Ebola Kembali Muncul di Afrika

Para ilmuwan khawatir epidemi bisa sulit dikendalikan setelah menyebabkan 11.000 orang meninggal di negara-negara Afrika

Ebola Kembali Muncul di Afrika
The Sun

Terkait

Hidayatullah.com–Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa semua pihak akan diberitahu setelah wabah Ebola diyakini akan muncul kembali di Afrika.

Republik Demokratik Kongo mengumumkan satu kematian akibat epidemi, sementara sembilan kasus baru juga terdeteksi di sini Kamis lalu.

“Kami memperhatikan epidemi dengan menyediakan perencanaan untuk menangani semua skenario termasuk situasi terburuk,” kata Kepala Tanggap Darurat WHO, Peter Salama dikutip huffingtonpost.

Setidaknya 17 orang tewas sejak penduduk sebuah desa di barat laut Kongo telah mulai menunjukkan gejala infeksi Ebola pada bulan Desember.

Sebagian besar kasus belum dikonfirmasi oleh tes, tetapi dua orang telah didiagnosis dengan virus.

“Fitur epidemi terdeteksi ketika tiga profesional kesehatan juga terinfeksi epidemi.

Baca: Gelombang Baru Wabah Ebola Mengancam Liberia

“Situasi ini mengkhawatirkan kami dan membutuhkan tanggapan segera,” kata Menteri Kesehatan Kongo Oly Ilunga dalam sebuah pernyataan.

Sebagian besar kasus sejauh ini. direkam di sekitar desa Ikoko Impenge dekat kota Bikoro di bagian barat laut.

“Dalam kasus yang terdeteksi, perawat mulai menunjukkan gejala epidemi setelah merawat pasien. Kami harus mengisolasi mereka, “Direktur Rumah Sakit Bikoro, Serge Ngaleto, mengatakan pada Reuters.

Departemen Kesehatan Kongo mengatakan telah mengirim tim berisi 12 ahli untuk mendeteksi gejala baru penyakit ini dengan mengidentifikasi semua desa yang terkena dampak serta menyediakan sumber daya medis.

Baca: WHO Setujui Penggunaan Obat Percobaan untuk Ebola

Para ilmuwan khawatir bahwa epidemi bisa sulit dikendalikan setelah menyebabkan setidaknya 11.000 orang meninggal di negara-negara Afrika Barat pada tahun-tahun antara 2014 dan 2016, kutip Reuters.

Wabah virus Ebola di Afrika Barat menyebar cepat tahun 2014. Virus ini telah menewaskan 728 nyawa di Guinea, Liberia, dan Sierra Leone sejak Februari 2014.

Ebola membunuh 90% orang-orang yang terinfeksi dan pasien bisa memiliki kesempatan hidup lebih besar jika dirawat sejak dini.

Penyebaran virus bisa terjadi lewat kontak dengan darah yang terinfeksi, cairan tubuh, organ – atau lingkungan yang terkontaminasi.

Gejala awal penderita Ebola tampak seperti flu, tetapi kemudian virus itu menyebabkan pendarahan eksternal dari mata dan gusi, dan pendarahan internal yang dapat menyebabkan kegagalan organ.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !