Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Kesehatan

Studi: Ada Penularan Covid-19 di AS sejak 2019

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah studi antibodi baru menemukan bukti bahwa penularan COVID-19 di Amerika Serikat dimulai pada Desember 2019. Studi yang dilakukan oleh National Institutes of Health menganalisis 24.000 sampel darah yang disumbangkan oleh sukarelawan di seluruh negeri dari 2 Januari hingga 18 Maret 2020, kutip laman Washingtonpost.com.

Laporan baru, yang diterbitkan di Jurnal Clinical Infectious Diseases, mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa virus memasuki negara itu di bawah radar dan mungkin telah menyebar dalam dua bulan pertama tahun 2020. Hal ini jauh sebelum peringatan tentang efek itu dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Seorang sukarelawan di Illinois yang mendonorkan darah pada 7 Januari 2020 – dalam sebuah penelitian yang tidak terkait dengan virus yang muncul – dinyatakan positif memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2, demikian menurut laporan NIH. Disebutkan bahwa antibodi biasanya membutuhkan rata-rata 14 hari untuk berkembang, dan ini “menunjukkan virus mungkin telah ada di Illinois pada 24 Desember 2019.”

Antibodi terhadap SARS-CoV-2 terdeteksi melalui dua tes serologis yang berbeda pada sembilan sampel pasien.  Relawan, sementara itu, berada di luar lokasi epidemi seperti Seattle dan New York yang dianggap sebagai pintu gerbang virus ke Amerika Serikat.

Sampel positif pertama berasal dari peserta di Illinois dan Massachusetts masing-masing pada 7 dan 8 Januari 2020.  Hal ini menunjukkan bahwa virus itu ada di negara bagian yang bersangkutan pada akhir Desember.

Namun CDC tidak mengidentifikasi penyebaran virus di komunitas – artinya, infeksi yang tidak terkait dengan perjalanan dari China – hingga 26 Februari. Laporan NIH menyatakan bahwa pedoman pengujian CDC di awal pandemi memiliki fokus yang sempit: Hanya orang yang telah berada di kontak dengan seseorang yang dipastikan terinfeksi, atau yang telah melakukan perjalanan ke daerah yang diketahui memiliki penularan virus corona, disarankan untuk diuji.

Namun para peneliti masih belum memiliki jawaban tentang bagaimana mereka terinfeksi baik selama perjalanan atau di komunitas mereka sendiri. Setelah ketidakpastian dalam pengujian serologis, validasi lebih lanjut akan dilakukan untuk membangun kepercayaan tambahan dalam temuan.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

vaksin hibah

Menkes: Vaksin Hibah Sinopharm dari UEA Tak Dijual, Khusus untuk Difabel

Awas, 22 Merek Kopi Tercemar Zat Kimia Berbahaya

Awas, 22 Merek Kopi Tercemar Zat Kimia Berbahaya

varian baru covid-19 omicron

Omicron Bertahan Hidup Lebih Lama di Permukaan Plastik dan Kulit Manusia

YLKI Minta Presiden Terbitkan Perpres Baru Tarif BPJS

YLKI Minta Presiden Terbitkan Perpres Baru Tarif BPJS

Bagaimana Social Distancing Mempengaruhi Otak Kita?

Bagaimana Social Distancing Mempengaruhi Otak Kita?

Baca Juga

Berita Lainnya