Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Saintek

Mengapa Dengar Percakapan Telepon Menyebalkan?

Bagikan:

Hidayatullah.com–Apakah itu di kantor, di kereta api, atau di dalam mobil, mendengar percakapan orang yang sedang menelpon orang lain lebih banyak menyita perhatian dan konsentrasi daripada mendengar dua orang yang tengah bercakap-cakap, menurut ilmuwan Universitas Cornell.

“Kita memiliki kontrol yang lemah untuk mengalihkan perhatian dari percakapan sepihak oleh orang yang sedang menelpon (atau halfalogue) ketimbang saat mendengar dialog,” kata Lauren Emberson, rekan penulis studi. Studi ini akan diterbitkan dalam jurnal Psychological Science.

“Setengah percakapan benar-benar mengganggu dan Anda tidak dapat mengatur kapan itu berakhir, ini dapat menjelaskan mengapa orang marah-marah,” katanya dalam sebuah wawancara.

Di Amerika tahun lalu tercatat ada 2.3 triliun menit percakapan melalui ponsel. Berdasarkan asosiasi perdagangan nirkabel AS, CTIA, meningkat sembilan kali lipat sejak 2000.

Di seluruh dunia, ada sekitar 4,6 miliar pelanggan ponsel menurut International Telecommunications Union, salah satu badan PBB. Jumlah ini sama dengan dua-pertiga penduduk dunia, hanya menyisakan beberapa tempat ruang publik bebas dari percakapan ponsel.

Cina urutan teratas pengguna ponsel terbesar di dunia dengan 634 juta, diikuti oleh India dengan 545 juta, dan Amerika Serikat dengan 270, berdasarkan angka-angka dari US Central Intelligence Agency (CIA).

Emberson mengatakan, orang mencoba memahami potongan percakapan dan memprediksi apa yang akan dibicarakan selanjutnya.

“Bila Anda mendengar setengah dari percakapan, Anda akan mendapatkan informasi yang kurang dan Anda tidak bisa memprediksi,” katanya. “Hal ini membutuhkan perhatian lebih.”

Penemuan oleh Emberson dan rekan penulisnya Michael Goldstein didasarkan pada penelitian yang melibatkan 41 mahasiswa yang melakukan latihan konsentrasi melacak pergerakan titik, mendengar satu atau dua belah pihak selama percakapan menggunakan ponsel.

Para mahasiswa membuat banyak kesalahan ketika mendengar satu sisi pembicara dalam percakapan daripada saat mendengar seluruh dialog.

Studi itu menunjukkan bahwa mendengar percakapan ponsel mempengaruhi perhatian kita dalam menjalankan tugas sehari-hari, termasuk mengemudi, kata Emberson.

“Hasil ini menunjukkan bahwa perhatian seorang pengemudi bisa terganggu oleh percakapan telepon seluler penumpang,” menurut penelitian.

Hal itu merekomendasikan, penelitian serupa harus dilakukan dengan simulator pengemudi.. [ant/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Siswa SMP Penemu Anti Virus ARTAV Dapat Beasiswa Kuliah di ITB

Siswa SMP Penemu Anti Virus ARTAV Dapat Beasiswa Kuliah di ITB

Internet dan TV Picu Meningkatnya Perceraian

Internet dan TV Picu Meningkatnya Perceraian

Ilmuwan Muslim Asal Turki Raih Hadiah Nobel Bidang Kimia 2015

Ilmuwan Muslim Asal Turki Raih Hadiah Nobel Bidang Kimia 2015

Satu dari 5 Gay di Kota-Kota Amerika Mengidap HIV

Satu dari 5 Gay di Kota-Kota Amerika Mengidap HIV

MiniFlame Memata-Matai Transaksi Keuangan di Timur Tengah

MiniFlame Memata-Matai Transaksi Keuangan di Timur Tengah

Baca Juga

Berita Lainnya