Ahad, 5 Desember 2021 / 29 Rabiul Akhir 1443 H

Kesehatan

Studi: Obat Antibiotik Dapat Ganggu Perkembangan Otak Anak saat Dewasa

ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Paparan antibiotik sejak dini dapat mengubah perkembangan otak manusia di area yang bertanggung jawab atas fungsi kognitif dan emosional, menurut peneliti Rutgers. Studi laboratorium, yang diterbitkan dalam jurnal iScience, menunjukkan bahwa penisilin mengubah mikrobioma — triliunan mikroorganisme menguntungkan yang hidup di dalam dan di tubuh kita — serta ekspresi gen, yang memungkinkan sel untuk merespons lingkungannya yang berubah, di bidang utama otak yang sedang berkembang.

Temuan ini menyarankan untuk mengurangi penggunaan antibiotik secara luas atau menggunakan alternatif jika memungkinkan untuk mencegah masalah perkembangan saraf. Penisilin dan obat-obatan terkait (seperti ampisilin dan amoksisilin) ​​adalah antibiotik yang paling banyak digunakan pada anak-anak di seluruh dunia.

Di Amerika Serikat, rata-rata anak menerima hampir tiga program antibiotik sebelum usia 2 tahun. Tingkat paparan yang serupa atau lebih besar terjadi di banyak negara lain.

“Penelitian kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa mengekspos hewan muda ke antibiotik mengubah metabolisme dan kekebalan mereka. Perkembangan penting ketiga di awal kehidupan melibatkan otak. Studi ini adalah pendahuluan tetapi menunjukkan korelasi antara mengubah mikrobioma dan perubahan di otak yang seharusnya dieksplorasi lebih lanjut,” kata penulis utama Martin Blaser, direktur Center for Advanced Biotechnology and Medicine di Rutgers, dilansir dari Eureka Alert, Kamis (15/7/2021) dikutip KBRN.

Studi tersebut membandingkan tikus yang terpapar penisilin dosis rendah di dalam rahim atau segera setelah lahir dengan tikus yang tidak terpapar. Mereka menemukan bahwa tikus yang diberi penisilin mengalami perubahan substansial dalam mikrobiota usus mereka dan telah mengubah ekspresi gen di korteks frontal dan amigdala, dua area utama di otak yang bertanggung jawab untuk pengembangan memori serta respons ketakutan dan stres.

Semakin banyak bukti yang menghubungkan fenomena di saluran usus dengan sinyal ke otak, bidang studi yang dikenal sebagai “sumbu usus-otak”. Jika jalur ini terganggu, dapat menyebabkan perubahan permanen pada struktur dan fungsi otak dan mungkin menyebabkan gangguan neuropsikiatri atau neurodegeneratif di masa kanak-kanak atau dewasa nanti.

“Kehidupan awal adalah periode kritis untuk perkembangan saraf,” kata Blaser. “Dalam beberapa dekade terakhir, telah terjadi peningkatan insiden gangguan perkembangan saraf pada masa kanak-kanak, termasuk gangguan spektrum autisme, gangguan defisit perhatian/hiperaktivitas dan ketidakmampuan belajar. Meskipun peningkatan kesadaran dan diagnosis kemungkinan merupakan faktor yang berkontribusi, gangguan dalam ekspresi gen otak di awal perkembangan juga bisa bertanggung jawab.”

Studi masa depan diperlukan untuk menentukan apakah antibiotik secara langsung memengaruhi perkembangan otak atau apakah molekul dari mikrobioma yang berjalan ke otak mengganggu aktivitas gen dan menyebabkan defisit kognitif.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pola Makan Tidak Sehat Selama Kehamilan Dapat Menyebabkan Obesitas pada Anak

Pola Makan Tidak Sehat Selama Kehamilan Dapat Menyebabkan Obesitas pada Anak

Anti-PD1s dan anti-PDL1s Terobosan Baru Pengobatan Kanker Paru

Anti-PD1s dan anti-PDL1s Terobosan Baru Pengobatan Kanker Paru

Dokter: Narkoba Beri Efek Buruk bagi Jantung

Dokter: Narkoba Beri Efek Buruk bagi Jantung

Obat Antimalaria Pil Kina Efektif untuk Pasien Covid-19

Obat Antimalaria Pil Kina Efektif untuk Pasien Covid-19

Pakar Unair Curiga Zika Bagian dari Bioterorisme

Pakar Unair Curiga Zika Bagian dari Bioterorisme

Baca Juga

Berita Lainnya