamai

Pemerintah Akan Pakai Teknologi Lacak Daerah Beresiko Corona

Pemerintah Akan Pakai Teknologi Lacak Daerah Beresiko Corona

Perusahaan Israel Bantu FBI Buka Enkripsi iPhone

Perusahaan Israel Bantu FBI Buka Enkripsi iPhone

Anggota DPR: RUU Perlindungan Data Pribadi Perlu Mengatur Penggunaan Algoritma Internet

Anggota DPR: RUU Perlindungan Data Pribadi Perlu Mengatur Penggunaan Algoritma Internet

Baca Juga

Berita Lainnya