Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Hari Pneumonia Sedunia: Fakta dan Angka yang Tak Banyak Diketahui tentang Infeksi Paru-paru Ini

Bagikan:

Hidayatullah.comPneumonia adalah salah satu penyakit musim gugur dan musim dingin yang paling umum dan, bisa dibilang, penyakit paling fatal. Pada tahun 2019 saja, 2,5 juta orang, 672.000 di antaranya adalah anak-anak, meninggal akibat komplikasi terkait Pneumonia.

Pneumonia adalah infeksi paru-paru yang disebabkan bakteri, virus, atau jamur. Penyakit ini dapat menular lewat percikan. Daily Sabah melansir, 1.273.714 orang di seluruh dunia dilaporkan telah meninggal karena infeksi  Covid-19 sejak Desember 2019 dan statistik ini diperkirakan akan jauh lebih tinggi pada tahun 2021.

Di Turki, 12.000 orang meninggal akibat Pneumonia setiap tahun.  Di Indonesia, menurut Profil Kesehatan Indonesia, Pneumonia menyebabkan 15 persen kematian balita yaitu sekitar 922.000 balita tahun 2015. Dari tahun 2015-2018 kasus Pneumonia yang terkonfimasi pada anak-anak dibawah 5 tahun meningkat sekitar 500.000 per tahun.

Tercatat jumlah penderita radang paru tersebut mencapai 505.331 pasien dengan 425 pasien meninggal. Dinas Kesehatan DKI Jakarta memperkirakan ada 43.309 kasus Pneumonia atau radang paru pada balita selama tahun 2019.

Pneumonia adalah infeksi saluran pernafasan yang menyebabkan kantung udara (alveoli) di dalam paru-paru kita meradang. Kantung udara yang terinfeksi ini dapat terisi dengan cairan atau nanah, menyebabkan rasa sakit yang luar biasa dan kesulitan bernapas.

Gejala Pneumonia yang paling khas adalah demam tinggi dan sesak napas, sangat mirip dengan Covid-19. Kasus Covid-19 yang paling parah menyebabkan Pneumonia, menyebabkan kerusakan jangka panjang pada paru-paru.

Pneumonia tipikal menyebabkan menggigil, menggigil dan sesak napas, disertai demam 39-40 derajat Celcius (102-104 F). Peningkatan detak jantung, memar, nyeri dada, batuk kering, dahak kuning kehijauan dan kebingungan, terutama di kalangan lansia, adalah gejala yang paling umum. Jumlah sel darah putih dan tingkat protein reaktif-c Anda, yang merupakan penanda peradangan, kemungkinan juga akan meningkat dalam tes darah Anda jika Anda menderita Pneumonia.

Adakah cara untuk mencegah Pneumonia?

Untuk melawan penyakit seperti Pneumonia, sistem kekebalan tubuh dan mekanisme perlindungan kuman paru-paru Anda harus bekerja dengan kecepatan optimal.  Merokok melumpuhkan dan bahkan dapat membunuh bulu-bulu kecil seperti karpet di paru-paru kita yang disebut silia, yang bertanggung jawab untuk menyapu lendir dan kotoran agar paru-paru kita tetap bersih. Oleh karena itu, merokok menghentikan paru-paru kita untuk menyingkirkan jutaan mikroba yang kita hirup setiap hari, membuat kita lebih rentan terhadap infeksi.

Selain itu, mengonsumsi alkohol, polusi udara, penyakit yang mendasari seperti diabetes, gagal ginjal, atau menerima pengobatan kortison juga menjadi faktor yang mengganggu mekanisme pertahanan paru-paru kita.  Ada dua jenis vaksin yang mencegah Pneumonia. Yang satu efektif untuk kehidupan, sementara yang lain harus diulang setiap tahun.

Meskipun sebagian besar negara barat merekomendasikan vaksin ini untuk mereka yang berusia di atas 65 tahun.  Mereka yang memiliki kondisi medis tertentu juga sangat dianjurkan untuk mendapatkan vaksinasi Pneumonia setiap tahun.

Dalam rangka Hari Pneumonia Sedunia, berikut beberapa fakta, dilansir oleh Daily Sabah, yang tidak banyak diketahui tentang Pneumonia:

Pneumonia terkait infeksi dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, atau mikroba tuberkulosis. Semuanya memiliki perlakuan berbeda. Antibiotik hanya efektif melawan Pneumonia bakteri. Obat-obatan dan lamanya penggunaannya berbeda untuk jamur dan Pneumonia terkait tuberkulosis.

SARS-CoV-2 alias virus corona penyebab Covid-19 adalah virus yang mirip dengan influenza dan menyebabkan virus Pneumonia. Meskipun mungkin untuk menemukan obat yang mengurangi keparahan flu, para ilmuwan masih berusaha menemukan obat yang baik untuk Covid-19.

– Berbeda dengan flu, Covid-19 lebih sering menyebabkan Pneumonia di paru-paru. Jenis Pneumonia ini membuat paru-paru terlihat seperti kaca buram pada sinar-X.

– Ada juga kasus Pneumonia atipikal. Disebut “legionella Pneumonia” (penyakit legiuner) dalam istilah ilmiah, jenis Pneumonia ini dapat menyebar melalui tetesan air di udara melalui unit AC dan spa pusaran air, dan berkembang sangat cepat jika pengobatan antibiotik yang benar tidak diberikan.

– Penyebab kematian terpenting pada penderita AIDS adalah jenis Pneumonia yang berkembang akibat gangguan kekebalan, dan pengobatannya berbeda dengan pengobatan Pneumonia biasa.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Awas! Penularan Manusia-ke-Manusia Virus Langka Chapare dari Tikus yang Mirip Demam Berdarah

Awas! Penularan Manusia-ke-Manusia Virus Langka Chapare dari Tikus yang Mirip Demam Berdarah

investasi minuman keras

Alkohol Sebabkan 1 Kematian Setiap 10 Detik

Hati-hati Dengan Pelatihan Aktivasi Otak Tengah

Hati-hati Dengan Pelatihan Aktivasi Otak Tengah

Cegah Penyebaran Ebola, Rakyat Guinea Dilarang Makan Kelelawar

Cegah Penyebaran Ebola, Rakyat Guinea Dilarang Makan Kelelawar

Berobat Ala Nabi: Berobat dengan Tanah

Berobat Ala Nabi: Berobat dengan Tanah

Baca Juga

Berita Lainnya