Al-Biruni, ‘Jenius Dunia’ dari Masa Emas Islam

Al Biruni mengangkat matematika ke tingkat di mana ia merangkul dan melengkapi hukum alam

Al-Biruni, ‘Jenius Dunia’ dari Masa Emas Islam
Abu Rayhan al-Biruni

Terkait

Hidayatullah.com | Menghitung jari-jari bumi lebih dari seribu tahun lalu membutuhkan banyak imajinasi. Adalah Abu Reihan Al-Biruni, jenius matematika Islam abad ke 10, yang menggabungkan trigonometri dan aljabar untuk mencapai prestasi yang sangat numeric ini.

Warisan ilmiah Al Biruni mengilhami para ilmuwan dan matematikawan selama beberapa abad, dan namanya terus dihormati bahkan sampai sekarang.

Pada tahun 1975, akademisi Tajik terkenal, Bobojon Gafurov, menggambarkan Biruni dalam artikel Unesco Courier-nya sebagai seorang jenius universal yang “jauh di depan zamannya sehingga penemuan-penemuannya yang paling cemerlang tampaknya tidak dapat dipahami oleh sebagian besar cendekiawan pada zamannya”. George Sarton, pendiri disiplin Ilmu Sejarah, menyebut abad ke-11 sebagai Zaman Al Biruni.

Ilmuwan seperti Biruni dilahirkan di masa ketika pengetahuan ilmiah dan matematika dunia telah diterjemahkan ke bahasa Arab. Pada saat ia dewasa, ia juga diperkenalkan dengan konsep yang dikembangkan oleh para sarjana dari berbagai peradaban dan berbagai abad.

Dari literatur ilmiah orang Babilonia hingga orang Romawi, hingga teks India kuno tentang astrologi, dilahap Al Biruni semuanya. Seperti cendekiawan Muslim lainnya dari Zaman Keemasan Islam, ia juga haus akan pengetahuan.

Menurut Profesor Turki, Fuat Sezgin, debat yang sehat secara intelektual terjadi antara Al Biruni yang berumur 27 tahun dengan Ibnu Sina yang ketika itu berumur 18 tahun. Kedua pemikir hebat tersebut diketahui mendiskusikan ‘Perambatan cahaya dan pengukurannya’ secara mendalam. Sezgin, yang meninggal pada tahun 2018, menyimpulkan bahwa kualitas debat itu jarang terjadi dan bahkan mungkin tidak ada sampai hari ini, katanya dikutp TrtWorld.

Menggali isi dari beberapa perdebatan bersejarah itu, Sezgin mengatakan kedua polimatik saling bertukar catatan tentang panas dan sinar. Kedua ilmuwan telah sampai pada kesimpulan yang sama – bahwa panas dihasilkan oleh gerakan dan dingin oleh diam, dan karena alasan ini, bumi panas di Ekuator dan dingin di Kutub. Aspek lain yang mereka perdebatkan adalah penyebaran sinar panas matahari. Biruni melihat cahaya dan panas berbentuk abstrak, dan berpendapat bahwa panas ada di dalam sinar.

Ibnu Sina melangkah lebih jauh lagi, dan mengatakan bahwa panas tidak merambat dengan sendirinya, tetapi bahwa sinar matahari membawa mereka bersama – seperti seorang lelaki yang duduk diam di perahu yang bergerak.

Menurut sejarawan Jerman, Max Meyerhoff, Biruni mungkin adalah tokoh yang paling menonjol dalam barisan para cendekiawan Muslim yang dihormati secara universal. Kontribusinya dalam berbagai bidang yang beragam membuatnya mendapatkan gelar “al-Ustadh,” gelar Master atau Profesor par excellence.

Kembali ke jari-jari bumi – bagaimana dia mengukurnya? Itu tentu saja pencapaiannya yang paling luar biasa.

Dia pertama-tama mengukur ketinggian sebuah bukit di dekat Benteng Nandana di provinsi yang sekarang bernama Punjab, Pakistan. Dia kemudian memanjat bukit untuk mengukur cakrawala. Menggunakan persamaan trigonometri dan aljabar, ia mendapat nilai yang setara dengan 3928,77 mil Inggris, yang sekitar 99 persen dekat dengan jari-jari bumi saat ini.

Berdasarkan perhitungannya, Biruni juga mulai berpikir tentang kemungkinan bumi berputar mengelilingi matahari, sebuah gagasan yang para polimatik pada waktu itu akan diabaikan. Tetapi Biruni sangat yakin dengan logika dan nalurinya, sehingga ia banyak menulis tentang matahari, gerakannya, dan gerhana.

Selain itu, ia menemukan instrumen astronomi, dan menjelaskan bagaimana bumi berputar pada poros, membuat perhitungan akurat tentang garis lintang dan bujur. Dia mencatat teori dan pengamatannya dalam bukunya, “Al-Athar Al-Baqiya.” Dia juga menulis sebuah risalah tentang bagaimana ketepatan waktu terjadi pada 1000 C.E, periode yang juga dikenal sebagai Era Kristen.

