Ilmuwan Teliti Cara Membunuh Malaria sebelum Jadi Penyakit

Malaria menewaskan 435.000 orang tahun lalu, mayoritas dari mereka anak-anak balita di Afrika

Ilmuwan Teliti Cara Membunuh Malaria sebelum Jadi Penyakit

Terkait

Hidayatullah.com– Dalam perburuan berkelanjutan, para peneliti sedang menyelidiki cara lebih efektif terhadap malaria, untuk membunuh parasit di hati, sebelum penyakit itu datang.

Pakar farmakologi  Elizabeth Winzeler, mengatakan, saat ini, penanganan malaria masih berfokus kepada pemberian obat untuk menyembuhkan penyakit malaria yang menyerang tubuh.

“Sangat sulit untuk bekerja pada tahap hati,” kata Elizabeth Winzeler, Profesor Farmakologi dan Penemuan Obat di University of California San Diego School of Medicine.

“Kami secara tradisional mencari obat-obatan yang akan menyembuhkan penyakit malaria,” katanya kepada AFP.

Baca: Jenis Baru Nyamuk Malaria Ditemukan

Untuk penelitian terbaru, yang diterbitkan dalam Jurnal Science, para ilmuwan membedah ratusan ribu nyamuk untuk menghilangkan parasit di dalamnya.

Setiap parasit kemudian diisolasi dalam tabung dan diperlakukan dengan senyawa kimia yang berbeda — 500.000 percobaan.

Peneliti menemukan bahwa molekul tertentu mampu membunuh parasit.

Setelah sekitar enam tahun bekerja, 631 molekul kandidat untuk “vaksin kimia” telah diidentifikasi — vaksin normal yang memungkinkan tubuh membuat antibodi.

“Jika Anda dapat menemukan obat yang Anda berikan pada satu hari pada satu waktu yang akan membunuh semua parasit malaria pada orang tersebut, baik di hati maupun di aliran darah, dan bertahan selama tiga sampai enam bulan. Ya, itu akan menjadi super tetapi tidak ada obat seperti itu sekarang, “kata Larry Slutsker, pemimpin ¬Program PATH’s Malaria and Neglected Tropical Diseases (NTDs).

Baca:  Pemerintah Sebut 128 Warga NTB Terkena Malaria 

Sebagaimana diketahui, Malaria disebabkan oleh parasit yang sangat kecil, yang disebut Plasmodium.

Nyamuk betina mengirimkan parasit ketika mereka menggigit orang untuk makan darah (laki-laki tidak menggigit).

Kemudian, parasit masuk ke hati dan berkembang biak. Setelah beberapa minggu, populasi meledak dan parasit merajalela di dalam darah.

Pada tahap ini, demam, sakit kepala dan nyeri otot dimulai, diikuti oleh keringat dingin dan menggigil. Tanpa pengobatan, anemia, kesulitan bernapas dan bahkan kematian dapat mengikuti, dalam kasus Plasmodium falciparum, yang dominan di Afrika.

Penelitian yang diterbitkan hari Kamis menawarkan “jalan yang menjanjikan, selama beberapa bulan terakhir,” kata Jean Gaudart, Profesor Kesehatan Masyarakat dari Universitas Aix-Marseille.

Gaudart mengatakan pendekatan baru diperlukan karena resistensi sedang meningkat di Asia terhadap pengobatan yang paling efektif menggunakan artemisinin, berasal dari tanaman China.

“Kami benar-benar membutuhkan senyawa baru,” katanya.

Baca: Rahasia Cinta di Balik Sungut Nyamuk

Setelah penelitian selama enam bulan, akhirnya ditemukan, dari 631 molekul yang diidentifikasi memiliki tembakan nyata untuk menghapus momok global ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bulan lalu bahwa upaya global untuk memerangi malaria telah mencapai dataran tinggi, dengan dua juta lebih kasus penyakit mematikan pada 2017—219 juta — dibanding tahun sebelumnya.

Malaria menewaskan 435.000 orang tahun lalu, mayoritas dari mereka anak-anak balita di Afrika.

Vaksin malaria pertama untuk anak-anak — disebut RTS, S — akan didistribusikan di negara-negara Afrika pada 2019, meskipun hanya mengurangi risiko malaria hingga 40 persen setelah empat dosis.

Meskipun miliaran dolar dihabiskan, dunia masih belum menemukan solusi efektif untuk malaria.*

 

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !