Selasa, 13 April 2021 / 30 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Shalat Tarawih Bermasker, Panduan dari IDI

muh. abdus syakur/hidayatullah.com
Peserta Munas menunaikan shalat dengan bermasker, Jumat (30/10/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ketua Divisi Pedoman & Protokol Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Dr dr Eka Ginanjar, SpPD-KKV memberikan panduan untuk orang-orang yang ingin menjalankan shalat tarawih di masjid pada Ramadhan tahun ini. Panduan diberikan di tengah pandemi virus corona yang masih belum mau pergi.

Pertama, pastikan masjid atau mushola tempat melaksanakan tarawih sudah menjalankan protokol kesehatan dengan ketat dan mengikuti arahan dari pemerintah mengenai ketentuan pelaksanaan tarawih. “Seperti jarak shaf dijaga, ceramah tidak terlalu lama hingga sirkulasi udara baik,” kata Eka Ginanjar yang juga Sekjen Perhimpunan Ahli Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Senin (12/4/2021) dikutip laman Antara.

Kedua, dokter Eka mengajak memastikan tubuh dalam kondisi sehat dan fit bila ingin beribadah di masjid. Jika merasa tidak sehat atau tubuh kurang fit, lebih baik shalat tarawih di rumah.

“Pastikan kita melaksanakan 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan selalu,” dia mengingatkan.

Ketiga,  sebaiknya Anda sama sekali tidak melepas masker di masjid. Juga berwudhu dari rumah sehingga masker tidak perlu dicopot dan dipakai lagi akibat harus berwudhu di masjid atau mushala.

“Selama di masjid masker tidak boleh lepas. Makanya saya sarankan untuk berwudhu di rumah dan terus memakai masker selama di masjid, sehingga sholat pun harus pakai masker,” katanya.

Keempat, membawa juga alas shalat dan alat shalat sendiri, seperti sajadah, sarung atau mukena. Secara rutin, cucilah alat shalat dan alas shalat demi menjaga kebersihan.

Kelima, setelah tarawih segera pulang ke rumah dan hindari kumpul-kumpul dengan banyak orang.

Kementerian Agama mengeluarkan panduan ibadah Ramadhan 1442 Hijriah untuk umat muslim yang ingin beribadah di masjid dan mushala, baik itu untuk shalat fardu, tarawih, iktikaf atau peringatan Nuzulul Quran. Masjid atau mushala harus menjaga agar kapasitas hanya diisi maksimal 50 persen, setiap orang juga harus menjaga jarak satu meter satu sama lain.

Pengajian atau ceramah disarankan untuk tidak terlalu lama, di mana durasi maksimalnya adalah 15 menit. Setiap tempat ibadah juga diharuskan menyediakan tempat cuci tangan di pintu masuk, serta mendisinfeksi ruangan secara rutin.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Autis Tak Bisa Sembuh? Siapa Bilang!

Autis Tak Bisa Sembuh? Siapa Bilang!

Tes Urine Bisa Deteksi Potensi Gagal Ginjal

Tes Urine Bisa Deteksi Potensi Gagal Ginjal

Percaya Tuhan, Obat Depresi dan Lebih Sehat

Percaya Tuhan, Obat Depresi dan Lebih Sehat

Pria Homo Lebih Tinggi Terkena Kanker, Ayo Hidup Normal [2]

Pria Homo Lebih Tinggi Terkena Kanker, Ayo Hidup Normal [2]

Tidak Merokok Salah Satu Upaya Menjaga Diri dari Virus Corona

Tidak Merokok Salah Satu Upaya Menjaga Diri dari Virus Corona

Baca Juga

Berita Lainnya