Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Dokter Muslim Inggris: Klaim Bahwa Vaksin ‘Tidak Halal’ Dapat Menghambat Upaya Imunisasi

Dr Salman Waqar
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dokter Muslim Inggris  memperingatkan bahwa klaim palsu atas vaksin virus corona Pfizer yang ‘tidak halal’ dapat menghalangi umat Islam untuk diimunisasi, demikian lapor The New Arab.  Vaksin Pfizer-BioNTech, yang diluncurkan di Inggris minggu lalu, tidak mengandung produk hewani, tidak seperti flu sebelumnya dan suntikan imunisasi masa kanak-kanak, yang mengandung gelatin babi.

Dr Salman Waqar dari British Islamic Medical Association (BIMA) mengatakan penyebaran informasi palsu “sangat memicu” dalam komunitas Muslim, dan percaya bahwa tidak cukup banyak yang telah dilakukan untuk menghilangkan mitos tentang vaksin.  “Kami membayar harga untuk itu sekarang karena orang-orang berkata ‘oh, vaksin mengandung gelatin’, atau mereka hanya tidak tertarik untuk mendengarkan kami,” kata Dr Waqar, menambahkan bahwa informasi yang benar harus diperkuat oleh “pembawa pesan terpercaya” dari dalam komunitas.

Inggris telah menjadi salah satu negara yang paling parah terkena dampak di dunia, dengan lebih dari 61.000 kematian akibat wabah virus korona dari 1,6 juta kasus. Kelompok etnis minoritas di negara itu telah terkena pandemi secara tidak proporsional.  Asosiasi Pers Inggris memperkirakan sekitar 60 persen staf medis garis depan yang meninggal akibat Covid-19 berasal dari latar belakang etnis minoritas.

“Sebagai akibat dari itu, ketidaksetaraan dan masalah bersejarah … tidak mengherankan bahwa, ketika saluran yang sama digunakan untuk mendorong orang melakukan apa saja – apakah itu jarak sosial atau mengambil vaksin – pesan-pesan itu, mereka tidak cukup menembus ke dalam komunitas ini,” kata Dr Waqar.  “Ini bukan dalam kekosongan, bukan berarti komunitas ini tidak bermain-main saat berhubungan dengan Covid. Komunitas ini belum dimanfaatkan, upaya yang dilakukan tidak cukup selama bertahun-tahun,” tambahnya.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Krim Tabir Surya Tidak Sepenuhnya Cegah Kanker Kulit

Krim Tabir Surya Tidak Sepenuhnya Cegah Kanker Kulit

RS Wakaf Ibu dan Anak akan Dibangun di Bandung

RS Wakaf Ibu dan Anak akan Dibangun di Bandung

Lima Pola Asuh Baru untuk Perkembangan Anak

Lima Pola Asuh Baru untuk Perkembangan Anak

Makan Makanan Rumah Lebih Sehat dan Panjang Umur

Makan Makanan Rumah Lebih Sehat dan Panjang Umur

Minum Kopi Tidak Merusak Mata

Minum Kopi Tidak Merusak Mata

Baca Juga

Berita Lainnya