Dompet Dakwah Media

Twitter Tangguhkan Akun Palestina Tak Lama Setelah ‘Diminta’ oleh Kementerian ‘Israel’

Penangguhan itu menyusul laporan 37 halaman yang dikeluarkan Selasa (27/10/2020) oleh Kementerian Urusan Strategis ‘Israel’

Twitter Tangguhkan Akun Palestina Tak Lama Setelah ‘Diminta’ oleh Kementerian ‘Israel’
BBC
500 juta orang di dunia menggunakan Twitter dan lebih dari 340 juta tweet dipublikasikan setiap hari.

Terkait

Hidayatullah.com–Twitter telah menangguhkan puluhan akun Palestina dan pro-Palestina, menurut kelompok relawan yang memantau pelanggaran hak digital Palestina. Hal tersebut berlangsung hanya sehari setelah kementerian ‘Israel’ melaporkan akun-akun yang mengkritik pemerintah Zionis tersebut dengan tuduhan profil online “palsu”, Middle East Eye (MEE) melaporkan.

Sada Social mengatakan pada hari Rabu (28/10/2020) bahwa mereka telah menerima beberapa keluhan dari pengguna media sosial Palestina menyusul langkah perusahaan raksasa AS itu.

Twitter mengatakan akun-akun itu “memperkuat penyebaran informasi” yang melanggar persyaratan layanannya.

Penangguhan itu menyusul laporan 37 halaman yang dikeluarkan Selasa (27/10/2020) oleh Kementerian Urusan Strategis ‘Israel’ berjudul: “Memanipulasi Media Sosial: Upaya untuk mendelegitimasi ‘Israel’ melalui perilaku tidak autentik yang terkoordinasi secara online.”

Kementerian, yang memeriksa 250 akun Twitter, mengatakan telah menemukan 170 – atau hampir 70 persen di antaranya – sebagai profil tidak autentik yang mencoba membangkitkan sentimen anti-‘Israel’ secara online dan memanipulasi wacana melawan ‘Israel’, yang melanggar kebijakan Twitter.

Laporan itu, yang memeriksa posting yang dibuat antara Juni dan Agustus, mengatakan telah terjadi “lonjakan aktivitas Twitter yang tidak autentik” pada bulan Juni terhadap ‘Israel’.

Itu mengidentifikasi hashtag seperti # ICC4Israel, #ICCPalestine, mengacu pada Pengadilan Kriminal Internasional, dan #StopAnnexation, mengacu pada langkah yang diusulkan negara penjajah untuk mencaplok wilayah Tepi Barat yang dijadwalkan pada awal Juli, tetapi kemudian ditunda.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Sada Social mengatakan keputusan Twitter untuk menangguhkan akun yang disorot dalam laporan pemerintah ‘Israel’ dianggap sebagai “indikator berbahaya dari respons kecepatan tinggi dari administrasi platform Twitter terhadap permintaan resmi ‘Israel’ terhadap orang yang diduduki”.

“(Ini) jelas merupakan pelanggaran hukum internasional dan prinsip-prinsip hak asasi manusia yang seharusnya ditegakkan oleh platform Twitter.”

Sada Social telah merekam dan memantau penangguhan konten dan akun Palestina di Twitter dan Facebook sejak September 2017.*

 

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !