Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Bagaimana Social Distancing Mempengaruhi Otak Kita?

Para ilmuwan senang dengan penemuan bahwa kerja hormon (neuropeptida Pth2) di otak ikan zebra (AA)
Bagikan:

Hidayatullah.com | PENELITIAN baru menjelaskan bagaimana lingkungan sosial dapat memengaruhi otak kita, menunjukkan peran mengejutkan dari hormon yang relatif belum dijelajahi yang berfungsi sebagai “termometer” untuk kehadiran orang lain di lingkungan terdekat.

Dilansir Anadolu Agency pada Ahad (13/12/2020), menurut Robert Sapolsky, salah satu ahli saraf terkemuka dunia, hormon, kondisi sosial, gen, masa kecil, dan budaya tempat Anda dibesarkan adalah faktor kunci yang membentuk struktur otak kita.

Terlebih lagi, dia berpendapat, interaksi dari semua faktor ini dapat menyebabkan perubahan permanen dalam perilaku manusia. Misalnya, pandemi virus corona, yang bisa dibilang sebagai krisis kesehatan masyarakat terbesar yang pernah ada di dunia, telah mengubah tatanan cara hidup kita.

Sebagai makhluk sosial, kita harus melawan kodrat kita untuk mempraktikkan tindakan isolasi sosial yang perlu tetapi secara inheren canggung.  Ilmuwan sosial telah memperingatkan dampak psikologis pandemi, dengan mengatakan bahwa bentuk-bentuk jarak sosial yang ekstrem dapat memperburuk atau memicu masalah mental.

Otak Anda jika melakukan social distancing

Baru-baru ini, sebuah studi oleh Institut Max Planck untuk Penelitian Otak yang berbasis di Jerman menangani proses neurobiologis dari social distancing, Ia mencoba untuk menentukan bagaimana isolasi diri dapat mempengaruhi otak kita.

Untuk menyelidiki apakah gen neuronal (yang memengaruhi protein di otak) bereaksi terhadap perubahan dramatis dalam lingkungan sosial, tim peneliti membesarkan ikan zebra baik sendiri atau dengan ikan zebra lain dari jenisnya.  Para ilmuwan menemukan bahwa ada molekul otak yang berfungsi sebagai semacam “termometer” untuk keberadaan makhluk lain di lingkungan ikan.

Ketika ikan zebra merasakan keberadaan orang lain melalui gerakan air, molekul ini diaktifkan, yang mengaktifkan hormon otak tertentu.

Peran hormon yang mengejutkan

“Data kami menunjukkan peran mengejutkan untuk neuropeptida yang relatif belum dijelajahi, Pth2 – ia melacak dan menanggapi kepadatan populasi lingkungan sosial hewan,” kata institut tersebut mengutip ahli saraf Erin Schuman, kepala tim peneliti.

Dengan mengatakan bahwa kehadiran orang lain dapat memiliki konsekuensi dramatis pada akses hewan ke sumber daya dan kelangsungan hidup akhir, dia mengatakan kemungkinan besar hormon saraf ini akan mengatur otak sosial dan jaringan perilaku.

“Kami menemukan perubahan ekspresi yang konsisten untuk segelintir gen pada ikan yang dibesarkan dalam isolasi sosial. Salah satunya adalah hormon paratiroid 2 [Pth2], yang mengkode peptida yang relatif tidak dikenal di otak,” kata Lukas Anneser, seorang anggota dari tim. “Anehnya, ekspresi Pth2 tidak hanya melacak keberadaan orang lain, tetapi juga kepadatan mereka,” tambahnya – dengan kata lain, berapa banyak orang lain yang berenang di sekitar.

Menariknya, jelasnya, ketika ikan zebra diisolasi, hormon itu menghilang di otak, tetapi sebaliknya ketika ikan lain ditambahkan ke dalam tangki, tingkat ekspresinya meningkat dengan cepat, seperti merkuri yang naik di termometer.  Bersemangat dengan penemuan ini, para ilmuwan menguji apakah efek isolasi dapat diubah dengan menempatkan ikan yang sebelumnya terisolasi ke dalam lingkungan sosial.

“Setelah hanya 30 menit berenang dengan kerabat mereka, tingkat Pth2 pulih secara signifikan,” jelas Anneser.

Sama seperti manusia yang peka terhadap sentuhan, ikan zebra ternyata dipengaruhi oleh pergerakan ikan lain, sebagai indikator kedekatan sosial, kebalikan dari jarak.  “Setelah 12 jam dengan kerabat, tingkat Pth2 tidak dapat dibedakan dari yang terlihat pada hewan yang dibesarkan secara sosial,” kata Anneser, menambahkan bahwa ini menunjukkan hubungan yang sangat erat antara ekspresi gen dan lingkungan.

Ikan atau daging

Berdasarkan temuan penelitian ini, seseorang dapat berhipotesis bahwa isolasi sosial dapat berdampak pada sistem otak manusia yang terhubung dengan lingkungan sosial, sebuah efek yang cakupannya masih belum diketahui.  Mungkin penelitian pada subjek manusia akan menemukan bahwa orang, juga, memiliki hormon yang hidup dan mati berdasarkan kehadiran, ketidakhadiran, dan kepadatan persahabatan manusia, apa efek hormon ini terhadap kesehatan manusia, dan apakah kekurangan jangka panjang berbahaya atau mudah diatasi dengan, misalnya, mencabut lockdown.

Sejumlah penelitian lain telah menemukan bahwa jumlah dan kualitas hubungan sosial berhubungan erat dengan rentang hidup individu, dan penelitian saraf mungkin menjelaskan mekanisme untuk efek ini, dan bagaimana kita mungkin dapat mengatasi efek kesehatan dari deprivasi sosial yang sayangnya diperlukan. mungkin untuk menyelamatkan hidup kita.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kata Ahli, Rokok Lenyap di 2050

Kata Ahli, Rokok Lenyap di 2050

IDI & NTB Kampanyekan Hidup Sehat Tanpa Rokok

IDI & NTB Kampanyekan Hidup Sehat Tanpa Rokok

15 Persen Remaja Saudi Merokok

15 Persen Remaja Saudi Merokok

Tato Sebabkan Infeksi Misterius

Tato Sebabkan Infeksi Misterius

Direktur Halal Center UGM: Air Kencing dan Susu Unta Bisa Jadi Obat

Direktur Halal Center UGM: Air Kencing dan Susu Unta Bisa Jadi Obat

Baca Juga

Berita Lainnya