Perempuan Selangor Gunakan Safecity Atasi Pelecehan Seks

Aplikasi Safecity dapat menceritakan pengalaman buruk dan menempatkan 'pin lokasi' kejadian

Perempuan Selangor Gunakan Safecity  Atasi Pelecehan Seks

Terkait

Hidaatullah.com–Sekitar 80 persen kasus pelecehan seksual dan kekerasan seksual terjadi pada perempuan tidak dilaporkan kepada pihak berwenang meskipun ada keluhan secara daring.

Namun Aliansi Masyarakat Wanita Selangor (PPPWS) punya cara sendiri membuat penjahat seksual agar jera, yakni dengan menyediakan aplikasi gratis Safecity.

Aplikasi ini untuk memfasilitasi korban kekerasan seksual untuk mengajukan pengaduan, serta untuk memastikan kelangsungan hidup status korban masa depan.

Presiden PPPWS, Radziah Radzi, mengatakan sebagian besar korban dalam kaum perempuan tidak menceritakan tentang terjadinya pelecehan seksual yang mereka alami, tetapi menolak melaporkannya karena berbagai faktor.

“Beberapa dari mereka merasa bersalah, selain takut prosedur untuk melapor pada pihak berwenang.

Baca:  HiPOS, Aplikasi untuk Permudah Komunitas Muslim Bersosmed

“Ketika tidak ada tindakan yang diambil oleh korban, itu bisa membuat pemangsa terus berani melakukan hal yang sama dengan wanita lain. Ini membuat negara tidak aman dan membuat wanita dan gadis merasa bebas, “katanya dalam forum Women and Girl’s Safety in Public Spaces di Malaysia baru-baru ini.

Menurut statistik dari badan urusan pemberdayaan dan kesetaraan gender perempuan PBB (UN Women), satu dari tiga wanita biasanya akan mengalami pelecehan seksual setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka.

Radziah mengatakan, pelecehan seksual terjadi baik secara verbal maupun non-verbal seperti melihat, memotret, dan melakukan sentuhan dan gerak tubuh yang tidak senonoh.

Kasus seperti ini bisa terjadi di mana saja, di kantor, ruang tertutup, lokasi terbuka dan areal publik.

“Jadi, dengan menceritakan pengalaman buruk dan menempatkan ‘pin lokasi’ yang terjadi di aplikasi Safecity, ini memungkinkan kami untuk mengumpulkan data yang terkait dengan kasus tersebut.

“Ketika kami menemukan bahwa setidaknya 10 keluhan dibuat di lokasi pin yang sama, kami akan bertindak segera dengan berdiskusi dengan pemilik area, membangun manajemen atau penegakan untuk memungkinkan tindakan tertentu yang diambil untuk keselamatan orang lain,” katanya.

LSM yang fokus pada keamanan dan membantu meningkatkan kepercayaan diri wanita di seluruh negeri menunjukkan bahwa lebih banyak wanita sensitif terhadap masalah ini dan mengunggah aplikasi Safecity.

Baca: Saudi Kembangkan Aplikasi Pemantau Masjid 

Radziah mengatakan laporan yang dibuat di Safecity  mampu menyelamatkan perempuan lain dari menjadi korban dan membantu mereka bertindak dengan berani dengan berbagi pengalaman pribadi serta mendorong kesadaran publik untuk membuat perubahan di negara maju dan aman.

“Safecity bertujuan untuk membuat kota-kota di seluruh dunia aman bagi wanita dengan mempromosikan akses ke ruang publik melalui penggunaan data dan teknologi.

“Selain itu, ini bertujuan untuk mengumpulkan data agregat untuk membuat hotspot dan mengidentifikasi aliran berdasarkan lokasi yang diberikan.

“Safecity telah diterapkan di beberapa negara, termasuk India, memiliki dampak besar pada keselamatan perempuan, tetapi juga telah mengubah persepsi negara, terutama sektor pariwisata,” katanya.

Dia mengatakan Safecity  di India yang menghubungkan 400.000 penduduk berhasil mengumpulkan lebih dari 11.000 keluhan terkait kasus-kasus penyerangan dan pelecehan seksual.

Dengan aplikasi, pelapor hanya perlu mengklarifikasi apa yang terjadi, memasukkan lokasi pin, video dan gambar dan informasi lainnya.

Baca: LISENSI dan Ideaplay Luncurkan Aplikasi Ekonomi Syariah Pertama

Safecity  App diluncurkan  pertama kali pada tanggal 26 Desember 2012, oleh Elsa D’Silva di Delhi, India, tempat di mana masih banyak kaum Hawa mengalami pelecehan.

Safecity  App memungkinkan perempuan berbagi cerita tentang pelecehan dan pelecehan yang mereka hadapi dalam ruang publik, untuk melaporkan “apa yang terjadi, dimana hal itu terjadi dan ketika itu terjadi”.

Informasi yang dikumpulkan kemudian diterjemahkan ke peta dalam bentuk hotspot atau tren berbasis lokasi.

“Melalui pelaporan ini, kami menyusun informasi dan menyoroti tren berbasis lokasi, yang kemudian divisualisasikan pada peta. Orang-orang memberikan informasi yang dapat mereka gunakan untuk keselamatan mereka sendiri-apakah itu berarti menjadi lebih waspada, mengambil rute yang berbeda, atau meningkat bahkan mendapatkan tetangga mereka untuk membantu memberikan tekanan pada polisi berpatroli.”

“Tujuan Safecity  adalah untuk menggunakan teknologi, dan kerumunan bersumber data berdasarkan pengalaman pribadi untuk membuat ruang publik yang lebih aman dan sama-sama dapat diakses untuk semua — terutama perempuan dan anak perempuan,” ujar D’Silva dikutip media India.*  

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !