Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Kesehatan

WHO: 1 Miliar Dosis Vaksi hanya Didistribusikan ke Negara-negara Kaya

Kemenkes
[Ilustrasi] Vaksinasi Covid-19
Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebih dari satu miliar suntikan vaksin Covid-19 telah didistribusikan secara global. Namun menurut Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, 82 persennya hanya dibagikan kepada orang-orang di negara kaya.

Menurut Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, hanya 0,3 persen vaksin yang didistribusikan kepada penduduk negara miskin.

“Seperti diketahui, ketimpangan akses pasokan vaksin menjadi salah satu tantangan penanggulangan pandemi ini,” katanya.

Sejauh ini, lebih dari satu miliar dosis telah didistribusikan secara global. Namun 82 persennya ke negara-negara kaya atau menengah, sementara hanya 0,3 persen ke negara-negara miskin.

“Itulah kenyataannya. Krisis Covid-19 menunjukkan kebutuhan mendesak untuk memiliki sistem kesehatan yang lebih tangguh yang dapat menjamin ketersediaan yang sama, keterjangkauan dan akses ke obat-obatan dan teknologi medis tanpa batasan,” katanya.

The Associated Press melaporkan minggu lalu bahwa 87% dosis telah diberikan di negara-negara kaya, dengan 1 dari 4 orang di negara-negara kaya telah menerima suntikan, dibandingkan 1 dari 500 di negara-negara miskin. Menurut pelacak vaksinasi New York Times, hanya 0,2% dosis yang telah dibagikan di negara-negara berpenghasilan rendah.

60 dari negara tersebut mungkin tidak menerima pasokan tambahan vaksin hingga Juni . Sebaliknya, pasokan bidikan yang tersedia di AS mulai melebihi permintaan.

Beberapa negara bagian, termasuk Louisiana, Kansas, Mississippi, baru-baru ini menolak tawaran pengiriman vaksin tambahan dari pemerintah federal. Beberapa situs vaksinasi massal di AS sebagian besar telah diabaikan, dan yang lainnya ditutup karena adanya penurunan permintaan.

Dr Tedros menyatakan bahwa organisasinya akan memprioritaskan peningkatan akses global, dengan menyatakan awal tahun ini bahwa penimbunan vaksin oleh orang kaya tidak hanya akan menjadi “kegagalan moral yang menghancurkan”. Hal ini juga akan membuat “pandemi tetap menyala” dan akan menghasilkan pemulihan ekonomi global yang “sangat lambat”.

Dr Tedros mengomentari masalah tersebut dalam konferensi online yang diselenggarakan di Portugal.

Laman majalah Forbes mencatat, setelah suntikan vaksin pertama diberikan kepada Margaret Keenan, seorang nenek berusia 90 tahun dari Inggris pada tanggal 8 Desember, dibutuhkan 61 hari sebelum 100 juta suntikan dilakukan secara global.  Namun, dengan peluncuran yang meningkat di seluruh dunia dalam beberapa bulan sejak itu, lebih dari 100 juta dosis telah diberikan hanya dalam lima hari terakhir saja, menurut pelacak vaksin Bloomberg.

Hampir seperempat dari total dosis dunia telah diberikan di Amerika Serikat, dengan rata-rata lebih dari 2,8 juta suntikan per hari selama seminggu terakhir.  Lebih dari separuh orang dewasa Amerika mendapatkan setidaknya dosis pertama.

Penjajah Israel telah mengimunisasi jumlah terbesar orang per kapita, dengan 56% populasinya telah divaksinasi penuh.*

 

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hutan Ziika

Hutan Ziika

Penelitian: Gula Akibatkan Kehilangan Daya Ingat

Penelitian: Gula Akibatkan Kehilangan Daya Ingat

Penelitian: Air Liur Dapat Prediksi Kematian

Penelitian: Air Liur Dapat Prediksi Kematian

Jangan Gunakan Kata “Kanker” secara Sembarangan

Jangan Gunakan Kata “Kanker” secara Sembarangan

Bayi Mati, Mead Johnson Bantah Susunya Berbakteri

Bayi Mati, Mead Johnson Bantah Susunya Berbakteri

Baca Juga

Berita Lainnya