Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Teknik Dasar Menunggang Kuda (2)

Bagikan:

Hidayatullah.com | SETELAH membuat komunikasi singkat saat aktivitas groom, seorang pemula akan merasakan mental dan keberaniannya bertambah. Ia mulai berani melakukan sentuhan ke dahi kuda, leher, dadanya dan anggota tubuh yang lain. Dan ini adalah titik awal yang bagus bagi para penunggang.

Adapun langkah pertama sebelum ia naik ke atas sanggurdi adalah dengan meluruskan niat agar semua amalannya diridhai oleh Allah SWT dan bernilai ibadah. Bahkan sangat dianjurkan dilafalkan niat tersebut secara jelas, jika ia orang yang sering lalai.

Kemudian mulai mengarah ke bagian badan kuda sebelah kiri, pas di samping sanggurdi atau stirr up kaki kiri. Sangat tidak disarankan lewat belakang ataupun condong kebelakang melebihi pelana untuk mengurangi resiko tertendang kaki belakang kuda, bagi kuda yang memiliki karakter seperti itu.

Baca: Ilmu Menunggang Kuda yang Sunnah (1)

Lalu memasukkan kaki kiri ke sanggurdi dan mencoba menginjaknya saat hendak naik dengan tubuh cenderung menempel pada tubuh kuda. Adapun bagi kuda yang terlalu tinggi, bisa memakai alat bantu tangga maupun minta dinaikkan oleh orang lain ke atas punggung kuda.

Saat sudah di punggung kuda,  mulailah dengan dzikir-dzikir yang telah diajarkan oleh Nabi. Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud, Tirmidzi dan Nasa’i, dari Ali bin Abi Thalib RA, bahwa saat itu Ali bin Abi hendak menaiki tunggangannya. Ketika Ali bin Abi Thalib meletakkan kakinya pada sanggurdi ia mengucapkan ‘bismillah’ , dan saat ada di atasnya beliau berdoa:

قَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ، ﴿سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ. وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ﴾ ثُمَّ حَمِدَ اللَّهَ ثَلَاثًا، وَكَبَّرَ ثَلَاثًا، ثُمَّ قَالَ: سُبْحَانَكَ، لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، قَدْ ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي. ثُمَّ ضَحِكَ فَقُلْتُ لَهُ: مِنْ أَيْ شَيْءٍ ضَحِكْتَ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ؟ فَقَالَ: رأيتُ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ صَنَعَ كَمَا صَنَعْتُ ، ثُمَّ ضَحِكَ. فَقُلْتُ: مِمَّ ضَحِكْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ فَقَالَ: “يَعْجَبُ الرَّبُّ مِنْ عَبْدِهِ إِذَا قَالَ: رَبِّ اغْفِرْ لِي. وَيَقُولُ: عَلِمَ عَبْدِي أَنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ غَيْرِي”

“Segala puji bagi Allah, “Maha-suci (Allah) yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya, dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami.” Kemudian ia bertahmid dan bertakbir tiga kali, lalu berdoa kembali, “Maha suci Engkau, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. Sesungguhnya aku menganiaya diriku, maka ampunilah aku.” Kemudian ia tertawa, maka aku (Ali bin Abi Rabiah) bertanya kepadanya, “Apakah yang membuatmu tertawa wahai Amirul Mukminin.” Kemudian ia menjawab “Sungguh aku melihat Rasulullah berbuat seperti yang aku telah lakukan.” Kemudian beliau (rasul) tertawa lalu aku bertanya kepadanya “Apakah yang menjadikanmu tertawa wahai Rasulullah?” Beliau mejawab,  “Allah takjub kepada hambanya saat ia berdoa, ‘Yaa Robb ampunilah aku, dan Allah berkata,’  Sungguh hambaku tahu bahwasanya tidak ada yang bisa mengampuni segala dosa kecuali Aku.” 

Posisi Dasar Menunggang Kuda

Pertama, kaki dan jari-jari yang sudah masuk ke sanggurdi, tidak boleh masuk terlalu dalam. Kaki memulai pijakannya pada bagian telapak depan setelah penghabisan jari. Tumit selalu menghadap ke bawah (tanah) dan keselurahan jari menghadap ke arah depan.

Baca: Kuda dan Panah Senjata Akhir Zaman

Ini berfungsi untuk mengurangi resiko terseret ketika jatuh saat menunggang. Lalu betis dan siku kakinya harus menempel dan mencengkeram kuat badan kuda.  Posisi tubuh tegak dengan memajukan ulu hati ataupun dada dan tidak membungkuk.  Tangannya hampir memegang tali kendali dengan tekhnik seperti memegang gagang cangkir dan siku agak sedikit ditekuk. Terakhir, kepala atau dagu diangkat agar pandangannya bisa lurus kedepan.

Yang penting,  dari anggota tubuh di atas bagian kepala belakang punggung, ujung pantat dan tumit kaki berada dalam satu garis lurus. Semua bentuk di atas diakukan dengan posisi tubuh dalam keadaan rileks hingga akhir latihan. Wallahu ta’ala a’lam.*/ Iqbal Azhar Aziz, Pembina Solo Berkuda

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kekhawatiran Umat Islam tentang Kehalalan Vaksin Covid-19

Kekhawatiran Umat Islam tentang Kehalalan Vaksin Covid-19

Penelitian: Sedih Berlebihan Berisiko Tinggi pada Kematian

Penelitian: Sedih Berlebihan Berisiko Tinggi pada Kematian

Ramadhan, Saat Tepat Anda Berhenti Merokok

Ramadhan, Saat Tepat Anda Berhenti Merokok

Bank ASI dan Implan Tubuh Bakal Jadi Bahasan Bahtsul Masail Fatayat NU

Bank ASI dan Implan Tubuh Bakal Jadi Bahasan Bahtsul Masail Fatayat NU

Berhenti Merokok Bisa Bikin Sabar

Berhenti Merokok Bisa Bikin Sabar

Baca Juga

Berita Lainnya