Selasa, 28 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Rahasia Dibalik Sunnah

Rahasia di Balik Manfaat Menangis menurut Ilmuwan dan Al-Quran

Rahasia dan manfaat Menangis menurut ilmuwan dan Al-Quran
Bagikan:

Hidayatullah.com | MENANGIS adalah salah satu sifat dasar manusia. Para peneliti mencatat bahwa, rata-rata, wanita Amerika menangis 3,5 kali setiap bulan, sementara pria Amerika menangis sekitar 1,9 kali setiap bulan.

Angka-angka ini mungkin mengejutkan sebagian dari kita, terutama karena masyarakat kita sering melihat tangisan — terutama oleh pria — sebagai tanda kelemahan dan kurangnya stamina emosional.

Sebagai fenomena yang unik bagi manusia, menangis adalah respons alami terhadap berbagai emosi, dari kesedihan dan kesedihan yang mendalam hingga kebahagiaan dan kegembiraan yang ekstrem. Tetapi apakah manfaat sebenarya menangis? Mari kita temukan.

Manfaat medis dari menangis telah dikenal sejak zaman Klasik. Pemikir dan dokter Yunani kuno dan Roma mengemukakan bahwa air mata bekerja seperti pencahar, menguras dan memurnikan kita. Pemikiran psikologis hari ini sebagian besar setuju pentingnya menangis sebagai mekanisme yang memungkinkan kita untuk melepaskan stres dan rasa sakit emosional.

Menangis adalah katup pengaman yang penting, terutama karena menyimpan perasaan sulit di dalam – apa yang disebut psikolog sebagai koping represif – bisa berdampak buruk bagi kesehatan kita. Studi telah menghubungkan mengatasi represif dengan sistem kekebalan tubuh yang kurang tangguh, penyakit kardiovaskular, dan hipertensi, serta dengan kondisi kesehatan mental, termasuk stres, kecemasan, dan depresi.

Menangis juga terbukti meningkatkan perilaku keterikatan, mendorong kedekatan, empati, dan dukungan dari teman dan keluarga. “Dalam survei sekitar dua pertiga orang umumnya melaporkan merasa lebih baik setelah menangis,” kata Jonathan Rottenberg, PhD, seorang profesor psikologi di University of South Florida.

Para ilmuwan membagi produk cair tangisan menjadi tiga kategori berbeda: air mata refleks, air mata terus menerus, dan air mata emosional. Dua kategori pertama melakukan fungsi penting untuk menghilangkan kotoran seperti asap dan debu dari mata kita, dan menjadi pelumas bagi mata kita untuk membantu melindunginya dari infeksi. Kandungannya adalah 98% air.

Kategori ketiga, adalah air mata emosional (yang mengeluarkan hormon stres dan racun lain dari sistem kita), yang berpotensi menawarkan manfaat kesehatan paling banyak. Para peneliti telah menetapkan bahwa menangis melepaskan oksitosin dan opioid endogen, juga dikenal sebagai endorfin.

Bahan kimia yang membuat Anda merasa baik ini membantu meringankan rasa sakit fisik dan emosional.

“Menangis bisa menjadi sangat katarsis karena ketika Anda menangis, Anda mengambil napas dalam-dalam,” kata Lisa Feldman Barrett, profesor psikologi di Northeastern University dan penulis How Emotions Are Made. Dia menambahkan bahwa tegukan besar di antara isak tangis kemungkinan besar meningkatkan aktivitas dalam sistem saraf parasimpatis, yang membantu menenangkan kita, katanya.

Karena Lisa menganjurkan air mata mengalir jika diperlukan. “Menangis untuk waktu yang lebih lama terkait dengan pelepasan beberapa zat kimia saraf yang dapat membuat Anda merasa lebih baik, seperti opioid endogen,” katanya.

Manfaat untuk kesehatan

Ada teori bahwa menangis berkembang sebagai cara untuk mengomunikasikan kebutuhan akan bantuan atau dukungan, kata Lauren Bylsma, asisten profesor psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh. Dr Bylsma mempelajari tangisan di laboratorium, yang ternyata rumit. Sebagian, ini karena sulit untuk menangis saat diberi isyarat. Juga, menangis dengan teknisi lab sama sekali tidak sama dengan menangis di bahu teman.

“Penelitian yang telah dilakukan sejauh ini terutama telah menemukan bahwa apakah seseorang mengalami manfaat” dari menangis “tergantung pada konteksnya,” jelas Dr. Bylsma.

Pada tahun 2008 Dr. Bylsma adalah salah satu penulis makalah di The Journal of Social and Clinical Psychology yang mengamati sekitar 5.000 tangisan baru-baru ini. Mayoritas responden mengatakan mereka merasa lebih baik setelah menangis. Namun, mereka yang merasa malu (mungkin karena mereka menangis di lingkungan yang tidak mendukung, seperti kantor) dilaporkan merasa lebih buruk setelah kejadian tersebut. Mereka yang menerima dukungan emosional saat mereka menangis merasa lebih baik setelahnya.

