Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Kemenkes: Terompet Berpotensi Menularkan Penyakit Difteri

[Ilustrasi] Terompet tahun baru.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan, terompet berpotensi menularkan penyakit difteri. Penyakit ini dikatakan dapat ditularkan melalui percikan ludah bahkan hembusan napas.

Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kemenkes, dr Elizabeth Jane Soepradi, mengatakan, dalam hal ini penularan difteri tersebut melalui perantara.

“(Yaitu) percikan ludah (peniup terompet),” ujar Jane di Bangka kepada hidayatullah.com melalui sambungan telepon, Jumat (29/12/2017) siang.

Baca: ‘Pemurtadan Terselubung’ di Balik Terompet Tahun Baru?

Penularan difteri berpotensi terjadi jika satu terompet ditiup lebih dari satu peniup, kata Jane.

“Itu jelas, misalnya, kita di bagian yang ditiup itu kalau kita tukar-tukar (me)niupnya, satu terompet ditiup beberapa orang, misalnya, itu, kan, menularkan,” terangnya.

Lebih jauh, Jane menjelaskan, sebenarnya difteri bisa menular tanpa harus lewat terompet. Difteri kata dia gampang menular bahkan lewat napas.

“Penularan difteri itu enggak perlu bantuan terompet kok, dia dengan mudah menular. Kita buka mulut saja, enggak usah niup, enggak usah apa kita sudah nular. Kita (ber)napas aja dia keluar lewat rongga hidung. Enggak perlu bantuan terompet. Bahwa kemudian dengan meniup terompet menjadi lebih mudah, itu kan harus diteliti donk,” menurutnya.

Baca: Sambut Tahun Baru Masehi atau Sambut Ridho Allah?

Ia mengatakan, penambahan kasus difteri saat ini mengalami penurunan. Jumlah kasusnya saat ini 910 total se-Indonesia sejak bulan Januari 2017. Kalau dilihat penambahan kasusnya, sampai dengan tanggal 21 Desember 2017, di atas 10 kasus per hari.

“Sedangkan mulai tanggal 22 (Desember) sampai sekarang, penambahannya tuh sedikit, di bawah 5 (kasus). Tiga kasus, empat kasus, hariannya seperti itu. Jadi, kan, jauh menurun,” terangnya.

Pada pergantian tahun Masehi, meniup terompet menjadi salah satu tradisi di sebagian besar wilayah di dunia.

Diketahui, difteri merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Corynebacterium Diphteriae. Bakteri ini pada manusia umumnya menyerang saluran napas atas, menyebabkan gejala antara lain demam dan sakit tenggorokan.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Lemak Jeroan Picu Demensia pada Perempuan

Lemak Jeroan Picu Demensia pada Perempuan

Jadi Asesoris Fesyen, Rokok Membunuh Wanita

Jadi Asesoris Fesyen, Rokok Membunuh Wanita

Anak Mendengkur Punya Masalah Perilaku

Anak Mendengkur Punya Masalah Perilaku

Rumah Sakit Tangguhkan Studi, karena Terlalu Banyak Donasi

Rumah Sakit Tangguhkan Studi, karena Terlalu Banyak Donasi

Teh Hijau Bantu Tingkatkan Kemampuan Kognitif  pada Penderita Down Sindrom

Teh Hijau Bantu Tingkatkan Kemampuan Kognitif  pada Penderita Down Sindrom

Baca Juga

Berita Lainnya