Jum'at, 2 April 2021 / 19 Sya'ban 1442 H

Iptekes

Studi di Inggris: Puasa Ramadhan Kurangi Risiko Kematian akibat Covid-19

Dok .Cici M
Di Birmingham sahur jam 03.00, dan baru berbuka pukul 21.30.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebuah laporan studi di Inggris menyebutkan bahwa praktik puasa selama Ramadhan tahun lalu tidak menyebabkan tingkat kematian COVID-19 yang lebih tinggi di kalangan Muslim, dilansir oleh Al Jazeera.

Studi yang diterbitkan pada hari Kamis (01/04/2021) di Journal of Global Health, mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa Muslim Inggris yang menjalani ibadah di bulan suci lebih mungkin meninggal karena infeksi virus corona.

Selama Ramadhan, yang berlangsung sekitar empat minggu, umat Islam di seluruh dunia pantang makan dan tidak minum apapun dari fajar hingga matahari terbenam. Ada lebih dari tiga juta Muslim di Inggris, sekitar lima persen dari populasi, dan sebagian besar berasal dari Asia Selatan.

Banyak komunitas Muslim terkena dampak pandemi secara tidak proporsional, bersama dengan kelompok minoritas lainnya.

“Temuan kami menunjukkan bahwa praktik yang terkait dengan Ramadhan tidak memiliki efek merugikan pada kematian akibat COVID-19,” ungkap laporan itu.

“Ada banyak komentar yang menunjukkan bahwa perilaku dan praktik budaya komunitas minoritas menjelaskan peningkatan keterpaparan mereka terhadap pandemi,” tambahnya, mengacu pada saran dari beberapa komentator Inggris tahun lalu bahwa mungkin ada “lonjakan” infeksi selama Ramadan.

“Klaim ini tidak berdasarkan bukti. Sebaliknya, itu adalah gangguan yang tidak membantu dari ketidaksetaraan dalam faktor penentu sosial kesehatan, terutama ketidaksetaraan dalam kondisi hidup dan kerja, yang telah menjadi pendorong utama ketidaksetaraan kesehatan untuk semua kelompok yang kurang beruntung secara sosial sebelum dan juga selama pandemi COVID-19.”

Puasa Tidak Memiliki ‘Efek Merugikan’

Laporan itu didasarkan pada analisis komparatif tingkat kematian COVID-19 selama bulan puasa Ramadhan tahun lalu, yang dimulai pada 23 April, tak lama setelah gelombang pertama pandemi memuncak di Inggris.

Perayaan dan sholat berjamaah di masjid dibatalkan selama bulan itu, sejalan dengan lockdown nasional.

Para peneliti menganalisis tingkat kematian di lebih dari selusin wilayah otoritas lokal di Inggris di mana populasi Muslim setidaknya 20 persen.

Mereka menemukan bahwa kematian terus menurun di daerah-daerah tersebut selama periode Ramadhan. Lebih lanjut, tren ini berlanjut setelah Ramadan, kata laporan itu, “menunjukkan bahwa tidak ada efek merugikan yang tertinggal dari puasa di wilayah Muslim”.

Salman Waqar, yang ikut menulis penelitian tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa temuan tersebut menunjukkan bahwa puasa Ramadhan tidak memiliki “efek merugikan” pada hasil COVID-19.

Dia mengindikasikan bahwa data tersebut juga bertentangan dengan komentar dari beberapa politisi dan komentator lain bahwa “komunitas tertentu, khususnya, Muslim” bertanggung jawab atas peningkatan kasus tahun lalu.

Sementara itu, Dewan Muslim Inggris (MCB), badan payung Muslim terbesar di Inggris, mengatakan laporan itu membantah asumsi negatif – sebagian besar diabadikan oleh sayap kanan – bahwa Muslim akan melanggar aturan penguncian di bulan Ramadhan dan menyebabkan lonjakan infeksi.

Persepsi semacam itu “tertanam dalam prasangka”, dirancang untuk mengkambinghitamkan komunitas Muslim, dan mengalihkan perhatian dari “ketidaksetaraan kesehatan struktural yang lebih luas” yang mereka dan kelompok-kelompok marjinal lainnya hadapi, kata Omar Begg, juru bicara MCB, kepada Al Jazeera.

Laporan pada hari Kamis datang kurang dari dua minggu sebelum Ramadan tahun ini dijadwalkan dimulai pada 13 April.

“Kami berharap Ramadhan ini akan bebas dari… asumsi, dan bahwa tindakan pragmatis diambil pada tingkat kebijakan untuk mengatasi penyebab ketidaksetaraan yang disoroti oleh pandemi,” ujar Begg.

Banyak dari 1,8 miliar Muslim di dunia berpuasa selama Ramadan. Beberapa, seperti mereka yang tidak mampu karena alasan kesehatan, atau anak-anak, dikecualikan.

Waqar meminta Muslim Inggris untuk “mengambil setiap tindakan pencegahan” selama bulan suci tahun ini, meskipun ada pengurangan penguncian di Inggris dan penurunan tingkat infeksi, didukung oleh kampanye vaksinasi massal yang cepat.

“Ini sangat [penting] mengingat dampak yang tidak proporsional yang dialami komunitas Muslim dalam hal kasus COVID dan kematian, tetapi juga dalam penggunaan vaksin,” kata Waqar, merujuk pada rasa ragu akan vaksin di antara beberapa Muslim dan minoritas lainnya di Inggris.

Al Jazeera menghubungi Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial (DHSC) Inggris untuk mengomentari laporan tersebut.

Sebagai tanggapan, juru bicara pemerintah tidak menanggapi temuan laporan tersebut secara langsung tetapi malah mengatakan ada “bukti jelas bahwa COVID-19 telah berdampak secara tidak proporsional pada kelompok tertentu”.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk melindungi dan meminimalkan risiko bagi individu dan komunitas yang paling rentan,” kata juru bicara itu.

“Sebagai bagian dari ini, kami bekerja tanpa lelah dengan keyakinan dan pemimpin komunitas untuk memberi mereka nasihat dan informasi tentang manfaat vaksinasi dan bagaimana komunitas mereka bisa mendapatkan suntikan,” tambah mereka.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lembur Malam Beresiko Kanker?

Lembur Malam Beresiko Kanker?

Internet dan TV Picu Meningkatnya Perceraian

Internet dan TV Picu Meningkatnya Perceraian

Facebook  Hapus Tombol “Like” tapi Tampilkan Followers

Facebook Hapus Tombol “Like” tapi Tampilkan Followers

800 Orang Cuci Darah Semingggu, Hidup Sehat Cegah Gagal Ginjal

800 Orang Cuci Darah Semingggu, Hidup Sehat Cegah Gagal Ginjal

Kekurangan Vitamin Bisa Picu Kenaikan Berat Badan

Kekurangan Vitamin Bisa Picu Kenaikan Berat Badan

Baca Juga

Berita Lainnya