Sementara ahli biokimia William Frey pernah melakukan beberapa penelitian menangis yang inovatif pada akhir 1970-an dan awal 1980-an yang menunjukkan bahwa air mata membantu membersihkan tubuh dari racun yang tidak diinginkan. Dr. Frey menemukan bahwa air mata emosional melepaskan hormon-hormon ini dan racun lain yang menumpuk selama stres.

Studi tambahan menunjukkan bahwa menangis merangsang produksi endorfin, pembunuh rasa sakit alami tubuh kita dan hormon “merasa nyaman”. Menariknya, manusia adalah satu-satunya makhluk yang diketahui meneteskan air mata emosional, meskipun ada kemungkinan gajah dan gorila juga melakukannya.

Memperkuat Ikatan Batin

Psikiater dan penulis The Empath’s Survival Guide: Life Strategies for Sensitive People Dr Judith Orloff,  mengatakan, air mata adalah katup pelepas tubuh Anda untuk stres , kesedihan, kesedihan , kecemasan , dan frustrasi. Karenanya tidak heran banyak orang mengaku lega setelah menangis. Atau ketika seseorang meluapkan kegembiraan mereka dengan air mata  saat anaknya lahir atau air mata kelegaan saat kesulitan telah berlalu.

“Dengan orang-orang yang suportif, ini dapat menciptakan perasaan ikatan dan koneksi yang meningkat,” kata Dr. Judith Orloff. “Kamu cukup mempercayai orang itu untuk menangis di sekitar mereka.”

Menangis,  merupakan sinyal bahwa kita merasa dekat dengan seseorang, dan ini dapat meningkatkan respons empati dan hubungan emosional. Dr. Vingerhoets mengatakan bahwa karena kita tidak suka menunjukkan kelemahan kita kepada orang asing, kita mencoba untuk tidak menangis di depan mereka, dan sebaliknya menyimpan air mata kita untuk orang-orang terdekat kita saja.

Tapi, menangis di tempat yang salah pada waktu yang salah, atau di sekitar orang-orang yang bereaksi negatif terhadap tangisan Anda pasti bisa membuat Anda merasa lebih buruk. “Menangis di rumah atau dengan teman yang mendukung itu sehat, tetapi menangis di tempat kerja mungkin dianggap tidak pantas,” kata Judith.

Selain itu, meskipun menangis dapat membuat kita merasa lebih baik dalam jangka panjang, penelitian menunjukkan bahwa efek langsung dari menangis sebenarnya dapat memperburuk suasana hati kita.

Menangis yang Dibalas Surga

Kapan air mata menjadi masalah? Ada kalanya menangis menjadi besar, bahkan berujung pada Neraka. Sebaliknya,  ada air mata yang justru membuat pemiliknya berbuah Surga.

Sesungguhnya Islam adalah agama yang indah dan sangat lengkap. Islam telah membahas bab menangis ini baik di dalam Al-Quran maun hadits-hadits. Islam membolehkan seseorang menangis atau mengekspresikan rasa sedih. Hanya saja, cara Islam menangis dan bersedih berbeda dengan orang dari agama lain.

Rasulullah Muhammad ﷺ juga pernah bersedih dan menangis, namun cukup dengan linangan air mata saja, tanpa suara, apalagi teriakan-teriakan.Suatu hari Nabi ﷺ bersedih ketika anaknya, Ibrahim, meninggal dunia.

العين تدمع والقلب يحزن ولا نقول إلا ما يرضي الرب وإنا لفراقك يا إبراهيم لمحزونون

“Air mata berlinang dan hati bersedih, namun kami tidak mengatakan sesuatu kecuali yang diridhai Allah. Dengan kepergianmu ini wahai Ibrahim, kami sangat bersedih.” (HR. Bukhari, Muslim, Abu Daud & Ahmad).

دَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ سَمِعْتُ مُحَمَّدَ بْنَ الْمُنْكَدِرِ قَالَ سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ لَمَّا قُتِلَ أَبِي جَعَلْتُ أَكْشِفُ الثَّوْبَ عَنْ وَجْهِهِ أَبْكِي وَيَنْهَوْنِي عَنْهُ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَنْهَانِي فَجَعَلَتْ عَمَّتِي فَاطِمَةُ تَبْكِي فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبْكِينَ أَوْ لَا تَبْكِينَ مَا زَالَتْ الْمَلَائِكَةُ تُظِلُّهُ بِأَجْنِحَتِهَا حَتَّى رَفَعْتُمُوهُ تَابَعَهُ ابْنُ جُرَيْجٍ أَخْبَرَنِي مُحَمَّدُ بْنُ الْمُنْكَدِرِ سَمِعَ جَابِرًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

 “Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Basysyar] telah menceritakan kepada kami [Ghundar] telah menceritakan kepada kami [Syu’bah] berkata; Aku mendengar [Muhammad bin Al Munkadir] berkata; Aku mendengar [Jabir bin ‘Abdullah radliallahu ‘anha] berkata: Ketika bapakku meninggal dunia aku menyingkap kain penutup wajahnya, maka aku menangis namun orang-orang melarangku menangis sedangkan Nabi ﷺ tidak melarangku. Hal ini membuat bibiku Fathimah ikut menangis. Maka Nabi ﷺ bersabda: “Dia menangis atau tidak menangis, malaikat senantiaa akan tetap menaunginya sampai kalian mengangkatnya”.  Hadis ini diperkuat pula oleh [Ibnu Juraij] telah mengabarkan kepada saya [Muhammad bin Al Munkadir] bahwa dia mendengar [Jabir radliallahu ‘anha].” (HR: Bukhari).

