Virus Corona dan Larangan Perdagangan Satwa Liar

Pakar kesehatan dunia memperkirakan bahwa lebih dari 70% penyakit menular menyebar dari hewan, terutama di antara spesies liar

Virus Corona dan Larangan Perdagangan Satwa Liar

Terkait

Hidayatullah.com | Merebaknya virus corona di berbagai negara menjadikan perhatian semua pihak. Ini adalah rekomendasi dari World Wide Fund for Nature (WWF) melalui pernyataan yang diterbitkan oleh British Broadcasting Agency (BBC).

Pengharaman sementara pemerintah China telah diambil menyusul pecahnya virus corona di seluruh dunia yang telah menewaskan lebih dari 400 jiwa.

Korban tewas di luar Tiongkok

Pada hari Selasa, berita diterima korban corona kedua dari China dengan kematian dilaporkan di Hong Kong.
Seorang pria Hong Kong berusia 39 tahun yang kembali dari Wuhan pada 23 Januari meninggal karena serangan jantung Selasa pagi. Filipina sebelumnya mencatat kematian pertamanya di luar China pada hari Ahad.

Sampai hari ini, jumlah korban meninggal akibat virus corona naik menjadi 490.

Seorang China berusia 44 tahun dari Wuhan meninggal ketika pacarnya masih menerima perawatan setelah keduanya jatuh sakit.

Penyebaran kemungkinan akan berubah menjadi fase ‘pandemi’ jika kasus-kasus infeksi global dan kematian di luar China meningkat secara dramatis.

Menurut laporan BBC, para ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengakui bahwa ada kemungkinan besar bahwa virus corona terbaru disebabkan oleh penyebaran kuman dari kelelawar.

Namun, tidak diketahui apakah patogen atau bakteri dan kuman dari kelelawar berhasil ‘melompat’ ke spesies tak dikenal lainnya, dan karenanya, ke manusia.

Jika ini adalah transmisi virus corona terbaru, maka upaya perlu dilakukan untuk mengidentifikasi secara tepat apa spesies peralihan berbahaya ini.

Keberadaan pasar untuk menjual satwa liar baik hidup atau disembelih telah menjadi sumber potensial untuk menyebarkan kuman dan patogen baru kepada manusia.

Baca: Pakar: Kelelawar Sumber Banyak Virus, Bisa Termasuk Coronavirus

Larangan sementara tidak cukup

China telah mengambil langkah-langkah untuk sementara waktu melarang perdagangan satwa liar untuk tujuan makanan atau konservasi setelah timbulnya coronavirus.

Meskipun ini merupakan langkah yang baik tetapi dianggap tidak memadai.

Tentu saja, larangan itu tidak hanya diperlukan untuk mencegah bahaya bagi manusia tetapi harus dilakukan dengan tujuan untuk menghentikan perdagangan satwa liar sama sekali.

Permintaan berbagai organ dari hewan eksotik liar untuk keperluan nutrisi dan pengobatan adalah salah satu penyebab kepunahan berbagai spesies hutan.

Baca: Makan Kelelawar dan Ular, Halalkah?

Sumber utama transmisi

Pakar kesehatan dunia memperkirakan bahwa lebih dari 70% penyakit menular menyebar dari hewan, terutama di antara spesies liar.

Virus SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) dan MERS (Middle East Respiratory Syndrome) juga disebabkan oleh kelelawar tetapi ditularkan melalui musang dan unta sebelum ditransmisikan ke manusia.

Menurut WHO, ketika manusia terpapar hewan-hewan ini melalui peristiwa apa pun, terutama jika mereka disentuh karena makanan, kuman dan patogen mudah terjadi.

Paparan berbagai hewan eksotik telah menyebabkan munculnya berbagai virus, bakteri dan parasit yang belum pernah ditemukan atau diketahui.

Sebuah studi WWF menunjukkan bahwa perdagangan satwa liar ilegal bernilai 420 miliar dolar AS setahun. Ini adalah perdagangan ilegal terbesar keempat dalam hal menghasilkan pendapatan, penyelundupan narkoba dan penipuan mata uang.

Baca: Pakar Israel: Virus Corona yang Melanda Wuhan Akibat Senjata Biologi China yang Bocor

Apakah Beijing akan mengubah arah?

Saat ini, pemerintah China tidak bermaksud untuk secara permanen melarang perdagangan satwa liar.

BBC melaporkan bahwa tiga agen yang berurusan dengan perdagangan hewan mengatur pelestarian, transportasi dan penjualan semua jenis satwa liar hanya selama wabah darurat di seluruh Tiongkok.

Larangan sementara yang sama diambil oleh Beijing selama munculnya SARS pada tahun 2002.

Pengamat berpikir bahwa sementara penyebaran virus corona tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, selama mereka memiliki kesempatan dan akan terus menekan Beijing untuk memberlakukan larangan secara permanen.* diambil dari Astro Wani

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !