Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Kesehatan

Penelitian: Kandungan Daun Selasih Bermanfaat untuk Obat Penurun Darah Tinggi

daun selasih kandungan
Bagikan:

Hidayatullah.com— Penyakit hipertensi atau darah tinggi diperkirakan diderita oleh 3% penduduk Indonesia pada tahun 2015. Beberapa obat hipertensi pun telah diedarkan seperti ACE inhibitor maupun obat vasodilator guna menurunkan tekanan darah, namun obat-obat tersebut tidak mampu memberikan efek neuroprotektif yang dapat mengurangi kerusakan saraf pada sistem saraf pusat.

Mahasiswa Universitas Gajah Mada (UGM) baru-baru ini melakukan penelitian khasiat daun selasih untuk obat anti-hipertensi. Penelitian dilakukan selama 3 bulan untuk mengembangkan dan meneliti anti-hipertensi yang terdapat pada daun tersebut.

“Hipertensi merupakan penyakit yang banyak diderita di Indonesia, penyakit ini apabila tidak segera ditangani maka dapat menyebabkan stroke, gagal ginjal, dan hipertensi ensefalopati. Berdasarkan hal ini kami tergerak untuk meneliti kandungan dan menguji potensi dari daun selasih yang diesktrak dan digunakan sebagai obat anti hipertensi dan agen neuroprotektif,” kata Zahrandika dikutip laman resmi UGM, Ahad (29/8).

Zahrandika menjelaskan, kandungan zat aktif yang terdapat pada daun selasih, yaitu linalool bermanfaat sebagai agen neuroprotektif dan anti hipertensi dengan menghambat pergerakan kalsium pada kanal kalsium, yang dapat menurunkan tekanan darah. Selain linalool, eugenol juga terkandung dalam daun selasih yang menyebabkan pelebaran pembuluh darah aorta sehingga dapat pula menurunkan tekanan darah pada pengidap hipertensi.

“Daun selasih yang kami peroleh, kami olah menjadi ekstrak kental melalui perendaman menggunakan pelarut etanol selama 3 hari. Selanjutnya, hasil rendaman diuapkan untuk mendapatkan ekstrak kentalnya,” jelas Talitha.

Ekstrak daun selasih yang telah diperoleh diuji kandungannya menggunakan instrumen GC-MS dan diujikan pada model hewan tikus.  “Terdapat 5 kelompok tikus, kelompok model tikus hipertensi 3,4, dan 5 diberi perlakuan ekstrak daun selasih dengan dosis yang berbeda-beda. Hasilnya terjadi penurunan tekanan darah yang signifikan dibandingkan kelompok model tikus yang tidak diberikan ekstrak,” tambah Cici.

Penelitian ini diharapkan dapat dikembangkan lebih lanjut dan digunakan sebagai alternatif obat hipertensi ensefalopati.  Para mahasiswa yang terlibat penelitian ini tergabung dalam Tim Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) UGM Riset Eksakta (RE), terdiri dari Zahrandika Putra (Kedokteran 2019), Cici Yulian (Kedokteran 2019), Martinus Yayan (Kedokteran 2020), Talitha Tara (Kimia 2018), dan Afif Akmal (Kimia 2018).

Daun selasih atau dikenal sebagai daun basil selain dikenal sebagai taburan pada makanan juga memiliki aroma khas dan memberikan cita rasa yang unik. Selasih juga memiliki kandungan zat aktif yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi obat anti hipertensi.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemakaian Bra Tidak Terkait Risiko Kanker Payudara

Pemakaian Bra Tidak Terkait Risiko Kanker Payudara

Konsumsi Sayuran dan Telur Tingkatkan Penyerapan Karotenoid

Konsumsi Sayuran dan Telur Tingkatkan Penyerapan Karotenoid

Coronavirus Aktif di Kulit Manusia Selama 9 Jam

Coronavirus Aktif di Kulit Manusia Selama 9 Jam

Polusi Udara Jalan Raya Pengaruhi Janin Ibu Hamil

Polusi Udara Jalan Raya Pengaruhi Janin Ibu Hamil

Usia Harapan Hidup Warga AS Lebih Rendah dari Negara Maju Lain

Usia Harapan Hidup Warga AS Lebih Rendah dari Negara Maju Lain

Baca Juga

Berita Lainnya