Di banyak hadits Nabiullah ﷺ menjelaskan mana menangis yang dilarang dan mana menangis yang diperbolehkan, bahkan menangis yang dicintai Allah Subhanahu Wata’ala. Dalam sebuah hadits disebutkan;

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ الْإِمَامُ الْعَادِلُ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ رَبِّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

“Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Basysyar Bundar] berkata, telah menceritakan kepada kami [Yahya] dari [‘Ubaidullah] berkata, telah menceritakan kepadaku [Khubaib bin ‘Abdurrahman] dari [Hafsh bin ‘Ashim] dari [Abu Hurairah] dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya; pemimpin yang adil, seorang pemuda yang menyibukkan dirinya dengan ‘ibadah kepada Rabbnya, seorang laki-laki yang hatinya terpaut dengan masjid, dua orang laki-laki yang saling mencintai karena Allah; mereka tidak bertemu kecuali karena Allah dan berpisah karena Allah, seorang laki-laki yang diajak berbuat maksiat oleh seorang wanita kaya lagi cantik lalu dia berkata, ‘Aku takut kepada Allah’, dan seorang yang bersedekah dengan menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya, serta seorang laki-laki yang berdzikir kepada Allah dengan mengasingkan diri hingga kedua matanya basah karena menangis.” (HR: Bukhari).

Rasulullah Muhammad ﷺ mengatakan, orang yang menangis karena takut kepada Allah Ta’ala, maka keduanya matanya tidak akan tersentuh api Neraka. Disabdakan oleh Nabi ﷺ dari sahabat Ibnu Abbas,

عَيْنَانِ لاَ تَمَسُّهُمَا النَّارُ عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ

“Dua mata yang tidak akan tersentuh oleh api Neraka yaitu mata yang menangis karena takut kepada Allah dan mata yang bermalam (begadang) untuk berjaga-jaga (dari serangan musuh) ketika berperang di jalan Allah.” (HR. Tirmidzi).

Al-Quran dan hadits banyak mengungkap rahasia orang-orang yang menangis. Bahkan al-Quran mencatat secara khusus pahala orang menangis karena kekhusyu’an pada Allah SWT.

Allah Ta’ala juga berfirman,

وَإِذَا سَمِعُوا مَا أُنْزِلَ إِلَى الرَّسُولِ تَرَى أَعْيُنَهُمْ تَفِيضُ مِنَ الدَّمْعِ مِمَّا عَرَفُوا مِنَ الْحَقِّ يَقُولُونَ رَبَّنَا آَمَنَّا فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ

“Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada Rasul (Muhammad), kamu lihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (Al Qur’an) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri). seraya berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Qur’an dan kenabian Muhammad ﷺ).” (QS:Al Ma’idah [5] : 83)

Dalam surat lain, Allah juga berfirman:

وَيَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا

 “Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu’.” (QS: Al-Isra’: 109).

Dalam Tafsir Al-Muyassar (Keluaran KementerianAgama Saudi Arabia) dijelaskan, makna surat ini adalah mereka menyungkurkan wajah bersujud kepada Allah sembari menangis dalam keadaan khusyu’, dan pendengaran bacaan Al-Qur`ān serta pemahaman mereka terhadap makna kandungannya semakin membuat mereka tunduk dan takut kepada Allah.

Ibnu Katsir dalam Tafsir Ibnu Katsir menyatakan bahwa mereka yang menyungkur sambil menangis adalah orang-orang yang merendahkan diri di hadapan Allah SWT dengan keimanan yang paripurna. Mereka yang senantiasa beriman dan ada dalam keselamatan akidah yang lurus.

Maka berbahagialah Anda yang menangis karena khusu’ dank arena tanda-tanda kebesaran Allah.*

 

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Sehat Islami dengan Mengamalkan 7 Sunnah

Sehat Islami dengan Mengamalkan 7 Sunnah

Baca Al-Quran, Hilangkan Rasa Nyeri

Baca Al-Quran, Hilangkan Rasa Nyeri

Rahasia Tidur Miring ke Kanan Anjuran Nabi

Rahasia Tidur Miring ke Kanan Anjuran Nabi

Tahukah Anda, Mentimun Obatnya Aisyah Dan Pembentuk Tubuh ideal

Tahukah Anda, Mentimun Obatnya Aisyah Dan Pembentuk Tubuh ideal

Inilah Rahasia Api Berwarna-warni dan Bertingkat-Tingkat

Inilah Rahasia Api Berwarna-warni dan Bertingkat-Tingkat

Baca Juga

Berita Lainnya