Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Kesehatan

Banyak Konsumsi Ikan Baik untuk Penderita Migrain?

Ikan tilapia.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sepanjang hidupnya, Tanya Kamka menderita sakit kepala migrain setiap minggu.  Rasa sakitnya begitu parah sehingga dia muntah dan kadang-kadang dilarikan ke ruang gawat darurat, membuatnya merasa lemah selama beberapa hari.

Tetapi beberapa tahun yang lalu Kamka dan 181 orang lain yang sering mengalami migrain berpartisipasi dalam uji klinis yang didanai oleh National Institutes of Health yang dirancang untuk menguji apakah diet khusus dapat meredakan sakit kepala yang sering terjadi.  Bagi Ibu Kamka, dietnya melibatkan makanan yang banyak mengandung asam lemak omega, yaitu minyak yang ditemukan pada beberapa jenis ikan.

Pada saat yang sama, ia harus membatasi makanan yang kaya akan sumber asam lemak omega-6, seperti banyak minyak nabati.

Baik Omega-3 dan omega-6 dianggap asam lemak esensial-penting untuk kesehatan, dan karena tubuh kita tidak dapat memproduksinya, mereka harus diperoleh dari makanan. Biasanya, manusia mengkonsumsi dua asam lemak dalam jumlah yang hampir sama.

Tapi diet umum seperti di Amerika Serikat (AS) misalnya cenderung mengandung lebih banyak lemak omega-6 daripada omega-3. Beberapa otoritas kesehatan menganggap ini sebagai manfaat: Minyak nabati dan sumber lain yang kaya akan lemak omega-6 telah ditemukan dalam banyak penelitian bermanfaat untuk kesehatan kardiovaskular (jantung).

Namun sejumlah orang lain berpendapat itu mungkin bermasalah karena lemak omega-6 telah terbukti menyebabkan rasa sakit dan peradangan, sementara lemak omega-3 cenderung memiliki efek sebaliknya dalam penelitian, membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan.  Penulis studi baru ingin tahu: Bisakah diet yang menambahkan lemak omega-3 sekaligus mengurangi lemak omega-6 mengurangi rasa sakit bagi mereka yang sering mengalami migrain?

Bagi Kamka, manfaat dari perubahan pola makannya sangat signifikan: Setelah beberapa bulan meningkatkan asupan ikan dan menghindari banyak minyak nabati biasa, ia menemukan bahwa sakit kepala rata-ratanya telah hilang. Peserta lain dalam penelitian yang mengadopsi diet baru ini juga melaporkan lebih sedikit sakit kepala.

Meskipun uji coba berakhir setelah 16 minggu, Kamka tetap menjalani diet. Dia sekarang tidak lagi makan makanan yang dimasak dengan minyak nabati yang kaya akan lemak omega-6 seperti ayam goreng, kentang goreng, dan keripik kentang.

Dia sekarang memastikan makanan seperti cod, tuna, sarden, salad bayam, hummus dan alpukat. Bahkan, ia memasak menggunakan minyak zaitun sebagai pengganti minyak jagung, kedelai, dan kanola.

“Saya tidak pernah mengalami migrain, bahkan migrain ringan, selama lebih dari dua tahun,” katanya. “Dulu saya mengalaminya seminggu sekali sekarang tidak ada sama sekali, itu luar biasa bagi saya.”

Serangan Migrain

Studi baru ini membuktikan bahwa diet yang tepat dapat memberikan bantuan kepada mereka yang sering mengalami serangan migrain, membantu mereka mengurangi frekuensi dan tingkat sakit kepala mereka. Studi serupa sedang dilakukan untuk mengevaluasi apakah perubahan pola makan dapat membantu meringankan penyakit kronis lainnya, seperti sakit punggung.

Dr Christopher E. Ramsden, penulis utama studi tersebut, mengatakan temuan menunjukkan bahwa perubahan pola makan bisa menjadi pelengkap yang berguna untuk perawatan yang ada untuk nyeri kronis. “Banyak orang dengan nyeri kronis terus menderita bahkan setelah minum obat,” kata Dr. Ramsden, peneliti klinis di National Institute for Intramural Aging Research Program. “Saya pikir ini adalah sesuatu yang dapat dipasangkan dengan perawatan lain untuk meningkatkan kualitas hidup mereka dan mengurangi rasa sakit mereka.”

Bagaimana Mengubah Diet?

Bagi mereka yang ingin mencoba mengubah pola makan mereka sendiri, para peneliti mengatakan cara termudah untuk meningkatkan asupan omega-3 adalah dengan makan lebih banyak ikan berlemak, seperti sarden, teri, mackerel, salmon, tuna albacore, dan trout (jenis-jenis ikan tawar seperti salmon). Beberapa pilihan terbaik dan paling terjangkau adalah ikan kalengan dan kemasan.

Bagi mereka yang tidak makan daging, sumber lemak omega-3 yang baik adalah biji rami, biji chia dan kenari. Komponen penting lainnya dari diet adalah menghindari makanan yang digoreng, makanan olahan dan makanan cepat saji, yang biasanya dibuat dengan minyak omega-3 rendah dan omega-6 tinggi.

Beth BethInIntosh, salah satu penulis studi baru tersebut, mengatakan bahwa minyak zaitun, minyak alpukat, minyak macadamia, minyak kelapa, dan mentega cenderung mengandung lemak omega-6 dalam jumlah rendah. Anda dapat menggunakan minyak ini untuk memasak makanan atau membuat makanan ringan sendiri, seperti tepung maizena, hummus, dan granola.

Para peneliti juga merekomendasikan orang-orang yang terlibat dalam penelitian untuk makan setidaknya lima porsi buah dan sayuran setiap hari. “Buah-buahan dan sayuran secara alami rendah asam lemak omega-6 – dan pada dasarnya sehat,” kata MacIntosh, manajer nutrisi klinis Metabolic & Nutrition Research Core di UNC Health di Chapel Hill.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

30 Juta Anak Sekolah Masih Dikepung Jajanan Berbahaya

30 Juta Anak Sekolah Masih Dikepung Jajanan Berbahaya

Wanita Hamil Harus Mengkonsumsi Iodida untuk Lindungi Otak Bayi

Wanita Hamil Harus Mengkonsumsi Iodida untuk Lindungi Otak Bayi

Demensia Gejala Awal Alzheimer

Demensia Gejala Awal Alzheimer

Ternyata Vaksin Covid-19 Bisa Beri Perlindungan Ibu Hamil dan Menyusui

Ternyata Vaksin Covid-19 Bisa Beri Perlindungan Ibu Hamil dan Menyusui

Kurang Tidur Diperkirakan Penyebab Penyakit Alzheimer

Kurang Tidur Diperkirakan Penyebab Penyakit Alzheimer

Baca Juga

Berita Lainnya