Dia juga menemukan beberapa cara untuk menemukan utara dan selatan, dan menemukan teknik matematika untuk menentukan dengan tepat awal musim. Biruni mengamati gerhana matahari 8 April 1019, dan gerhana bulan 17 September 1019.

Gerhana matahari dia lihat di Lamghan, sebuah lembah yang dikelilingi oleh pegunungan antara kota-kota Qandahar dan Kabul. Dia menulis; “Saat matahari terbit kami melihat bahwa sekitar sepertiga matahari hilang cahayanya dan gerhana menyusut”.

Dia mengamati gerhana bulan di Ghazna dan memberikan detail yang tepat tentang ketinggian yang tepat dari berbagai bintang terkenal pada saat itu di kontak pertama. Dia juga menggambarkan Bima Sakti sebagai kumpulan fragmen bintang samar-samar yang tak terhitung jumlahnya.

Dalam buku itu, “Al-Tafhim-li-Awail Sina’at al-Tanjim,” ia merangkum karyanya tentang Matematika dan Astronomi. Buku itu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Ramsay Wright pada tahun 1934. Kontribusi Biruni untuk fisika mencakup pekerjaan pada mata air dan penentuan yang akurat dari berat spesifik delapan belas elemen dan senyawa termasuk berbagai logam dan batu mulia.

Bukunya “Kitab-al-Jamahir” membahas sifat-sifat berbagai batu berharga. Dia adalah pelopor dalam studi sudut dan trigonometri. Dia bekerja pada bayangan dan akord lingkaran, dan juga mengembangkan metode untuk memotong sudut. Dia menguraikan prinsip posisi dan juga membahas angka-angka India.

Di bidang geologi dan geografi, Biruni berkontribusi terhadap erupsi dan metalurgi. Dia menjelaskan cara kerja mata air alami dan sumur artesis berdasarkan prinsip hidrostatik dari bejana berhubungan. Mengingat karya ilmiahnya, ia disebut sebagai pendiri geodesi.

Bukunya Al-Athar Al-Baqiyah fi Qanun al-Khaliyah, membahas sejarah kuno dan geografi, dan itu diterjemahkan oleh Edward Sachau.

Kehidupan Al-Biruni

Dilahirkan di Kath, Khawarizmi di Asia Tengah bagian Barat, ia hidup antara tahun 973 dan 1048. Khawarizmi adalah negara peradaban Khawarizmi dan beberapa kerajaan. Sebagian darinya sekarang milik Uzbekistan, Kazakhstan, dan Turkmenistan.

Biruni meninggalkan kampung halamannya pada usia muda dan dia berkenala di sekitar Persia dan Uzbekistan. Kemudian, setelah Mahmud dari Ghazni menaklukkan Keamiran Bukhara, ia pindah ke Ghazni, sebuah kota di Afghanistan hari ini, yang berfungsi sebagai ibu kota Dinasti Ghaznavid.

Al Biruni paling dikenal memiliki hubungan dekat dengan Mahmood Ghaznavi, seorang raja Muslim terkenal yang memerintah India, dan putranya, Sultan Mas’ud. Terkesan oleh pengetahuan dan ketenarannya, Sultan Mahmud Ghaznawi beberapa kali membawa Al Biruni dalam perjalanannya ke India.

Al Biruni melakukan perjalanan ke banyak tempat di India selama 20 tahun, dan mempelajari filsafat, Matematika, Geografi, dan agama Hindu dari para pakar. Sebagai imbalannya, ia mengajar mereka ilmu dan filsafat Yunani dan Muslim.

Mengingat ajaran Islam sebagai landasan dari pedoman keilmuannya, Biruni meringkas pencariannya akan pengetahuan dengan cara berikut: “Pengalaman saya dalam studi astronomi dan geometri dan eksperimen dalam fisika mengungkapkan kepada saya bahwa pasti ada Sang Perencana dengan Kekuatan Tidak Terbatas. Penemuan saya di Astronomi menunjukkan bahwa ada seluk beluk yang fantastis di alam semesta yang membuktikan bahwa ada sistem kreatif dan kontrol yang cermat yang tidak dapat dijelaskan melalui sebab fisik dan material semata.”

Dia tidak pernah mengeksploitasi karyanya sebagai sarana untuk mencapai ketenaran, otoritas, atau keuntungan materi. Ketika Sultan Mas’ud mengiriminya tiga unta penuh dengan koin perak sebagai penghargaan atas karyanya yang ensiklopedis “Al-Qanun al-Mas’udi,” (The Canon Mas’udi), Al-Biruni dengan sopan mengembalikan hadiah kerajaan dengan mengatakan, “Saya menyajikan pengetahuan demi pengetahuan dan bukan untuk uang.”*

 

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !