Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Merokok Membunuh 3 kali lebih banyak dari Covid-19

Bagikan:

Hidayatullah.com–Hari Tanpa Tembakau Nasional di Turki ditetapkan pada tanggal 9 Februari untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya merokok. Penggunaan tembakau merupakan faktor risiko yang signifikan untuk mengembangkan kanker, yang membunuh delapan juta orang di seluruh dunia setiap tahun.

Untuk menandai kesempatan tersebut, Anadolu Agency berbicara dengan dokter tentang bahaya merokok bagi sistem kekebalan tubuh manusia, perbandingan antara COVID-19 dan penggunaan tembakau dalam kaitannya dengan apa yang mereka lakukan pada tubuh manusia dan bagaimana pengaruhnya terhadap kemajuan satu sama lain, apa yang dapat dilakukan orang untuk mengatasi kemungkinan bahayanya atau berhenti merokok.

Anggota Dewan Sains Bulan Sabit Hijau Turki Dr. Volkan Kara mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa di Turki, setidaknya 26.000 orang meninggal karena merokok sejauh ini, sementara jumlah kematian tahunan mencapai 80.000.

Menyebutkan 1,8 miliar orang adalah perokok aktif di seluruh dunia, Kara menambahkan bahwa setiap satu dari dua orang sakit parah atau meninggal.

“Komponen terpenting yang dilepaskan setelah tembakau dibakar adalah tar, di mana terdapat hampir 7.000 zat berbahaya. Dua ratus lima puluh di antaranya beracun, sehingga meracuni tubuh. Lima puluh di antaranya memiliki sifat penyebab kanker.

Disfungsi yang terjadi pada sistem tubuh kita, terutama sistem imun kita, membuat kita sakit, “kata dr Kara.

Dia menekankan pentingnya sistem kekebalan dalam melindungi terhadap COVID-19 dan menambahkan bahwa “Anda lebih mungkin terinfeksi virus corona. Jika Anda terinfeksi kemudian Anda tersusupi kuman, Anda memiliki risiko yang lebih parah atau fatal tertular penyakit “.

Mengingat lebih dari 2,5 juta orang meninggal karena COVID-19 dengan beban kasus lebih dari 100 juta, Dr. Kara mengatakan setidaknya 8 juta orang kehilangan nyawa karena penyakit terkait tembakau.

Anak-anak sebagai Perokok Pasif

Dia mengatakan, jumlah orang yang meninggal karena penyakit yang diakibatan tembakau mencapai tiga kali lipat dari mereka yang meninggal akibat virus corona.

Namun, merokok tidak hanya membunuh perokok, tetapi juga anak-anak perokok pasif, kata Dr. Guzin Zeren Ozturk, konsultan dari Komisi Ilmiah Asosiasi Kedokteran Keluarga Istanbul (ISTAHED).

Di seluruh dunia, tingkat merokok pada individu yang berusia di atas 15 tahun adalah 21,9, kata Ozturk, seraya menambahkan bahwa tingkat ini di Turki adalah 31,4 menurut data Institut Statistik Turki (TUIK) 2019.

Memperhatikan bahwa Turki berada di peringkat ke-24 secara global dalam hal intensitas merokok, ia menyebutkan peningkatan jumlah perokok di atas usia 15 tahun antara 2010 dan 2019.

Dia mengatakan bahwa ada tiga efek merokok pada kesehatan: “Hasil utama disebabkan oleh orang yang merokok. Efek sekunder disebabkan oleh menghirup asap rokok orang lain atau produk tembakau yang terbakar.

Mereka yang terpapar efek sekunder dijelaskan sebagai ‘perokok pasif’.

“Efek ketiga, di sisi lain, adalah asap rokok diserap oleh permukaan suatu benda saat seseorang merokok dalam lingkungan tertutup, masuk kembali ke udara dan mempengaruhi individu melalui paparan perubahan kimia tertentu.”

Sebanyak 1,2 juta orang meninggal akibat perokok pasif, sementara setidaknya 40% anak-anak di seluruh dunia terpapar penyakit ini. Itu juga menjadi penyebab 28% kematian anak, katanya.

Dia juga menambahkan bahwa “Merokok bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari semua kanker”.

Mengingat ada lebih dari 20 jenis kanker, semuanya mungkin akibat dari merokok: “Meskipun 90% kanker paru-paru terjadi karena merokok, ia juga diketahui berperan aktif dalam pembentukan kanker laring, rongga mulut, esofagus, perut , usus besar, pankreas, ginjal, kandung kemih, payudara dan kanker mulut rahim. ”

80% perokok tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah
Menurut data WHO, 80% dari semua perokok di seluruh dunia tinggal di negara terbelakang atau berkembang.

Sebagian besar kematian terkait rokok terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah, yang seringkali menjadi sasaran intervensi dan pemasaran intensif industri tembakau.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pengguna tembakau membutuhkan bantuan untuk berhenti merokok. Temuan menunjukkan bahwa sangat sedikit konsumen rokok yang memahami risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh penggunaan tembakau.

Namun, sebagian besar perokok ingin berhenti ketika mereka menyadari bahayanya tembakau, tetapi hanya 4% dari mereka berhasil jika dukungan yang diperlukan tidak diperoleh.

Di bagian atas daftar negara dengan konsumsi rokok terbanyak, Kiribati menjadi yang tertinggi dengan 47,4%.

Diikuti oleh Montenegro (46%), Yunani (43,7%), Timor Leste (42,2%), Rusia (40,9%) dan Nauru (40%).

Layanan Alo 171

Namun, terlepas dari semua ini, dukungan terus menerus diberikan kepada perokok di Turki selama perang melawan COVID-19 melalui saluran “Alo 171 Layanan Berhenti Merokok” dan klinik rawat jalan berhenti merokok untuk menghilangkan kecanduan.

Saluran “Layanan Berhenti Merokok Alo 171” mendorong individu yang tidak ingin merokok dengan wawancara motivasi. Saluran itu menyediakan dukungan langsung non-stop 24/7, menjawab rata-rata 3.000 panggilan per hari.

Staf di layanan itu memberikan panduan kepada individu yang telah memutuskan untuk berhenti dalam proses ini dan memberi saran tentang perubahan perilaku untuk mengatasi gejala penarikan nikotin yang mungkin terjadi.

Informasi juga diteruskan ke profesional kesehatan dan unit yang menawarkan layanan berhenti merokok.

Individu yang menghubungi saluran layanan akan diuji untuk menentukan tingkat kecanduan nikotin. Menurut tingkat kecanduan yang ditentukan dari pengujian, rencana berhenti merokok pribadi akan dibuat, atau unit kesehatan yang menawarkan layanan berhenti merokok diinformasikan dan diarahkan ke klinik rawat jalan penghentian merokok.

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sejumlah Manfaat Kesehatan dari Minum Teh

Sejumlah Manfaat Kesehatan dari Minum Teh

Ganggu Kerja Enzim, Diabetes Sebabkan Serangan Jantung

Ganggu Kerja Enzim, Diabetes Sebabkan Serangan Jantung

Kurang Konsumsi Sayur Bisa Sebabkan Kanker Usus Besar

Kurang Konsumsi Sayur Bisa Sebabkan Kanker Usus Besar

Studi: Madu Terbukti Lebih Baik dalam Meredakan Batuk Daripada Obat Antibiotik

Studi: Madu Terbukti Lebih Baik dalam Meredakan Batuk Daripada Obat Antibiotik

Suka Menolong Dapat Tingkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Suka Menolong Dapat Tingkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Baca Juga

Berita Lainnya