Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Kesehatan

Apakah Anda Memiliki Perilaku Trolling? Lihat Cirinya

Bagikan:

Hidayatullah.com–Meningkatnya penggunaan media sosial dan situs jejaring online lainnya, ikut meningkatkan trolling, sebuah praktik internet di mana penggunanya dengan sengaja berusaha menarik orang lain ke dalam percakapan yang tidak berguna dan terkadang tidak beradab.

Trolling adalah perilaku yang ditujukan untuk memprovokasi emosi negatif pengguna internet lainnya dan menimbulkan gangguan pada forum internet tersebut. Penelitian terbaru dari Universitas Brigham Young baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Social Media and Society menyoroti motif dan karakteristik kepribadian pelaku trolling internet.

Melalui survei online yang diselesaikan lebih dari 400 pengguna Reddit, penelitian ini menemukan bahwa individu dengan ciri kepribadian triad gelap (narsisme, Machiavellianisme, psikopati) dikombinasikan dengan schadenfreude – kata Jerman yang berarti bahwa seseorang memperoleh kesenangan dari kemalangan orang lain – lebih mungkin menunjukkan perilaku trolling.

“Orang-orang yang menunjukkan ciri-ciri yang dikenal sebagai triad gelap lebih mungkin menunjukkan perilaku trolling jika mereka memperoleh kenikmatan mengamati orang lain menderita secara pasif,” kata Dr Pamela Brubaker, profesor hubungan masyarakat BYU dan rekan penulis studi dikutip laman fox13now.com.  “Mereka terlibat dalam trolling dengan mengorbankan orang lain,” ungkapnya, seperti dikutip dari Universitas Brigham Young, Jumat (2/7/101).

Penelitian, yang ditulis bersama oleh profesor komunikasi BYU Dr. Scott Church dan mantan lulusan BYU Daniel Montez, menemukan bahwa individu yang mengalami kesenangan dari kegagalan atau kekurangan orang lain menganggap trolling sebagai perilaku online yang dapat diterima. Wanita yang berpartisipasi dalam survei memandang trolling sebagai disfungsional sementara pria lebih cenderung melihatnya sebagai fungsional.

“Perilaku ini mungkin terjadi karena dirasa sesuai dengan mediumnya,” kata Church. “Jadi, pengguna berat platform ini mungkin merasa apa pun dan semua trolling ‘fungsional’ hanya karena itulah yang dilakukan orang ketika mereka menggunakan Reddit.”

Para peneliti mengatakan penting untuk dicatat bahwa mereka yang memiliki schadenfreude sering menganggap trolling sebagai bentuk komunikasi yang memperkaya daripada menghambat permufakatan online. Karena pandangan ini, mereka tidak peduli dengan bagaimana kata-kata atau tindakan mereka memengaruhi orang-orang di sisi seberang monitor. Bagi mereka, trolling tidak dianggap merusak, tetapi hanya sebagai sarana dialog.”

“Mereka lebih peduli untuk meningkatkan pengalaman online mereka sendiri daripada menciptakan pengalaman online yang positif bagi orang-orang yang tidak menerima jenis kenyamanan atau kesenangan yang sama dari diskusi provokatif semacam itu,” kata Brubaker.

Namun, masih ada harapan untuk diskusi online yang produktif. Studi ini tidak menemukan korelasi antara blak-blakan online dan perilaku trolling.

Temuan mencatat bahwa pengguna yang secara aktif “berbicara” dan menyuarakan pendapat mereka secara online tidak selalu terlibat dalam perilaku trolling. Hasil tersebut mendorong dan menunjukkan bahwa diskusi sipil online dapat dicapai.

“Ingat siapa Anda ketika Anda online,” kata Church. “Ini membantu ketika kita memikirkan orang lain secara online sebagai manusia, orang dengan keluarga dan teman seperti Anda dan saya, orang yang merasa sangat sedih dan terkadang menderita. Ketika kita melupakan identitas mereka sebagai orang yang sebenarnya, melihat mereka bukan hanya sebagai nama pengguna atau avatar, itu menjadi lebih mudah untuk terlibat dalam trolling.”

Brubaker menyarankan untuk mendekati wacana online dengan pikiran terbuka untuk memahami berbagai perspektif. “Media digital memberi kita kekuatan untuk terhubung dengan orang-orang yang memiliki ide, minat, dan pengalaman yang sama dan berbeda dari kita sendiri. Saat kita terhubung dengan orang secara online, kita harus berusaha untuk lebih menghormati orang lain dan sudut pandang lain, bahkan ketika perspektif orang lain mungkin tidak sejalan dengan kita,” katanya.

Masing-masing dari kita memiliki kekuatan untuk menjadi pengaruh memberikan kebaikan saat online. “Kita bisa melakukan ini dengan saling menghormati. Kita bisa membangun orang lain dan menghargai kebaikan saat online,” tambahnya.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kurangi Konsumsi Lemak Lebih Mudah Turunkan Berat Badan

Kurangi Konsumsi Lemak Lebih Mudah Turunkan Berat Badan

Gonorea Tahan Antibiotik Menyebar ke Berbagai Negara

Gonorea Tahan Antibiotik Menyebar ke Berbagai Negara

Terkena Serangan Jantung? Ini Penanganan Awalnya

Terkena Serangan Jantung? Ini Penanganan Awalnya

Pria Homo Lebih Tinggi Terkena Kanker, Ayo Hidup Normal [2]

Pria Homo Lebih Tinggi Terkena Kanker, Ayo Hidup Normal [2]

Awas! Hot Dog Sebabkan Kanker

Awas! Hot Dog Sebabkan Kanker

Baca Juga

Berita Lainnya