Sabtu, 16 Oktober 2021 / 10 Rabiul Awwal 1443 H

Kesehatan

Studi: Alkohol Penyebab 1 dari 25 Kasus Kanker Global

tribun
[Ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.com–Konsumsi alkohol dikaitkan dengan 4 persen dari semua kasus kanker global baru tahun lalu, demikian sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu dikutip AFP. Para peneliti memperkirakan bahwa 4 persen (741.300) dari semua kasus baru kanker di seluruh dunia pada tahun 2020 dikaitkan dengan konsumsi alkohol.

Laki-laki menyumbang lebih dari tiga perempat dari perkiraan kasus, yang terutama terkait dengan minum berisiko atau berat, meskipun satu dari tujuh kanker terkait alkohol ini dikaitkan dengan konsumsi moderat sekitar dua minuman sehari. laki-laki menyumbang 77 persen (568.700 kasus) di antaranya dan perempuan 23 persen.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Oncology, memperkirakan bahwa ada lebih dari 6,3 juta kasus kanker pada tahun 2020 –kanker mulut, faring, laring, esofagus, usus besar, rektum, hati, dan kanker payudara – yang semuanya memiliki hubungan dengan alkohol.  Para peneliti juga menggunakan pilihan data penjualan alkohol, produksi, pajak dan konsumsi untuk memperkirakan berapa banyak orang minum per hari di negara-negara global pada tahun 2010 – memberikan satu dekade untuk efek terwujud dalam kasus kanker mungkin.

Mereka memperkirakan bahwa 4 persen (741.300) dari semua kasus baru kanker di seluruh dunia pada tahun 2020 terkait dengan konsumsi alkohol, dengan laki-laki menyumbang 77 persen (568.700 kasus) di antaranya dan perempuan 23 persen.  Studi ini menemukan bahwa jumlah kasus kanker baru yang terkait dengan konsumsi alkohol sangat bervariasi di seluruh dunia, dengan tingkat tertinggi terlihat di Asia Timur dan Eropa Tengah dan Timur dan terendah di Afrika Utara dan Asia Barat.

Proporsi tertinggi kasus terkait alkohol diperkirakan di Mongolia, China, Moldova, dan Rumania, sedangkan terendah di Kuwait, Libya, dan Arab Saudi. Bagian dunia dengan proporsi tertinggi perempuan diperkirakan memiliki kanker baru terkait alkohol termasuk di Belarus, Rumania dan Rusia, Australia dan Selandia Baru dan Eropa Barat.

Kanker kerongkongan (189.700 kasus), hati (154.700), dan payudara (98.300) adalah yang paling umum.  “Kami sangat perlu meningkatkan kesadaran tentang hubungan antara konsumsi alkohol dan risiko kanker di antara pembuat kebijakan dan masyarakat umum,” kata penulis studi Harriet Rumgay dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker di Prancis, dalam siaran pers.

Para penulis menunjukkan penelitian sebelumnya yang menemukan konsumsi alkohol menyebabkan kerusakan DNA dan dapat mempengaruhi produksi hormon, yang dapat berkontribusi pada perkembangan kanker.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Penelitian: Air Liur Dapat Prediksi Kematian

Penelitian: Air Liur Dapat Prediksi Kematian

Survey: Anak Banyak Masalah Ketika Ibu Bekerja?

Survey: Anak Banyak Masalah Ketika Ibu Bekerja?

Makan Daging Kambing, Siapa Takut!

Makan Daging Kambing, Siapa Takut!

BPOM: Izin Darurat Vaksin Sinovac akan Dikeluarkan Sebelum 13 Januari

BPOM: Izin Darurat Vaksin Sinovac akan Dikeluarkan Sebelum 13 Januari

Kemasan Rokok Eropa Bakal Polos

Kemasan Rokok Eropa Bakal Polos

Baca Juga

Berita Lainnya