Selasa, 25 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Kesehatan

Demensia Gejala Awal Alzheimer

Bagikan:

GANGGUAN saraf (neurological disorder) seperti demensia (pikun) yang merupakan gejala awal Alzheimer, sering dianggap remeh oleh sebagian besar orang.

Menurut penelitian global terbaru yang dilakukan GE Healthcare, mayoritas penduduk Indonesia tidak dapat mengidentifikasi tanda-tanda serta gejala demensia.

“Demensia (pikun) merupakan salah satu kondisi saraf yang masih kurang dipahami oleh masyarakat. Dari hasil penelitian, kami memiliki bukti kuantitatif yang menegaskan bahwa adanya keinginan yang besar untuk mengetahui tanda-tanda serta gejala, diagnosa, dan pilihan pengobatan,” kata David Utama, President & CEO GE Healthcare ASEAN, belum lama ini.

Penelitian tersebut mengungkapkan, 71 persen penduduk Indonesia yang menjadi responden ingin mengetahui apakah mereka memiliki gangguan saraf (neurological disorder), dan 77 persen ingin mengetahui apakah orang terdekat mereka menderita gangguan saraf.

“Kebanyakan orang mengatakan bahwa pikun merupakan penyakit tua, tapi sebenarnya lebih dari itu,” kata DY Suharya, Direktur Eksekutif Alzheimer Indonesia.

Lebih lanjut DY Suharya menjelaskan, demensia dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu early, mild, dan saphire. Setiap tingkatan memakan waktu delapan hingga sepuluh tahun.

“Demensia memang bukan sesuatu yang di depan mata akan mati, tapi nanti pelan-pelan akan creeping in,” ujar DY Suharya, dilansir Antara.

Ia menyarankan para penderita demensia sebaiknya periksa ke dokter untuk mendeteksi dan memperoleh bukti tes secara medis, kemudian jika benar terbukti menderita demensia, penderita sebaiknya diajak lebih banyak olahraga, lebih banyak tertawa, dan lebih banyak bersosialisasi.

“Demensia tidak ada obatnya, pengobatan medis hanya memperlambat. Oleh karena itu lebih cepat diketahui lebih baik,” katanya

“Hanya treatment dan makanan, seperti virgin coconut oil, segelas kopi, kayu manis yang dapat memperlambat tingkatan demensia. Pokoknya jangan makan junk food, jangan minum soda,” tambahnya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Teh Hijau Bantu Tingkatkan Kemampuan Kognitif  pada Penderita Down Sindrom

Teh Hijau Bantu Tingkatkan Kemampuan Kognitif  pada Penderita Down Sindrom

Semakin Banyak Pengaduan Terkait Keracunan E-Rokok

Semakin Banyak Pengaduan Terkait Keracunan E-Rokok

CT Scan Berikan Dosis Tinggi Radiasi kepada Pasien?

CT Scan Berikan Dosis Tinggi Radiasi kepada Pasien?

Studi: 80% Pengidap Covid-19 di Inggris Tidak Menampakkan Gejala Inti Saat Dites

Studi: 80% Pengidap Covid-19 di Inggris Tidak Menampakkan Gejala Inti Saat Dites

Para Ilmuwan Telah Menciptakan Satu Vaksin untuk Semua Virus Corona

Para Ilmuwan Telah Menciptakan Satu Vaksin untuk Semua Virus Corona

Baca Juga

Berita Lainnya