Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Kesehatan

Penelitian: Minum Kopi Dapat Mengurangi Penyakit Hati Kronis

kopi manfaat
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kopi telah menjadi minuman populer yang dianggap dapat menambah energi dan memiliki sejumlah manfaat untuk kesehatan. Manfaat terbaru yang diungkap ahli adalah, kopi dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit lever kronis dan masalah kesehatan hati yang berkaitan.

Penyakit hati kronis merupakan masalah kesehatan utama di seluruh dunia. Menurut British Liver Trust , penyakit hati adalah penyebab utama ketiga kematian dini di Inggris, dengan kematian meningkat 400% sejak 1970.

Studi baru adalah yang terbaru yang menyarankan minum kopi dapat membawa manfaat, dengan penelitian sebelumnya menunjukkan itu dapat membantu mencegah kanker hati, dan mengurangi risiko penyakit hati terkait alkohol . “Ini menegaskan dalam kelompok besar Inggris bahwa minum kopi melindungi terhadap penyakit hati yang parah,” kata Prof Paul Roderick, rekan penulis studi dari University of Southampton, dikutip The Guardian.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMC Public Health. Para menemukan bahwa minum kopi jenis apapun dikaitkan dengan penurunan risiko pengembangan dan kematian akibat penyakit hati atau penyakit lever kronis, dibandingkan dengan mereka yang sehari-hari tidak minum kopi.

Penyakit hati kronis (CLD) adalah penyebab meningkatnya morbiditas dan mortalitas di seluruh dunia. Hal ini terutama di negara-negara berpenghasilan rendah hingga menengah dengan beban penyakit yang tinggi dan ketersediaan pengobatan yang terbatas.

Konsumsi kopi telah dikaitkan dengan tingkat CLD yang lebih rendah, tetapi sedikit yang diketahui tentang efek dari berbagai jenis kopi, yang bervariasi dalam komposisi kimianya. Penelitian ini bertujuan untuk menyelidiki hubungan konsumsi kopi, termasuk kopi tanpa kafein, instan, dan bubuk, dengan hasil penyakit hati kronis.

Para penulis mempelajari data UK Biobank pada 495.585 peserta dengan konsumsi kopi yang diketahui, yang diikuti selama rata-rata 10,7 tahun untuk memantau siapa yang mengembangkan penyakit lever kronis dan masalah lever yang berkaitan. Dari semua peserta, 78 persen mengonsumsi bubuk kopi atau kopi instan tanpa kafein, sementara 22 persen tidak minum kopi jenis apapun.

Selama masa studi, ada 3.600 kasus penyakit hati kronis, termasuk 301 kematian. Selain itu, ada 5.439 kasus penyakit hati kronis atau steatosis (penyakit hati berlemak), dan 184 kasus karsinoma hepatoseluler, sejenis kanker hati.

Dibandingkan dengan non-peminum kopi, peminum kopi memiliki 21 persen penurunan risiko penyakit hati kronis, 20 persen penurunan risiko penyakit hati berlemak, dan 49 persen penurunan risiko kematian akibat penyakit hati kronis.

Kelompok yang minum kopi bubuk yang mengandung bahan kahweol dan cafestol tingkat tinggi, yang telah terbukti bermanfaat melawan penyakit kronis pada hewan. Sementara kopi instan memiliki kadar kahweol dan cafestol yang rendah, juga dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit lever kronis. Kemungkinan bahan lain atau potensi kombinasi bahan, mungkin juga membawa manfaat.

Para penulis mengingatkan bahwa, karena konsumsi kopi hanya dilaporkan ketika peserta pertama kali mendaftar dalam penelitian ini. Riset ini tidak memperhitungkan perubahan apa pun dalam jumlah atau jenis kopi yang mereka konsumsi selama periode penelitian 10 tahun 7 bulan.

Vanessa Hebditch, dari British Liver Trust, mengatakan penelitian itu menambah semakin banyak bukti bahwa kopi baik untuk kesehatan hati. “Namun, penting bagi orang untuk meningkatkan kesehatan hati mereka tidak hanya dengan minum kopi,” katanya, “tetapi juga dengan mengurangi alkohol dan menjaga berat badan yang sehat dengan berolahraga dan makan dengan baik,” kutip The Guardian.

Penulis juga menyarankan bahwa penelitian di masa depan dapat menguji hubungan antara kopi dan penyakit hati dengan kontrol yang lebih ketat terhadap jumlah kopi yang dikonsumsi. Mereka juga mengusulkan untuk memvalidasi temuan mereka dalam kelompok peserta yang lebih beragam.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Coca-Cola Faktor Signifikan Kematian Seorang Wanita Selandia Baru

Coca-Cola Faktor Signifikan Kematian Seorang Wanita Selandia Baru

Awas! Selfie Bisa Timbulkan Gangguan Jiwa

Awas! Selfie Bisa Timbulkan Gangguan Jiwa

Meski Masih Langka, HIV Menular dari Wanita ke Wanita

Meski Masih Langka, HIV Menular dari Wanita ke Wanita

Ahli Pangan: Makanlah sebelum Lapar, Berhentilah sebelum Kenyang

Ahli Pangan: Makanlah sebelum Lapar, Berhentilah sebelum Kenyang

Berciuman Bisa Tularkan 80 Juta Bakteri

Berciuman Bisa Tularkan 80 Juta Bakteri

Baca Juga

Berita Lainnya