Dompet Dakwah Media

Gas di Bumi yang Menandakan Kehidupan Terdeteksi dalam Awan di Venus

Para ilmuwan memperkirakan 20 bagian per miliar gas ada di awan Venus

Gas di Bumi yang Menandakan Kehidupan Terdeteksi dalam Awan di Venus

Terkait

Hidayatullah.com — Sebuah gas di Bumi juga terdeteksi ada di atmosfir planet Venus. Penemuan fosfin yang “sangat mengejutkan” ini dapat mengisyaratkan proses tak diketahui yang terjadi pada “kembaran” Bumi itu seperti yang dilaporkan CNN pada Selasa (15/09/2020).

Fosfin menunjukkan adanya kehidupan di Bumi. Dan gagasan tentang kehidupan udara di awan Venus sangat menarik. Namun itu tidak mungkin.

Di Bumi, fosfin adalah gas mudah terbakar, busuk dan beracun yang dihasilkan oleh bakteri yang tidak membutuhkan oksigen – seperti di rawa, lahan basah, lumpur, atau bahkan usus hewan. Baunya diumpamakan seperti ikan busuk atau bawang putih. Itu juga bisa terjadi ketika bahan organik rusak.

Ukuran Venus mirip dengan Bumi dan sering disebut sebagai kembaran Bumi, tapi sebenarnya tidak.  Venus adalah planet yang tidak biasa yang masih berusaha dipahami oleh para ilmuwan.

Itu adalah planet tetangga terdekat kita, tetapi berputar terbalik dibandingkan dengan planet lain. Atmosfer planet yang tebal membantu memerangkap panas, dan permukaannya cukup panas untuk melelehkan timah.

Di atas permukaannya yang panas, yaitu 900 derajat Fahrenheit, lapisan awan atas yang berjarak 33 hingga 39 mil di atas permukaan planet jauh lebih beriklim sedang. Tetapi awan Venus sangat asam, yang seharusnya dengan cepat menghancurkan fosfin. Jadi bagaimana fosfin bisa ada di sana?

“Sesuatu yang sama sekali tidak terduga dan sangat menarik terjadi di Venus untuk menghasilkan kehadiran tak terduga dari sejumlah kecil gas fosfin,” kata Sara Seager, penulis studi bersama dan astrofisikawan dan ilmuwan planet di Institut Teknologi Massachusetts, dalam emailnya kepada CNN.

Studi yang ditulis oleh profesor Universitas Cardiff Jane Greaves dan rekan-rekannya diterbitkan Senin di jurnal Nature Astronomy.  Peneliti menggunakan Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii pada 2017 dan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array pada 2019 untuk mempelajari Venus.

Data mereka mengungkapkan tanda spektral unik untuk jejak fosfin di atmosfer planet. Para ilmuwan memperkirakan 20 bagian per miliar gas ada di awan Venus.

Tim peneliti menganggap sumber permukaan seperti gunung berapi, kilat, pengiriman melalui mikrometeorit atau proses kimia yang terjadi di awan sebagai penyebab potensial. Tetapi para ilmuwan tidak dapat menentukan bagaimana fosfin diproduksi. Para peneliti memperkirakan dengan kemungkinan yang agak ekstrim, kata Seager.

“(Satu) adalah bahwa beberapa kimia yang tidak diketahui terjadi di atmosfer Venus, permukaan, atau di bawah permukaan,” katanya dalam sebuah pernyataan email. “Kami menemukan penjelasan ini sulit untuk diterima karena suhu dan kisaran tekanan Venus dan fakta bahwa Venus memiliki hidrogen hampir nol berarti fosfin bukanlah bentuk alami dari unsur fosfor. Sebaliknya fosfor harus hadir sebagai fosfat,” tambahnya.

Pengamatan di masa depan dapat mengungkapkan sumbernya, serta pemodelan untuk menunjukkan mengapa gas tersebut ada di atmosfer. Dan misi potensial masa depan yang dapat mengambil sampel awan dan permukaan juga dapat menjelaskan sumbernya.

Namun, ini bisa menjadi indikasi proses kimia atau geologi yang terjadi di Venus yang belum ditemukan atau diperkirakan mungkin terjadi dalam kondisi di Venus.  Sebelumnya, sebuah studi tahun 2019, di mana Seager adalah penulisnya, menunjukkan bahwa fosfin dapat bertindak sebagai tanda-tanda biologis bagi kehidupan jika terdeteksi dalam “jumlah yang luar biasa” di exoplanet berbatu. Jumlah besar ini bisa jadi pada tingkat terakumulasi yang bisa dideteksi oleh teleskop masa depan, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA.

“Fosfin di Bumi tidak eksis di luar produksi kehidupan karena, seperti di Venus, lingkungan Bumi sangat tidak mendukung produksi fosfin,” kata Seager. “Karena Venus sangat dekat dan terang, penelitian kami menemukan jumlah yang jauh lebih kecil daripada yang diperkirakan dibutuhkan di sebuah planet ekstrasurya.”

Namun, mempelajari atmosfer planet berbatu di tata surya kita memberikan dasar uji coba untuk mencoba memahami atmosfer exoplanet, atau planet di luar tata surya kita, dan apakah mereka dapat mendukung kehidupan.  Tim peneliti akan melanjutkan pencarian asal usul gas fosfin yang terdeteksi di Venus, serta mencari gas tak terduga lainnya di atmosfernya.

Penemuan fosfin di Venus mengangkatnya ke area yang menarik untuk dieksplorasi di tata surya kita bersama dengan jajaran Mars dan bulan “dunia air” seperti Enceladus dan Europa, kata Seager.  “Dampak yang kami harapkan dalam komunitas sains planet adalah merangsang lebih banyak penelitian tentang Venus itu sendiri, penelitian tentang kemungkinan kehidupan di atmosfer Venus, dan bahkan misi luar angkasa yang difokuskan untuk menemukan tanda-tanda kehidupan atau bahkan kehidupan itu sendiri di atmosfer Venus, ” tambahnya.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !