Jum'at, 12 Februari 2021 / 29 Jumadil Akhir 1442 H

Kesehatan

Jadwal Kerja Fleksibel Untungkan Aktivitas Kerja dan Kesehatan

Ilustrasi.
Bagikan:

JADWAL kerja fleksibel dapat membantu seseorang memiliki waktu tidur yang cukup di malam hari sehingga berdampak positif bagi kesehatannya, demikian hasil penelitian yang dimuat jurnal Sleep Health.

“Bila waktu tidur kurang, kita bisa kurang waspada, memproses informasi lebih lama, salah membaca situasi, dan mengambil keputusan tidak tepat. Misalnya, kita bisa saja salah memperhitungkan risiko,” kata asisten profesor kesehatan perilaku dari Penn State, Orfeu M. Buxton.

Untuk sampai pada kesimpulan ini, Buxton dan koleganya melibatkan 474 orang karyawan dan supervisornya. Mereka lalu meminta setengah dari jumlah partisipan menjalani studi intervensi yang dirancang untuk mengurangi konflik antara kehidupan pekerjaan.

Sementara sisanya bekerja seperti biasanya. Mereka ini bertindak sebagai kelompok kontrol. Peneliti memfokuskan studi pada dua hal, yakni memberi kebebasan karyawan memutuskan waktu dan di mana mereka bekerja, misalkan di kantor, rumah, atau tempat lainnya.

Peneliti juga melatih supervisor mendukung hal itu. Selama penelitian, para partisipan mengenakan alat yang merekam periode tidur mereka. Enam bulan setelah intervensi berjalan, para peneliti mengamati variabel-variabel yang berhubungan dengan pekerjaan partisipan dan berharap ada yang berubah karena intervensi.

Setahun kemudian peneliti menemukan, para karyawan yang diberi kebebasan memilih jadwal kerjanya, rata-rata bisa tidur delapan menit lebih lama setiap malamnya dibandingkan kelompok kontrol. Mereka pun merasa pemenuhan kebutuhan waktu tidurnya meningkat.

“Bekerja seharusnya tidak merusak kesehatan. Merupakan hal yang mungkin untuk mengurangi beberapa efek bekerja yang mengganggu, misalnya dengan mengurangi konflik keluarga dan pekerjaan dan meningkatkan kualitas tidur,” kata Buxton seperti dilansir eurekalert.org dan Antara.

Di Amerika Serikat sendiri, sekitar 30 persen orang dewasa tidak mendapatkan waktu tidur cukup setiap harinya. Kekurangan waktu tidur bisa meningkatkan risiko penyakit kronis dan kematian dini.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Bahaya Rokok pada Manusia, Endapannya Saja Tidak Hilang di Sofa

Bahaya Rokok pada Manusia, Endapannya Saja Tidak Hilang di Sofa

Awas, Kebiasaan Makan di Luar Rumah Tingkatkan Tekanan Darah

Awas, Kebiasaan Makan di Luar Rumah Tingkatkan Tekanan Darah

Biaya Rawat Penyakit terkait Perokok Capai Rp 39,5 Triliun

Biaya Rawat Penyakit terkait Perokok Capai Rp 39,5 Triliun

Menyumbat Darah Pil Kontrasepsi Mematikan

Menyumbat Darah Pil Kontrasepsi Mematikan

ASI Cegah Bayi Terkena Hepatitis C

ASI Cegah Bayi Terkena Hepatitis C

Baca Juga

Berita Lainnya